BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX akan meluncurkan misi PACE NASA dengan roket Falcon 9 dari Cape Canaveral – Spaceflight Now

SpaceX akan meluncurkan misi PACE NASA dengan roket Falcon 9 dari Cape Canaveral – Spaceflight Now

Falcon 9 dengan misi PACE NASA siap diluncurkan di pad 40. Gambar: SpaceX.

SpaceX sedang bersiap untuk meluncurkan misi NASA kedua tahun ini pada Selasa pagi. Roket Falcon 9 yang membawa pesawat ruang angkasa observasi Bumi PACE (Plankton, aerosol, awan, ekosistem laut) dijadwalkan diluncurkan pada Selasa pagi.

Setelah menyelesaikan tinjauan kesiapan peluncuran pada Minggu sore, tim dari NASA, SpaceX dan Space Launch Delta 45 (SLD45) bertujuan untuk lepas landas pada pukul 1:33 pagi EDT (0633 UTC) dari Space Launch Complex 40 (SLC-40). Stasiun. Pembangkit listrik.

Ini akan menjadi peluncuran kedelapan dari Florida pada tahun 2024 dan ketujuh SpaceX dari Space Coast tahun ini. Spaceflight Now akan menyiarkan misi tersebut secara langsung mulai pukul 23:30 EDT (0430 UTC).

https://www.youtube.com/watch?v=hxs-u2BmP_c

Peluncuran PACE ini akan menjadi yang pertama kalinya misi pemerintah AS menargetkan orbit kutub dari Cape Canaveral dalam lebih dari 60 tahun. Penerbangan kutub dihentikan setelah seekor sapi terbunuh di Kuba karena jatuhnya puing-puing dari peluncuran yang gagal pada tahun 1960, yang memicu protes di Havana.

“Pada saat itu, kami memutuskan sebagai pemerintah, mari kita pindahkan semua misi peluncuran kutub ke Barat, dan kami telah berhasil meluncurkan ratusan kali ke orbit kutub sejak tahun 1960an dari Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vandenberg di California,” kata Tim Dunn. , manajer peluncuran senior untuk Program Layanan Peluncuran NASA.

SpaceX melanjutkan peluncuran dari Cape pada lintasan selatan pada tahun 2020. Perusahaan tersebut berhasil meluncurkan 11 misi ke orbit kutub dari pelabuhan antariksa Florida tanpa insiden.

“SpaceX diluncurkan beberapa tahun lalu dengan sistem keselamatan penerbangan otonom dan kemampuan mengembalikan booster tahap pertama untuk mendarat di sini di Cape atau mendarat dengan drone di lepas pantai,” kata Dunn. “Dan dengan kombinasi kedua hal tersebut, kami kemudian dapat melakukan semua perhitungan untuk melindungi masyarakat, di sini di Amerika Serikat serta tetangga internasional kami di Karibia dan khususnya di Kuba dan mendapatkan angka-angka yang tepat semampu kami. sekarang lakukan itu dengan sukses.”

READ  Penyebaran Vaksin Tennessee Resume; CDC mengatakan influenza dan virus sedang meningkat

Booster tahap pertama Falcon 9 yang mendukung peluncuran ini, nomor ekor B1081, akan melakukan penerbangan keempat. Sebelumnya mereka telah meluncurkan kuartet Crew-7 ke Stasiun Luar Angkasa Internasional selain misi Cargo Dragon dan Starlink.

Dunn mengatakan pertimbangan mereka untuk terbang kembali dengan roket pendorong tidak ada hubungannya dengan jumlah pangkalan dan lebih berkaitan dengan jenis misi yang telah dilakukan sejauh ini.

“Kami tidak melihat secara spesifik jumlah penerbangan untuk mesin tersebut. Kami melihat status kualifikasi semua komponen yang masuk ke dalam booster ini,” jelas Dunn. tidak melebihi [qualification] Syaratnya, ada komponen yang diganti antar penerbangan, lalu kami analisa beberapa struktur yang tidak diganti, dan kami puas.

