BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dengarkan Seperti Apa Lubang Hitam – Suara Lubang Hitam Baru NASA Dengan Remix

Sebagai bagian dari Pekan Lubang Hitam NASA, dua suara baru dari lubang hitam yang diketahui telah dirilis.

  • Dua suara baru untuk lubang hitam yang diketahui telah dirilis[{” attribute=””>NASA’s Black Hole Week.
  • The Perseus galaxy cluster was made famous because of sound waves detected around its black hole by NASA’s Chandra X-ray Observatory in 2003.
  • Scanning like a radar around the image, the data have been resynthesized and scaled up by 57 and 58 octaves into the human hearing range.
  • For M87, listeners can hear representations of three different wavelengths of light — X-ray, optical, and radio — around this giant black hole.

Lubang hitam di pusat Gugus Galaksi Perseus

Sejak tahun 2003, Sebuah lubang hitam di jantung kelompok galaksi Perseus berhubungan dengan suara. Itu karena para astronom telah menemukan bahwa gelombang tekanan yang berasal dari lubang hitam menciptakan riak-riak di gas panas gugus yang dapat diterjemahkan ke dalam pengamatan — manusia tidak dapat mendengar sekitar 57 oktaf di bawah C tengah. Sekarang, sonikasi baru membawa lebih banyak nada ke hitam ini. pukulan lubang. Audio baru ini – menerjemahkan data astronomi menjadi suara – dirilis pada Pekan Lubang Hitam NASA 2022.

Sonikasi baru lubang hitam di pusat gugusan galaksi Perseus. Kredit: NASA/CXC/SAO/K.Arcand, SYSTEM Sounds (M. Russo, A. Santaguida)

Dalam beberapa hal, sonikasi ini tidak seperti yang dilakukan sebelumnya karena meninjau kembali gelombang suara aktual yang terdeteksi dalam data dari Chandra X-ray Observatory NASA. Kesalahpahaman umum bahwa tidak ada suara di ruang angkasa muncul dari kenyataan bahwa sebagian besar ruang pada dasarnya adalah ruang hampa, dan tidak menyediakan sarana bagi gelombang suara untuk merambat melaluinya. Di sisi lain, gugus galaksi mengandung sejumlah besar gas yang menyelimuti ratusan atau bahkan ribuan galaksi di dalamnya, menyediakan media bagi gelombang suara untuk merambat.

Dalam sonikasi baru Perseus ini, gelombang suara yang sebelumnya diidentifikasi oleh para astronom telah diekstraksi dan dibuat terdengar untuk pertama kalinya. Gelombang suara diekstraksi dalam arah radial, yaitu keluar dari pusat. Sinyal dalam jangkauan pendengaran manusia kemudian digabungkan kembali dengan menaikkannya sebesar 57 dan 58 oktaf di atas nada yang sebenarnya. Cara lain untuk menyatakan ini adalah bahwa ia mendengar 144 kuadriliun dan 288 kuadriliun kali lebih tinggi dari frekuensi aslinya. (Satu kuadriliun sama dengan 1.000.000.000.000.000.000). Pemindaian seperti radar di sekitar gambar memungkinkan Anda mendengar gelombang yang dipancarkan ke arah yang berbeda. Pada gambar yang terlihat dari data ini, baik warna biru dan ungu menunjukkan data sinar-X yang ditangkap oleh Chandra.

Sonikasi baru lubang hitam di pusat galaksi M87. Kredit: NASA/CXC/SAO/K.Arcand, SYSTEM Sounds (M. Russo, A. Santaguida)

Lubang hitam di pusat Galaxy M87

Selain cluster galaksi Perseus, sonikasi baru dari lubang hitam terkenal lainnya sedang dirilis. Lubang hitam Messier 87, atau M87, telah dipelajari oleh para ilmuwan selama beberapa dekade, dan memperoleh status selebritas dalam sains setelah rilis pertama proyek Event Horizon Telescope (EHT) pada tahun 2019. Suara baru ini tidak menampilkan data EHT , melainkan suara di Data dari teleskop lain yang mengamati M87 pada rentang yang jauh lebih luas pada waktu yang sama. Gambar dalam bentuk tampak berisi tiga panel, atas ke bawah, sinar-X dari Chandra, cahaya optik dari NASA[{” attribute=””>Hubble Space Telescope, and radio waves from the Atacama Large Millimeter Array in Chile. The brightest region on the left of the image is where the black hole is found, and the structure to the upper right is a jet produced by the black hole. The jet is produced by material falling onto the black hole. The sonification scans across the three-tiered image from left to right, with each wavelength mapped to a different range of audible tones. Radio waves are mapped to the lowest tones, optical data to medium tones, and X-rays detected by Chandra to the highest tones. The brightest part of the image corresponds to the loudest portion of the sonification, which is where astronomers find the 6.5-billion solar mass black hole that EHT imaged.

Sonikasi ini dipimpin oleh Chandra X-ray Center (CXC) dan dimasukkan sebagai bagian dari program NASA Education Universe (UoL) dengan dukungan tambahan dari Teleskop Luar Angkasa Hubble milik NASA/Goddard Space Flight Center. Kolaborasi ini didorong oleh ilmuwan visualisasi Kimberly Arcand (CXC), astrofisikawan Matt Russo, dan musisi Andrew Santagueda (keduanya dari SYSTEMS Sound Project). Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA mengelola program Chandra. Chandra X-ray Center Smithsonian Astrophysical Observatory mengontrol sains dari Cambridge, Massachusetts, dan operasi penerbangan dari Burlington, Massachusetts. Materi pendidikan alam semesta NASA didasarkan pada pekerjaan yang didukung NASA di bawah perjanjian kolaboratif yang memberikan NNX16AC65A kepada Institut Sains Teleskop Luar Angkasa, bekerja sama dengan Caltech/IPAC, Pusat Astrofisika | Harvard, Smithsonian, dan Laboratorium Propulsi Jet.

READ  Boeing Starliner masih berharap untuk diluncurkan pada bulan Agustus meskipun ada masalah teknis