BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Spekulan valas mundur di Asia dengan harapan menghentikan siklus pengetatan global

Spekulan valas mundur di Asia dengan harapan menghentikan siklus pengetatan global

Jajak pendapat Reuters pada hari Kamis menunjukkan taruhan bearish pada sebagian besar mata uang Asia mereda, sementara taruhan pada dolar Singapura dan rupiah Indonesia berubah cukup bullish karena investor melihat lebih banyak tanda bahwa siklus kenaikan suku bunga di seluruh dunia akan segera berakhir.

Posisi jual ringgit Malaysia dan peso Filipina telah melayang di sekitar posisi terendah multi-tahun, sementara taruhan pada baht Thailand dan dolar Taiwan telah berubah secara luas menjadi netral, menurut survei dua bulanan dari 12 analis.

“Suku bunga berada di bawah tekanan dari meningkatnya kekhawatiran resesi,” kata analis ING.

Mereka menambahkan, “Respons pasar semakin sensitif terhadap data yang lebih lemah…dan pasar terfokus pada apa yang berada di luar puncak siklus kenaikan harga saat ini.”

Responden juga memangkas suku bunga membawa yuan Tiongkok ke level terendah dalam lebih dari lima tahun karena sektor jasa pulih pada laju tercepat dalam 2,5 tahun pada bulan Maret karena pesanan baru, pekerjaan baru, dan pemulihan yang dipimpin oleh konsumsi pasca-COVID.

Permintaan untuk aset Asia yang berisiko didukung oleh dolar yang lebih lemah. [USD/]

“Ada tanda-tanda yang tumbuh dari pemulihan ekonomi yang kuat di China – dan ini menjadi pertanda baik bagi kawasan ini, karena yuan telah menjadi penarik bagi mata uang Asia, bukannya menjadi beban bagi mereka tahun ini, pada saat dianggap aman. surga bagi dolar AS,” kata Irene Cheung, kepala strategi Asia. Di ANZ di Singapura, dalam sebuah catatan: “Pasokan telah melemah.”

Serangkaian data ekonomi yang lemah minggu ini dari ekonomi terbesar di dunia telah merusak dolar dan memperkuat posisi Federal Reserve AS untuk mempertimbangkan menghentikan kenaikan suku bunga yang agresif untuk memerangi inflasi yang merajalela.

READ  Perusahaan Malaysia Sime Darby sedang berupaya memperluas bisnis ritel mobilnya di India dan india

Sementara itu, analis berbalik cukup bullish untuk dolar Singapura karena negara kota itu diperkirakan akan memperketat kebijakan moneter untuk keenam kalinya berturut-turut bulan ini karena tekanan harga tetap ada di pusat keuangan Asia akibat gangguan rantai pasokan global.

“Kombinasi dari permintaan domestik yang melambat, efek fundamental dan efek kumulatif dari pengetatan sebelumnya kemungkinan akan mengurangi tekanan harga selama beberapa bulan mendatang,” kata Nicholas Mapa, seorang ekonom di ING Bank, mengenai dolar Singapura.

Survei tersebut juga menunjukkan bahwa taruhan jangka pendek pada rupee India menurun. Semua 12 tanggapan terhadap survei tersebut diterima sebelum Reserve Bank of India (RBI) mengejutkan pasar dengan menahan tingkat pembelian kembali utama pada hari Kamis setelah enam kenaikan berturut-turut.

Survei Asian Currency Holdings berfokus pada apa yang dianggap oleh para analis dan fund manager tentang kepemilikan pasar saat ini dalam sembilan mata uang negara berkembang Asia: yuan Tiongkok, won Korea Selatan, dolar Singapura, rupiah Indonesia, dolar Taiwan, rupee India, peso Filipina , dan ringgit Malaysia. dan baht Thailand.

Survei tersebut menggunakan estimasi posisi net long dan short pada skala 3 hingga plus 3. Skor plus 3 menunjukkan bahwa pasar secara signifikan sedang long pada dolar AS.

Jumlahnya termasuk situasi melalui penyerang yang tidak dapat dikirim (NDF).

Hasil survei ditunjukkan di bawah ini (posisi dalam USD untuk setiap mata uang):

Sejarah USD / CNY USD / KRW USD / SGD USD / IDR USD / TWD USD / INR USD / MYR USD / PHP USD / THB

06-Apr -23 0,04 0,56 -0,39 -0,26 -0,03 0,3 0,29 0,08 -0,06

23 Maret – 23 Maret 0,17 0,87 0,16 0,74 0,63 0,58 0,74 0,36 0,37

READ  Perdamaian, warisan tsunami tahun 2004 di Indonesia

09 Mar – 23 0,68 1,3 0,65 0,56 0,78 0,28 0,78 0,42 0,3

23 Feb – 23 Feb 0,36 0,77 0,21 0,12 0,3 0,8 0,49 0,33 0,37

9 Februari -23 -0,8 -0,63 -0,72 -0,53 -0,68 0,25 -0,64 -0,4 -1

Jan 26 -23 -1,29 -1,14 -1,4 -1,15 -0,68 -0,47 -1,25 -0,78 -1,77

Jan 12 -23 -1,58 -1,39 -1,31 -0,1 -0,67 0,07 -0,82 -0,61 -1,85

Des 15 -22 0,08 -0,55 -0,85 0,92 -0,22 0,63 -0,36 -0,15 -0,69

1 Des 22 0,63 -0,15 -0,3 1,08 0,15 0,76 -0,02 0,33 -0,16

Nov 17 -22 0,74 0,21 -0,06 1,06 0,84 1,13 1,18 0,89 0,4