Europa Clipper milik NASA akan menjadi yang pertama kalinya lembaga tersebut mengandalkan booster, yang telah menerbangkan lima misi sebelumnya. Pendorong samping Falcon Heavy baru-baru ini mendukung peluncuran pesawat luar angkasa Psyche milik NASA.

Roket SpaceX Falcon 9 yang diselimuti pesawat ruang angkasa PACE (Plankton, Aerosol, Cloud, Ocean Ecosystem) NASA diluncurkan ke landasan peluncuran di Space Launch Complex 40 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida pada Senin, 5 Februari 2024. Gambar : Luar AngkasaX

Setelah pemisahan tahap, booster akan terbalik dan kembali mendarat di Zona Pendaratan 1 (LZ-1) di Tanjung sekitar 7,5 menit setelah lepas landas. Ini akan menjadi pendaratan ketiga LZ-1 dari empat penerbangan.

Ini akan menjadi pendaratan ke-36 bagi LZ-1 dan ke-45 di Florida. Dengan asumsi SpaceX tidak dapat meluncurkan Starlink dari VSFB pada Senin malam dan misi PACE berhasil, ini akan menjadi pendaratan perusahaan yang ke-270 hingga saat ini.

Total biaya misi, antara pembangunan pesawat ruang angkasa, operasi peluncuran dan dukungan misi setelah mencapai orbit, adalah $948 juta, menurut Dunn. Untuk layanan peluncuran Falcon 9, NASA membayar SpaceX sekitar $81 juta.

Dunn mengatakan mereka menggunakan penutup muatan baru pada penerbangan ini, namun sedang mengevaluasi kemungkinan itu di masa depan.

“Kami sedang melakukan evaluasi dengan SpaceX saat ini, dan saya perkirakan hal itu akan terjadi dalam satu setengah atau dua tahun ke depan,” kata Dunn. “Kita akan lihat bagaimana kelanjutannya dengan hadiah itu.”

Pesawat ruang angkasa PACE (Plankton, Aerosol, Cloud, Oceanic) NASA yang terbungkus dalam ruang muatan Falcon 9 SpaceX diangkut dari Fasilitas Operasi Luar Angkasa Astrotech dekat Pusat Antariksa Kennedy di Florida ke Kompleks Peluncuran Luar Angkasa 40 di Stasiun Cape Canaveral Untuk Angkatan Luar Angkasa pada hari Kamis , 1 Februari 2024, akan dipasangkan dengan SpaceX Falcon 9 sebagai persiapan lepas landas yang dijadwalkan selambat-lambatnya pukul 01:33 EDT pada hari Selasa, 6 Februari 2024. Gambar: NASA/Ben Smegelsky

Kekhawatiran cuaca untuk misi pemantauan atmosfer

Saat tim peluncuran menuju jendela peluncuran pada malam hari, cuaca tetap menjadi elemen pemantauan. Selama konferensi pers pra-peluncuran, Brian Cizyk, petugas cuaca peluncuran di Skuadron Cuaca ke-45 Angkatan Luar Angkasa AS, mengatakan kemungkinan pelanggaran cuaca adalah 60 persen untuk peluang peluncuran pada Selasa pagi.

READ  Roket SpaceX Falcon Heavy meluncurkan pesawat luar angkasa rahasia X-37B hari ini setelah penundaan

“Kita akan melihat jenis angin ini bertiup ke pantai Florida dari utara ke selatan. Hal ini juga akan membawa kelembapan tambahan ke udara,” kata Cizek. “Jadi, ada beberapa kekhawatiran mengenai peluncuran malam ini karena itu.”

Cicek mengatakan, kecepatan angin yang lepas landas akan “mendekati maksimum” pada waktu peluncuran, dan kecepatan angin akan semakin meningkat seiring berjalannya malam. Angin tersebut akan berkurang pada Selasa malam, katanya, itulah salah satu alasan mengapa perkiraan peluncuran meningkat menjadi hanya 40 persen kemungkinan terjadinya pelanggaran cuaca pada Rabu pagi.

