BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Omicron tiba di Oregon Para peneliti memperingatkan gelombang lain infeksi COVID-19

Rumah sakit di Oregon masih kekurangan staf dan kesulitan.

Dan sekarang mereka menghadapi tantangan baru: merencanakan omicron, alternatif baru untuk COVID-19 yang mengubah apa yang kita ketahui tentang pandemi.

pertama Tiga kasus omicron telah terdeteksi di Oregon Hanya pada hari Senin.

Sekarang, para ilmuwan lokal memperingatkan bahwa Omicron bisa menjadi varian dominan di negara bagian itu dalam waktu satu bulan atau lebih, bersiap untuk melepaskan gelombang infeksi kelima yang baru.

Staf OHSU di unit perawatan intensif di Oregon Health & Science University di Portland, Oregon, 19 Agustus 2021.

Christina Wentz-Graf / OPB

“Oregon mungkin memiliki sedikit waktu, tetapi setiap hari adalah perintah sekarang,” kata Peter Graven, seorang ilmuwan data di Oregon Health & Science University dan penulis COVID-19 Impact Forecast di seluruh negara bagian. “Masalahnya ada di sini dan itu berarti pasti pada bulan Januari kita akan menghadapi waktu besar ini.”

Sementara hanya tiga kasus yang telah ditemukan sejauh ini, kata Graven, kemungkinan banyak yang tidak terdeteksi. Dia menunjuk ke tempat-tempat seperti Inggris dan Denmark, di mana varian pertama kali diidentifikasi sekitar tiga minggu lalu – dan sekarang meningkatkan tingkat infeksi.

Apakah itu singa atau domba kemungkinan besar tergantung pada dua faktor utama: jika Oregon dapat dengan cepat meningkatkan jumlah orang yang divaksinasi dan menerima dosis booster, dan virulensi Omicron.

hilangnya kekebalan kawanan

Sampai saat ini, bukti awal menunjukkan bahwa dua dosis vaksin yang disetujui secara signifikan kurang efektif dalam mencegah infeksi ringan dan penularan omicron dibandingkan dengan varian sebelumnya.

Sementara datanya terbatas, para ilmuwan mengatakan ada alasan untuk percaya bahwa dua dosis dapat menawarkan perlindungan terhadap hasil yang serius seperti rawat inap dan kematian.

READ  Kasus pertama Delta Plus, varian 'double whammy' dari COVID, terdeteksi di Louisiana | Virus corona

Namun, dosis booster tampaknya lebih efektif melawan Omicron daripada hanya vaksin awal.

“Jika Anda benar-benar tertarik untuk melakukan hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk melindungi diri sendiri, dorongan adalah sesuatu yang sangat mungkin untuk meningkatkan kekebalan protektif Anda,” kata Dr. Bill Messier, peneliti klinis di OHSU yang merawat pasien dengan COVID- 19. Ini mempelajari evolusi virus.

Hanya sekitar 20 persen orang Oregon yang telah menerima dosis booster sejauh ini.

Intinya, kata Graven, adalah bahwa Oregon perlu meningkatkan tingkat boosternya — atau lebih banyak orang akan lebih rentan saat varian baru menyebar.

“Kami sangat dekat dengan kekebalan kawanan lagi dengan Delta. Sekarang, banyak kekebalan itu dibuang ke luar jendela, itu adalah masalah nyata.”

Mendapatkan dosis booster untuk orang-orang di panti jompo dan jenis perawatan jangka panjang lainnya harus segera dilakukan, sebelum varian sempat menyebar, kata Graven.

“Mereka masih kelompok kami yang paling rentan. Mereka yang paling mungkin sakit dan kemudian harus pergi ke rumah sakit. Banyak dari vaksin mereka telah dikirim lebih dulu, yang berarti mereka memiliki waktu paling banyak untuk menghilang. Ini adalah populasi yang perlu ditingkatkan,” kata Graven.

Kurang ganas – tapi seberapa kurang?

Baik Graven dan Messer mengatakan penelitian menunjukkan bahwa omicron menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah dibandingkan varian lainnya — faktor utama kedua dalam seperti apa gelombang kasus berikutnya.

Messer memperingatkan bahwa banyak data tentang risiko tersebut berasal dari Afrika Selatan, negara dengan populasi yang sangat kecil, di antaranya COVID-19 cenderung menghasilkan penyakit yang umumnya lebih ringan.

Tapi dia pikir pencarian virulensi sejauh ini adalah kabar baik.

READ  Bisakah kita membawa kembali mammoth berbulu?

“Saya menjadi optimis dengan hati-hati bahwa Omicron kurang ganas daripada Delta atau varian sebelumnya,” kata Messer.

“Pertanyaan sebenarnya adalah sejauh mana itu kurang ganas.”

Jika Omicron kurang ganas, tetapi mampu menginfeksi begitu banyak orang yang divaksinasi – mungkin cukup untuk membuat Sistem Kesehatan Oregon, yang masih terhuyung-huyung dari gelombang delta, kembali berlutut.

“Bahkan dengan tingkat rawat inap yang rendah, ketika kita membuka pintu bagi banyak orang untuk menjadi tidak terlindungi, itu akan benar-benar membebani sumber daya perawatan kesehatan kita. Ini berita buruk.” kata Gravin.

Mengapa vaksinasi masih penting?

Ada kemungkinan, kata Messier, bahwa Omicron secara inheren kurang ganas karena mutasinya.

Tetapi pertanyaan penting lainnya adalah apakah varian tersebut menyebabkan infeksi yang kurang serius karena menginfeksi kembali banyak orang yang sebelumnya terinfeksi dan menyebabkan kasus terobosan pada orang yang divaksinasi.

Pengalaman dengan versi virus yang lebih awal dapat memberikan sistem kekebalan tubuh orang-orang untuk memulai melawan varian tersebut, terlepas dari mutasi barunya.

“Mungkin masih ada perlindungan dari keparahan penyakit bagi orang yang telah divaksinasi,” kata Messer.

Dia berspekulasi bahwa dua jenis sel imun, sel T memori dan sel B memori, mungkin mengenali omicron dan mulai melawannya.

Sel B memori, yang memproduksi antibodi, mungkin memainkan peran penting dalam mengurangi keparahan infeksi dengan varian baru.

Cara terbaik untuk memberi sistem kekebalan tubuh Anda permulaan melawan omicron, kata Messer, adalah dorongan — atau jika Anda belum divaksinasi sama sekali, mulailah prosesnya.

“Membayar untuk menjadi kurang ganas, tetapi tidak melakukan pekerjaan yang dapat dilakukan vaksinasi untuk menghilangkan tekanan dari sistem perawatan kesehatan kita.”