BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan Jepang mencoba mengirimkan sperma tikus beku-kering pada kartu pos — inilah yang mereka temukan

Ini adalah gambar tikus yang telah diproduksi dari sperma melalui surat melalui amplop. Kredit: Daewoo Ito, Universitas Yamanashi

Para ilmuwan tidak lagi perlu khawatir tentang botol sperma tikus yang pecah saat transit. Para peneliti di Jepang telah mengembangkan cara untuk membekukan sperma kering pada selembar plastik di kertas timbang sehingga sampel dapat menahan pengiriman melalui kartu pos. Metode ini memungkinkan sperma tikus dipindahkan dengan mudah, murah, dan tanpa risiko pecahnya wadah kaca. Makalah ini diterbitkan pada tanggal 5 Agustus 2021 di jurnal iScience.

“Ketika saya mengembangkan metode pengawetan sperma tikus ini dengan membekukan dan mengeringkannya di selembar kertas, saya pikir itu harus dapat dikirim melalui kartu pos, dan ketika keturunannya benar-benar lahir setelah mengirimkannya, saya sangat terkesan. ,” kata penulis pertama Daiyu Ito dari Universitas Yamanashi di Jepang. “Strategi kartu pos lebih mudah dan lebih murah daripada metode lain. Kami pikir sperma tidak pernah menyangka hari mereka akan berada di kotak surat.”

buku sperma

Gambar ini menunjukkan bagaimana selembar sperma dari seratus atau seribu galur tikus dapat disimpan hanya dengan satu tempat kartu atau “buku sperma”. Sangat mudah untuk ditangani. Metode ini juga mengurangi risiko kegagalan pengawetan, biaya pengawetan, dan kebutuhan ruang. Kredit: Daewoo Ito, Universitas Yamanashi

Ito adalah bagian dari lab Teruhiko Wakayama, yang sebelumnya merupakan tim pertama yang berhasil membekukan dan mengawetkan sperma mamalia, yang mereka kirim ke stasiun luar angkasa untuk mempelajari efek radiasi ruang angkasa pada tikus muda. Sperma awalnya diawetkan dalam ampul kaca, yang merupakan botol yang terbuat dari kaca; Meskipun botol-botol ini kecil, namun cukup besar dan mudah pecah, membuat sperma yang mereka bawa tidak dapat digunakan. Tim membutuhkan sperma tikus dalam jumlah besar untuk penelitian ruang angkasa mereka, tetapi karena bantal harus digunakan untuk mencegah kerusakan selama peluncuran roket, mereka hanya membawa sejumlah kecil.

Kartu dengan sperma tikus beku-kering

Gambar ini menunjukkan kartu Selamat Tahun Baru di Jepang yang menempel pada sperma tikus beku-kering. Kredit: Daewoo Ito, Universitas Yamanashi

Jadi, dengan mengingat kemunduran ini, lab mulai mencari metode pengawetan baru – metode yang tidak akan merusak atau membutuhkan banyak ruang pengawetan. Panel plastik paling cocok karena kompak dan tidak akan pecah. Tapi daunnya beracun bagi sperma, jadi tim mencoba dan gagal saat mereka menguji bahan yang berbeda untuk masuk ke dalam bungkus plastik. Akhirnya, para peneliti menemukan bahwa berat kertas lebih mudah ditangani dan memiliki tingkat atom tertinggi.

READ  Biologi sintetis memungkinkan mikroba untuk membangun otot

Dengan menggunakan metode pengawetan baru, ribuan sperma strain tikus dapat disimpan dalam satu buku, yang oleh para ilmuwan dijuluki “buku sperma.” Buku tersebut disimpan dalam lemari es pada suhu -30 ° C sampai digunakan lebih lanjut untuk percobaan.

Ito Wakayama dan timnya ingin tahu apakah sperma masih kuat setelah dikirim berpuluh-puluh mil, dan untungnya, memang begitu. Para ilmuwan mampu mengirimkan sperma tikus dari “Book of Sperm” sebagai kartu pos dengan menempelkan lembaran plastik ke kartu pos tanpa pelindung. Seorang ilmuwan bahkan mengirim kartu “Selamat Tahun Baru” lainnya dengan sperma tikus yang dilampirkan sebagai hadiah.

Para ilmuwan percaya bahwa “Kitab Sperma” dan metode pos, setelah dikuasai, akan memiliki dampak yang kuat di bidangnya di seluruh dunia. Tujuan mereka selanjutnya adalah dapat menyimpannya setidaknya selama satu bulan pada suhu kamar. Di masa depan, mereka juga berharap untuk mengembangkan metode yang memungkinkan sperma beku-kering untuk hidup kembali dan membuahi mereka sendiri ketika direhidrasi.

Daun Sperma di Amplop

Gambar ini menunjukkan bagaimana kertas sperma ditempatkan di dalam amplop. Kertas dan amplop diposkan di kotak surat tanpa perlindungan apa pun. Kredit: Daewoo Ito, Universitas Yamanashi

“Sekarang diakui bahwa sumber daya genetik adalah aset untuk masa depan umat manusia. Meskipun banyak sifat genetik tidak diperlukan untuk kelangsungan hidup, tergantung pada konteks lingkungan, itu perlu untuk melestarikannya.” Penulis senior Teruhiko Wakayama, juga dari Universitas Yamanashi di Jepang, mengatakan. “Metode pengawetan lembaran plastik dalam penelitian ini akan menjadi metode yang paling tepat untuk pengawetan yang aman dari sejumlah besar sumber daya genetik yang berharga karena ketahanannya terhadap kerusakan dan kurangnya ruang yang dibutuhkan untuk penyimpanan.”

Keturunan tikus berasal dari sperma beku-kering

Gambar ini menunjukkan keturunan tikus yang berasal dari sperma beku-kering yang telah tumbuh hingga dewasa dan menunjukkan kesuburan normal mereka. Kredit: Daewoo Ito, Universitas Yamanashi

Referensi: “Sperma Kering Beku di Kartu Pos” Oleh Daiyo Ito, Sayaka Wakayama, Rina Imura, Masatoshi Ooga dan Teruhiko Wakayama, 5 Agustus 2021 Tersedia di sini iScience.
DOI: 10.1016 / j.isci.2021.102815

READ  Sebuah laporan baru menemukan ini adalah kota barbekyu terbaik di tahun 2021

Pekerjaan ini didanai sebagian oleh Naito Foundation, Asada Science Foundation, Takeda Science Foundation, dan Japan Society for the Promotion of Science Research Fellowships for Young Scientists.