Roket Falcon 9 SpaceX berdiri dengan latar belakang mendung di Space Launch Complex 40 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral. Gambar: Adam Bernstein/Penerbangan Luar Angkasa Sekarang

Ia juga mengatakan para peramal cuaca dengan SLD45 juga memiliki kekhawatiran mengenai curah hujan di sepanjang pantai yang menyebabkan aturan awan kumulus dilanggar. Awan di seberang juga memberi daya pada dasar lapisan awan tebal untuk peluang peluncuran pertama ini.

“Kalau untuk hari cadangan, yang menjadi kekhawatiran utama adalah angin lepas landas lagi. Kami katakan, puncaknya terjadi pada Selasa pagi dan sore, lalu mulai berkurang lagi menjelang Selasa malam,” Cicek katanya. “Dan kemudian berlanjut.” “Cuaca membaik saat kita melewati ini.”

Memperluas pemahaman tentang lautan dan atmosfer

Misi PACE dirancang untuk bertahan selama tiga tahun, tetapi membawa bahan bakar yang cukup untuk mendukung misi 10 tahun. NASA akan mengevaluasi kembali berbagai hal setiap tiga tahun untuk menentukan apakah mereka mampu dan bersedia memperpanjang misinya.

Tujuan dari pesawat ruang angkasa observasi Bumi ini adalah untuk meningkatkan pemahaman kita tentang interaksi antara lautan dan atmosfer melalui sudut pandang beberapa bagian yang lebih kecil dari masing-masing lautan: fitoplankton dan aerosol.

“Mikroalga ini, yang menjadi dasar rantai makanan laut, berperan penting dalam perikanan dan kesehatan lautan, namun mereka juga bisa menjadi racun, dan kita juga perlu mengetahuinya,” kata Karen Saint-Germain, kepala penelitian. tim peneliti. Direktur Divisi Ilmu Bumi di NASA. “Mereka juga bertanggung jawab, melalui proses fotosintesis, untuk menyerap sejumlah besar karbon dioksida dan mengubahnya menjadi oksigen di atmosfer.”

READ  'Peningkatan' rawat inap akibat COVID dilaporkan di Texas Utara, menurut Dewan Rumah Sakit DFW - NBC 5 Dallas-Fort Worth

“Kami juga mengamati hal-hal kecil di atmosfer. Ini disebut aerosol. Mereka adalah partikel kecil yang berperan besar dalam cuaca, kualitas udara, dan bahkan iklim kita,” tambahnya. “Mereka berasal dari sumber seperti debu. bertiup dari Sahara, kebakaran hutan dan bahkan aktivitas manusia. Mereka menyemai awan yang dapat berkembang menjadi badai yang melintasi Atlantik, namun mereka juga memantulkan banyak energi matahari. Oleh karena itu, mereka memainkan peran penting dalam stabilitas iklim bumi dalam jangka panjang.

Misi ini dibangun berdasarkan 20 tahun kerja NASA dalam memantau lautan dan lebih dari 60 tahun observasi bumi komprehensif NASA, kata St. Germain. Dia mencatat bahwa memahami sistem ini dan interaksi di antara mereka tidak hanya penting untuk meningkatkan pemahaman ilmiah, namun juga memiliki peran besar bagi perekonomian Amerika.

“Ekonomi kelautan menyumbang lebih dari $350 miliar PDB kita setiap tahunnya. Ekonomi ini mempekerjakan 3,1 juta orang di negara kita, namun juga menghadapi dampak negatif dari hal-hal seperti pertumbuhan alga yang berbahaya, yang dapat menyebabkan kerugian sebesar $50 juta setiap tahunnya,” kata Saint-Germain . “Atau lebih.” “Jadi, pekerjaan yang kami lakukan dengan PACE dan pekerjaan yang kami lakukan di bidang geosains adalah melakukan pengamatan untuk membantu kita memahami sistem Bumi, menangkap pemahaman tersebut dalam model dan alat prediktif, dan menyerahkan informasi tersebut ke tangan para ilmuwan. orang-orang yang dapat menggunakannya untuk membuat keputusan yang lebih baik.” setiap hari.