BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi menunjukkan bahwa sirkulasi ‘air otak’ dapat berarti otak kita menggunakan aritmatika kuantum: ScienceAlert

Dalam pekerjaan yang sedang berlangsung untuk mewujudkan potensi penuh Statistik KuantitatifPara ilmuwan dapat mencoba melihat otak kita untuk melihat apa yang mungkin: Sebuah studi baru menunjukkan bahwa otak sebenarnya memiliki banyak kesamaan dengan… komputer kuantum.

Hasilnya dapat mengajari kita banyak tentang fungsi neuron serta dasar-dasar mekanika kuantum. Penelitian ini mungkin menjelaskan, misalnya, mengapa otak kita masih dapat mengungguli superkomputer dalam tugas-tugas tertentu, seperti membuat keputusan atau mempelajari informasi baru.

Seperti banyak penelitian komputasi kuantum, penelitian ini menyelidiki gagasan tentang menjerat Dua partikel terpisah dalam keadaan terkait

“Kami mengadaptasi sebuah ide, yang dikembangkan untuk eksperimen untuk mendemonstrasikan keberadaan gravitasi kuantum, di mana sistem kuantum yang diketahui bekerja, dan yang berinteraksi dengan sistem yang tidak diketahui,” Fisikawan Christian Kerskens berkata: dari Universitas Dublin.

“Jika sistem yang diketahui terjerat, maka yang tidak diketahui pasti juga merupakan sistem kuantum. Ini mengatasi kesulitan menemukan alat pengukur untuk sesuatu yang tidak kita ketahui.”

Dengan kata lain, keterjeratan atau hubungan antara sistem yang diketahui hanya dapat terjadi jika sistem perantara di tengah – sistem yang tidak diketahui – beroperasi pada tingkat kuantum juga. Sementara sistem yang tidak diketahui tidak dapat dipelajari secara langsung, efeknya dapat diamati, Seperti halnya gravitasi kuantum.

Untuk tujuan penelitian ini, siklus proton dalam “air otak” (cairan yang menumpuk di otak) beroperasi sebagai sistem yang dikenal, dengan kebiasaan MRI (MRIPemindaian yang digunakan untuk mengukur aktivitas proton secara noninvasif. Putaran partikel, yang menentukan sifat magnetik dan listriknya, adalah sifat kuantum.

Melalui teknik ini, para peneliti dapat melihat sinyal serupa Potensi berdebar-debarIni adalah jenis sinyal electroencephalogram (EEG). Sinyal-sinyal ini biasanya tidak dapat dideteksi oleh MRIdan pemikirannya adalah bahwa mereka muncul karena rotasi proton nuklir di otak terjalin.

READ  Keluarga Neanderthal pertama yang diketahui ditemukan di sebuah gua di Rusia

Pengamatan tim memerlukan verifikasi dengan konfirmasi melalui studi masa depan di berbagai bidang ilmiah, tetapi hasil awal tampak menjanjikan untuk peristiwa kuantum non-klasik di otak manusia ketika aktif.

“Jika keterikatan adalah satu-satunya penjelasan yang mungkin di sini, itu berarti bahwa proses otak harus berinteraksi dengan putaran nuklir, menghasilkan belitan antara putaran nuklir,” Kerskens berkata:.

“Akibatnya, kita dapat menyimpulkan bahwa fungsi otak ini pasti kuantum.”

Fungsi otak yang menerangi pembacaan MRI juga telah dikaitkan dengan memori jangka pendek dan kesadaran, dan ini menunjukkan bahwa proses kuantum — jika memang demikian — memainkan peran penting dalam kognisi dan kesadaran – kesadaranKerskens menyarankan.

Apa yang perlu dilakukan peneliti selanjutnya adalah mempelajari lebih lanjut tentang sistem kuantum yang tidak banyak diketahui ini di otak — dan kemudian kita dapat sepenuhnya memahami cara kerjanya. komputer kuantum yang kita bawa di kepala kita.

Eksperimen kami dilakukan hanya 50 meter dari ruang kuliah tempat Schrödinger mempresentasikan bukunya yang terkenal pemikiran tentang hidupdapat menjelaskan misteri biologi, dan kesadaran yang begitu sulit dipahami secara ilmiah,” Kerskens berkata:.

Pencarian dipublikasikan di Jurnal Komunikasi Fisika.