BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi besar menemukan Omicron sama parahnya dengan varian COVID sebelumnya

Seorang wanita menjalani tes virus corona (COVID-19) di situs pengujian pop-up saat penyebaran virus corona Omicron berlanjut di Manhattan, New York City, AS, 27 Desember 2021. REUTERS/Gina Moon

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

5 Mei (Reuters) – Varian Omicron dari virus SARS-CoV2 secara intrinsik sama parahnya dengan varian sebelumnya, bertentangan dengan asumsi yang dibuat dalam penelitian sebelumnya yang lebih menular tetapi tidak terlalu parah, belajar di Amerika Serikat.

“Kami menemukan bahwa risiko rawat inap dan kematian hampir identik antar periode,” kata empat ilmuwan yang melakukan penelitian berdasarkan catatan 130.000 pasien COVID-19, mengacu pada waktu dalam dua tahun terakhir ketika variabel yang berbeda lazim di seluruh dunia. . .

Penelitian, yang sedang ditinjau oleh rekan sejawat di Nature Portfolio dan diterbitkan di Research Square pada 2 Mei, disesuaikan dengan faktor pembaur termasuk demografi, status vaksinasi, dan Indeks Komorbiditas Charlson, yang memprediksi risiko kematian dalam satu tahun rawat inap untuk pasien. dengan syarat tertentu. .

Studi yang mengasumsikan varian Omicron kurang parah telah dilakukan di berbagai tempat termasuk Afrika Selatan, Skotlandia, Inggris dan Kanada, kata para ilmuwan dari Rumah Sakit Umum Massachusetts, Universitas Minerva dan Sekolah Kedokteran Harvard.

Mereka mengatakan penelitian mereka dapat memiliki beberapa keterbatasan, termasuk kemungkinan bahwa itu meremehkan jumlah pasien yang divaksinasi dalam gelombang COVID yang lebih baru, dan jumlah keseluruhan infeksi, karena itu mengecualikan pasien yang melakukan tes cepat di rumah.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Diliput oleh Sayantani Ghosh di Singapura. Diedit oleh Robert Persell

READ  Subvarian Omicron BA.2: Gejala baru yang harus diwaspadai

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.