BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Strava telah mengakuisisi pembuat peta 3D Fatmap dan ingin mengintegrasikan peta 3D ke dalam aplikasi – IT Pro – Berita

Fatmap telah diakuisisi oleh perusahaan di balik aplikasi kebugaran Strava. Fatmap membuat peta 3D khusus untuk orang yang ingin berolahraga di luar ruangan. Strava akhirnya ingin mengintegrasikan 3D Fatmaps ke dalam aplikasi Strava.

Fatmap membuat peta gunung 3D, misalnya, di mana orang dapat membuat rute, seperti rute ski, hiking, atau bersepeda. Mereka dapat berbagi metode ini dengan orang lain. Strava mengatakan itu mengambil alih Fatmap Dan untuk memberi pelanggan yang membayar akses penuh ke layanan Fatmap pada pertengahan tahun ini, sesuatu yang biasanya berharga tiga puluh euro setahun.

Strava akhirnya juga ingin mengintegrasikan Fatmaps Strava Dia memberi tahu TechCrunch bahwa itu benar Ini adalah proyek yang memakan banyak waktu. Jadi sekarang Fatmap tetap menjadi aplikasinya sendiri, dan Fatmap mungkin hilang saat layanan digabungkan ke dalam Strava. Strava adalah aplikasi kebugaran yang memungkinkan pengguna untuk melacak, antara lain, rute yang telah mereka lakukan. Trek ini ditampilkan dengan peta, yang kemudian dapat dibagikan lagi. Untuk saat ini, peta ini masih “datar”, tetapi dalam jangka panjang Strava ingin peta 3D menjadi lebih dari Fatmap.

Pembuat peta 3D bekerja dengan perusahaan satelit dan luar angkasa untuk membuat peta terperinci yang menunjukkan puncak gunung, sungai, lintasan, dan banyak lagi. Tidak jelas berapa biaya akuisisi Strava.

Model Strava seperti apa integrasi Fatmap
READ  OPPO memperkenalkan smartphone lipat Find N pada 15 Desember - tablet dan ponsel - Berita