BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX dan peluncuran astronot NASA ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dibatalkan pada menit terakhir

SpaceX dan peluncuran astronot NASA ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dibatalkan pada menit terakhir

(CNN) SpaceX dan NASA telah membatalkan peluncuran astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah menemukan masalah dengan sistem landasan roket.

Dengan sisa waktu sekitar dua menit pada jam hitung mundur, peluncuran dibatalkan karena masalah dengan cairan pengapian TEA-TEB, yang digunakan untuk menyalakan mesin roket SpaceX Falcon 9 saat lepas landas.

Kate Tice, seorang insinyur sistem SpaceX, mengatakan dalam sebuah komentar di siaran web hari Senin bahwa keputusan untuk membatalkan peluncuran dibuat “karena sangat hati-hati.”

Keempat astronot, yang diikat ke dalam kapsul Crew Dragon mereka di atas roket beberapa jam menjelang peluncuran, menunggu roket mengosongkan bahan bakar sebelum mereka dapat keluar dari pesawat ruang angkasa.

Peluang berikutnya untuk mencoba peluncuran adalah Selasa, 28 Februari pukul 1:22 ET, meskipun belum jelas apakah masalah TEA-TEB akan diselesaikan tepat waktu. Pejabat melacak beberapa kondisi cuaca yang tidak menguntungkan yang dapat mempengaruhi target peluncuran ini, kata Steve Stitch, manajer program untuk Program Kru Komersial NASA, pada konferensi pers hari Sabtu.

Peluang peluncuran cadangan tambahan tersedia mulai 2 Maret, kata Stich.

Roket SpaceX Falcon 9 dan kapsul Crew Dragon dijadwalkan lepas landas dari Kennedy Space Center NASA di Cape Canaveral, Florida, pada pukul 1:45 ET pada hari Senin. Tapi jam telah dihentikan oleh para insinyur yang mengawasi sistem ground dengan hanya tersisa dua setengah menit.

Misi ini diharapkan menandai penerbangan astronot ketujuh oleh SpaceX atas nama NASA sejak 2020.

Tim Crew-6 yang akan mulai kapsul Di antara mereka adalah astronot NASA Stephen Bowen, seorang veteran dari tiga misi pesawat ulang-alik, dan pilot pertama Warren Hoburg, serta Sultan Al Neyadi, yang akan menjadi astronot kedua dari Uni Emirat Arab yang pernah melakukan perjalanan ke luar angkasa, dan kosmonot Rusia Andrei. Fedyaev.

READ  Wabah flu burung di Kentucky berarti 240.000 ayam bisa dibunuh dalam Operasi Tyson

Begitu Bowen, Hoborg, Fedayev, dan El Neyadi berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional, mereka akan bekerja untuk mengambil alih operasi dari astronot SpaceX Crew-5 yang Dia tiba di stasiun luar angkasa pada bulan Oktober 2022.

Mereka diperkirakan akan menghabiskan hingga enam bulan di laboratorium yang mengorbit, melakukan eksperimen sains, dan memelihara stasiun berusia dua dekade itu.

Misi tersebut datang saat astronot yang saat ini berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional bergulat dengan masalah transportasi yang terpisah.

Pada bulan Desember, pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia yang digunakan untuk mengangkut dua kosmonot dan satu astronot NASA ke stasiun ruang angkasa mengalami kebocoran cairan pendingin. Setelah kapsul dianggap tidak aman untuk mengembalikan kosmonot, badan antariksa Rusia, Roscosmos, Kendaraan pengganti diluncurkan pada 23 Februari. Saya tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Sabtu.