BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Situs prasejarah menunjukkan bahwa manusia modern bukanlah yang pertama mengubah dunia

Sebuah situs berusia 125.000 tahun di Jerman yang dikenal sebagai Neumark-Nord mengungkapkan bukti tertua dari salah satu kerabat manusia kita, Neanderthal, meninggalkan jejak abadi di lanskap mereka.

Terletak sekitar 22 mil sebelah timur Leipzig, Neumark Nord dipenuhi dengan danau-danau kecil selama era 130.000 hingga 115.000 tahun yang lalu ketika gletser mundur dari Eropa. Bukti arkeologis menunjukkan bahwa Neanderthal, yang berburu dan mengumpulkan, pindah ke area tersebut untuk memanfaatkan iklim yang lebih sejuk selama waktu itu, dan mengubah lanskap melalui peningkatan penggunaan.

Manusia-manusia ini berburu dan menyembelih hewan, memproduksi peralatan, mengumpulkan kayu bakar, dan membuat api unggun di wilayah Neumark-Noord selama sekitar 2.000 tahun, yang pada gilirannya mengubah ekosistem lokal selama Neanderthal tinggal, Sebuah studi yang diterbitkan pada hari Rabu Dalam jurnal Science Advances mengatakan.

“Awalnya kawasan hutan, kawasan itu menjadi terbuka ketika Neanderthal tiba, dan tetap terbuka selama sekitar 2.000 tahun. Setelah kepergian mereka, hutan ditutup kembali,” kata Will Robrox, profesor arkeologi Paleolitik di Universitas Leiden di Belanda dan penulis utama dari studi. .

Penelitian menunjukkan bahwa spesies kita bukanlah yang pertama mengubah lanskapnya.

Model manusia Neanderthal di Museum Sejarah Alam di London.


Foto:

Will Oliver / PA Images / Getty Images

“Manusia modern saat ini berdampak pada ekosistem dalam skala global dengan konsekuensi yang menghancurkan keanekaragaman hayati dan habitat di seluruh dunia,” kata Katrina Harvati, ahli paleoantropologi di Universitas Eberhard Karls di Tübingen di Jerman, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Dia menambahkan bahwa studi baru “menunjukkan dampak signifikan dari aktivitas manusia pada ekosistem bahkan oleh kelompok kecil pemburu dan pengumpul sebelum kedatangan Homo sapiens modern.”

“Ini menambahkan aspek penting pada perilaku manusia purba (termasuk Neanderthal), mempengaruhi ekosistem sangat jauh di masa lalu, meskipun kita tidak tahu apakah ini adalah perilaku yang disengaja untuk membuka dan melestarikan lanskap,” kata Dr. Robrox. . .

Para arkeolog pertama kali mengidentifikasi Neumark-Nord sebagai sarang pendudukan hominin pada tahun 1985. Penggalian pada akhir 1990-an memperluas situs tersebut dan berlanjut antara tahun 2003 dan 2008.

Untuk mengkonfirmasi bahwa kehadiran Neanderthal memang mempengaruhi lanskap ini 125.000 tahun yang lalu, kelompok Dr. Robrox membandingkan bukti, termasuk data serbuk sari, yang ditemukan di wilayah Neumark-Nord dengan bukti yang ditemukan dari dua cekungan danau serupa di dekatnya yang berasal dari tahun yang sama. Sudah waktunya untuk studi baru.

dengan melihat Serbuk sari yang diawetkan dalam sedimen danauPara peneliti merekonstruksi perubahan dalam kehidupan tanaman lokal dari waktu ke waktu. Mereka menemukan bahwa pohon birch dan pinus pada awalnya mendominasi lanskap, tetapi digantikan oleh rerumputan yang tidak khas dari hutan berkanopi tertutup sekitar waktu yang sama ketika hominin tiba di daerah tersebut.

Di area seluas 61 hektar di Newmark Nord, para peneliti telah menemukan lusinan petunjuk yang menunjukkan aktivitas nenek moyang kita di sana sepanjang tahun.

“Puluhan dan ribuan artefak batu, ratusan ribu fragmen tulang, sisa-sisa ratusan hewan yang disembelih sebagai akibat dari insiden perburuan Neanderthal yang tak terhitung jumlahnya, serta banyak jejak penggunaan api,” kata Dr. Robrox. Penelitian ini juga menggambarkan biji hangus, peralatan batu panas, dan kayu yang terbakar.

Dia menambahkan bahwa tepi danau Neumark Nord kuno “jauh sekali” dari desa atau kota pertama.

Dr. Robrox mengatakan bahwa sementara Neanderthal yang menggunakan daerah itu mungkin kurang bergerak, dan mungkin hidup dalam kelompok yang lebih besar, mereka masih pemburu dan pengumpul yang melakukan perjalanan dari satu tempat ke tempat lain selama waktu itu antara zaman es terakhir.

Danau lain, yang terletak antara 20 dan 34 mil terpisah, tidak memiliki jejak kehadiran Neanderthal. Data serbuk sari menunjukkan bahwa hutan tertutup secara permanen mendominasi lingkungan di sana.

Neumark-Nord dan danau pembanding yang terletak di wilayah timur Pegunungan Harz, Jerman, menunjukkan bahwa perbedaan curah hujan atau suhu antar wilayah tidak menjelaskan perbedaan lanskap masing-masing.

Kelompok Dr. Robrox mengatakan ini menunjukkan “jejak ekologis yang tidak menyenangkan” di Newmark Nord, mengungkapkan bahwa seringnya kebakaran unggun oleh Neanderthal dan seringnya menginjak-injak daerah tersebut saat berburu di sana mungkin telah membentuk kembali vegetasi lokal.

Hak Cipta © 2021 Dow Jones & Company, Inc. semua hak disimpan. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8

READ  Rawat inap COVID-19 meningkat di Texas karena kurang dari 50 persen dari seluruh negara bagian divaksinasi