BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China mengaitkan wabah virus corona dengan joging di taman; Para ilmuwan skeptis

Perbesar / Pelari di Shanghai, Cina.

Pada pagi hari tanggal 16 Agustus, seorang pria berusia 41 tahun di kotamadya Chongqing barat daya China bangun dan pergi joging di sepanjang danau di taman luar ruangan lokal – sesuatu yang seharusnya menyenangkan, jika tidak biasa-biasa saja, tamasya. Tapi apa yang sebenarnya terjadi selama penerbangan 35 menit itu kini telah memicu keprihatinan dan perdebatan internasional, dengan beberapa sarjana mempertanyakan narasi China yang luar biasa.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok, Pria yang terpapar itu menginfeksi 33 pengunjung taman yang tidak kedok dan dua pekerja taman yang tidak kedok dengan subvarian omicron BA.2.76 coronavirus selama perjalanan singkatnya. Badan tersebut mengklaim bahwa penularan terjadi dalam pertemuan sementara di luar ruangan saat dia berjalan-jalan di depan orang-orang di jalur pejalan kaki selebar empat meter. Banyak orang lain terluka tanpa pertemuan dekat. Dua puluh dari 33 pengunjung taman yang terinfeksi menjadi terinfeksi setelah mereka mengunjungi area luar taman yang sebelumnya telah dilalui oleh pelari, termasuk gerbang masuk. Sementara itu, dua pekerja yang terinfeksi dengan cepat menularkan infeksi ke empat rekan lainnya, sehingga total wabah menjadi 39.

Untuk mendukung kesimpulan yang tidak biasa ini, CDC mengutip wawancara kasus, rekaman pengawasan taman, dan data genetik untuk SARS-CoV-2, yang dilaporkan terkait dengan kasus tetapi tidak ada dalam laporan.

Klaim laporan tersebut, jika akurat, menunjukkan pembaruan yang signifikan terhadap pemahaman kita saat ini tentang risiko penularan SARS-CoV-2. Meskipun penularan di luar ruangan diketahui memungkinkan, kemungkinannya jauh lebih kecil daripada penularan di dalam ruangan, karena partikel virus dapat bertahan di udara yang tidak bergerak dan menumpuk di ruang tertutup seiring waktu. Bertemu di luar ruangan secara sekilas bukanlah risiko yang sangat tinggi, karena sejumlah besar udara yang bergerak dengan cepat menyebarkan partikel virus dalam dosis yang menular. Untuk alasan yang sama, SARS-CoV-2 diperkirakan tidak akan bertahan di awan yang mengancam di udara terbuka setelah orang yang terinfeksi.

READ  Para astronom berpikir mereka akhirnya tahu sumber sinar kosmik Bima Sakti

Saat ini, para ahli di luar China tidak merevisi pemikiran mereka tentang risiko penularan, mengutip data genetik yang hilang dalam laporan tersebut dan kesimpulan lain yang dipertanyakan.

Data hilang

Mengingat strategi “nol COVID” China yang ketat, CCDC dengan tegas menolak kemungkinan bahwa infeksi tersebut dapat menjadi bagian dari wabah yang tidak terdeteksi di komunitas yang lebih besar, menggambarkan paparan musuh (alias “pasien nol”) sebagai “satu-satunya kemungkinan paparan”.

CCDC mengklaim bahwa data genetik menghubungkan semua kasus secara bersamaan, menunjukkan bahwa pasien nol adalah sumber dari 39 infeksi. Secara khusus, mereka melaporkan bahwa 29 dari 39 kasus memiliki “urutan genetik yang sama persis dengan pasien nol; 5 kasus memiliki situs mutasi yang ditambahkan ke urutan gen pasien nol; dan 5 kasus lainnya tidak dapat diurutkan karena sampel yang tidak memenuhi syarat.” Tapi tidak ada data pengurutan yang disertakan dalam laporan, dan tidak jelas pengurutan apa yang sebenarnya dilakukan untuk mendukung klaim mereka.

