BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX 11 menembakkan mesin sambil menyiapkan roket uji orbit besar-besaran

Perbesar / Booster 7 SpaceX sedang menjalani uji api statis dengan 11 mesin pada hari Selasa di Texas Selatan.

SpaceX

Pada hari Selasa, SpaceX menguji roket Super Heavy-nya selama sekitar 12 detik, menjadikannya peluncuran pendorong besar-besaran dengan durasi terlama. Tes, yang menyalakan 11 dari 33 mesin roket Raptor, dilakukan saat SpaceX terus bekerja menuju upaya peluncuran orbital untuk tahap pertama Super Heavy dan tahap atas Starship.

Awal bulan ini, SpaceX menembakkan 14 mesin Raptor ke booster ini selama beberapa detik, jadi pengujian hari Selasa tidak mencetak rekor baru untuk jumlah mesin yang diuji. Namun, peluncuran “berdurasi panjang” ini adalah periode waktu terlama di mana beberapa mesin Raptor ditembakkan sekaligus.

Jadi apa yang terjadi sekarang? Jalan menuju orbit untuk SpaceX dan sistem peluncuran Starship tidak jelas. Sebelumnya, pendiri SpaceX kata Elon Musk Langkah selanjutnya adalah menembakkan subset pemicu Super Heavy selama sekitar 20 detik untuk uji stres sendiri. Metode tekanan tangki bahan bakar ini menggunakan gas yang dihasilkan di atas roket, bukan gas lembam yang dimuat secara terpisah seperti helium.

Tes hari Selasa mungkin merupakan versi yang sedikit lebih pendek dari tes stres diri — 12 detik bukannya 20 — atau bisa jadi sesuatu yang lain. Perusahaan mengambil pendekatan iteratif untuk desain dan pengembangan untuk Starship dan Super Heavy tahap pertama, sehingga rencana pengujian mulus, tidak berbeda dengan propelan roket cryogenic.

Kemungkinan besar, SpaceX masih memiliki dua tes utama yang harus diselesaikan sebelum meluncurkan roket Super Heavy bersama dan tahap atas Starship dari fasilitas Starbus perusahaan di Texas selatan. SpaceX diharapkan untuk menjalankan setidaknya uji coba jangka pendek dari semua 33 mesin Raptor secara bersamaan untuk mendapatkan kepercayaan pada keseluruhan pipa bahan bakar yang kompleks dan tekanan sistem propulsi roket. Kemudian panggung atas Starship akan ditumpuk di atas Super Heavy, dan kendaraan gabungan harus menyelesaikan latihan.

READ  Penjelajah Perseverance di Mars merekam puing-puing pendaratannya

Yang tampak jelas adalah bahwa SpaceX sedang mengembangkan pendekatannya untuk bekerja dengan teknik pesawat ruang angkasa, karena tes baru-baru ini, termasuk hari Selasa, telah berakhir tanpa kegagalan yang nyata.

Setelah menyelesaikan semua persiapan teknis, SpaceX juga harus mendapatkan izin peluncuran dari Administrasi Penerbangan Federal, yang sedang dalam proses tetapi belum selesai. Meskipun secara teori Starship masih mungkin untuk mencoba peluncuran orbit pada bulan Desember, ada kemungkinan yang semakin besar bahwa uji terbang akan tergelincir ke awal tahun 2023.