BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi menemukan bahwa lebah senang bermain bola |  perilaku hewan

Studi menemukan bahwa lebah senang bermain bola | perilaku hewan

Lebah dikaitkan dengan kehidupan kerja daripada bermain, tetapi para peneliti pertama kali memperhatikan bahwa serangga bermain dengan bola untuk bersenang-senang, seperti halnya manusia dan anjing.

Sebuah tim ilmuwan Inggris telah menyaksikan lebah berinteraksi dengan benda mati sebagai bentuk permainan dan mengatakan temuan itu menambah bukti bahwa otak mereka lebih kompleks daripada yang dibayangkan sebelumnya.

Lebah berada “satu juta mil jauhnya dari makhluk tak berakal dan tidak peka yang secara tradisional dianggap,” kata Lars Chitka, profesor ekologi sensorik dan perilaku di Queen Mary University of London (QMUL).

Dia menambahkan: “Ada banyak hewan yang bermain hanya untuk bersenang-senang, tetapi kebanyakan contoh datang dari mamalia muda dan burung. Penelitian ini memberikan indikasi kuat bahwa otak serangga jauh lebih berkembang daripada yang kita bayangkan.”

temuan, Diterbitkan di Jurnal Perilaku Hewan, berdasarkan serangkaian percobaan di mana ditemukan bahwa lebah berulang kali memutar bola ketika diberi pilihan, meskipun tidak ada insentif yang jelas untuk melakukannya. Lebah yang lebih muda ditemukan menggulung lebih banyak bola daripada lebah yang lebih tua, sementara lebah jantan dewasa berguling lebih lama daripada lebah betina.

Para peneliti merancang arena eksperimental di mana 45 lebah diberi pilihan untuk berjalan di jalan yang tidak terganggu untuk mendapatkan makanan atau pergi ke daerah dengan bola kayu.

Menurut para peneliti, lebah individu menggulung bola antara satu dan 117 kali selama percobaan, dan perilaku berulang yang menyarankan menggulingkan bola itu bermanfaat, kata tim.

Dalam pengujian lebih lanjut, 42 lebah lainnya diizinkan mengakses dua ruangan berwarna, salah satunya berisi bola kayu. Para ahli mengatakan bahwa ketika bola kemudian dipindahkan, lebah menunjukkan preferensi untuk warna ruangan yang sebelumnya terkait dengan bola, membuktikan bahwa lebah memindahkan bola tidak untuk tujuan yang lebih besar daripada bermain.

READ  Sebuah bintang yang mengorbit lubang hitam Bima Sakti dengan kecepatan 18 juta mil per jam

Dalam makalah tersebut, para ilmuwan menulis: “Kami menemukan bahwa menggulirkan bola tidak berkontribusi pada strategi bertahan hidup segera [and] Itu bermanfaat pada dasarnya. ”

“Sangat menarik, terkadang menyenangkan, untuk menyaksikan lebah menampilkan sesuatu seperti permainan,” kata Samadi Galbaidge, seorang mahasiswa doktoral di QMUL, dan penulis pertama studi tersebut. “Ini menunjukkan, sekali lagi, bahwa meskipun ukurannya kecil. otak, mereka Lebih dari sekadar makhluk robot kecil.”

Studi terbaru didasarkan pada penelitian sebelumnya oleh Chittka, yang menunjukkan bahwa lebah dapat diajari untuk mencetak gol dengan imbalan makanan manis.