“Jika mereka memiliki data urutan yang menunjukkan bahwa 29 kasus memiliki genom yang identik dengan ‘pasien nol’, itu akan menunjukkan bahwa semua kasus berasal dari satu sumber,” kata ahli virologi Angela Rasmussen kepada Ars. Rasmussen adalah peneliti di Organisasi Vaksin dan Penyakit Menular di Universitas Saskatchewan dan anggota Pusat Ilmu Pengetahuan dan Keamanan Kesehatan Global Universitas Georgetown.

“Tapi,” katanya, “tidak jelas apakah mereka mengurutkan seluruh genom dari semua kasus, platform pengurutan apa yang mereka gunakan (Illumina vs Nanopore) dan seterusnya.” Laporan tersebut hanya menyebutkan “genomic sequencing”, yang mungkin hanya merujuk pada partial genome sequencing, bukan “whole genome sequencing” yang tentunya menunjukkan hubungan langsung antar kasus. Tanpa pengetahuan tentang data dan metode pengurutan, tidak mungkin untuk memastikan apakah jogger adalah sumber.

READ  NASA menghitung mundur dalam waktu 29 detik setelah peluncuran roket SLS besar

CCDC juga memberikan penjelasan yang membingungkan tentang bagaimana pasien jogging mendapatkan nolnya.

pasien nol

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, pria itu terinfeksi dari “paparan lingkungan maskapai yang terkontaminasi.” Pria itu telah berjalan kaki dari Chongqing ke kota utara Hohhot pada 11 Agustus, dan kembali ke Chongqing pada 13 Agustus – tiga hari sebelum joging. Tidak ada pesawat yang memiliki kasus SARS-CoV-2 yang diketahui yang dapat menjelaskan infeksi pria tersebut. Namun pesawat yang dia tumpangi untuk penerbangan pulang membawa empat penumpang positif SARS sehari sebelumnya, pada 12 Agustus.

Pada 12 Agustus, empat penumpang warga Tibet naik pesawat dari Chongqing ke Hohhot dan kemudian dinyatakan positif di Hohhot. Sementara itu, pesawat tidak didesinfeksi setelah penerbangannya, dan pria Chongqing itu naik keesokan harinya dan duduk (di kursi 33K) di dekat tempat duduk tiga penumpang yang terinfeksi (kursi 34A, 34C, 34H). Tidak jelas bagaimana seseorang dapat terinfeksi dengan cara ini – SARS-CoV-2 tidak diketahui bertahan di udara dalam waktu lama, dan jarang ditularkan dari permukaan yang terkontaminasi. Selain itu, laporan tersebut tidak menunjukkan bahwa penumpang lain dalam penerbangan tersebut terinfeksi, termasuk orang-orang yang sebenarnya duduk di kursi yang sama dengan penumpang Tibet. Tetapi pasien nol terinfeksi BA.2.76, yang beredar di Tibet, mendorong CCDC untuk menyimpulkan hubungannya.

“Saya pikir sangat diragukan ‘Pasien Nol’ terinfeksi di pesawat itu,” kata Rasmussen. “Saya perhatikan bahwa penerbangan sebelumnya dengan penumpang diduga sumber infeksi berasal dari Chongqing – dan itu mungkin mengindikasikan penyebaran misterius BA 2.76 di Chongqing, dan bukan (hanya) Tibet seperti yang diklaim surat kabar. Dalam kasus ini, jika memang demikian sekelompok orang di Chongqing Mereka memiliki BA.2.76, data urutan mungkin hanya menunjukkan wabah yang jauh lebih besar di Chongqing, tetapi Anda memerlukan data urutan aktual untuk benar-benar mengetahui apa yang terjadi.

READ  Ilmuwan menemukan keberadaan tata surya misterius di luar angkasa

“Intinya: Klaim apa pun tentang apa yang sebenarnya ditampilkan oleh data bergantung pada data yang benar-benar dimasukkan ke dalam makalah,” katanya. Kalau tidak, itu hanya spekulasi.