BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi tersebut menunjukkan bahwa menyelaraskan pengobatan dengan jam tubuh meningkatkan kekuatan melawan kanker

Studi tersebut menunjukkan bahwa menyelaraskan pengobatan dengan jam tubuh meningkatkan kekuatan melawan kanker

Studi tersebut mengungkapkan bagaimana mengganggu jam internal tubuh mengurangi efektivitas kekebalan tubuh

Para ilmuwan telah menemukan bahwa menentukan waktu pengobatan kanker berdasarkan jam tubuh pasien dapat meningkatkan efektivitas pengobatan. Studi yang dilakukan para peneliti di University of California, Irvine, menemukan bahwa siklus alami tubuh selama 24 jam memengaruhi kemampuan sistem kekebalan tubuh dalam melawan kanker. Para peneliti juga menemukan bahwa mengganggu ritme sirkadian mengurangi kemampuan sistem kekebalan tubuh untuk mengobati kanker. Hasil ini menunjukkan bahwa perubahan gaya hidup dan waktu pengobatan dapat bermanfaat dalam melawan kanker.

Studi ini dipublikasikan secara online di jurnal imunologi alami,Hal ini memberikan wawasan yang lebih dalam mengenai hubungan kompleks antara jam sirkadian, regulasi kekebalan tubuh, dan perkembangan tumor, dan menemukan bahwa pendekatan terapeutik yang mengoptimalkan persalinan pada waktu tertentu berdasarkan pola sirkadian unik individu memberikan pendekatan baru dalam pencegahan dan pengobatan.

“Gangguan pada alat pacu jantung biologis endogen merupakan aspek inheren dari masyarakat modern yang mungkin berkontribusi terhadap peningkatan kejadian banyak jenis kanker. Kami telah menemukan bahwa pengaturan ritme sirkadian yang tepat sangat penting untuk menekan peradangan dan mendukung fungsi kekebalan tubuh yang maksimal.” Penulis koresponden Salma Al-Masry berkata, Universitas California, Profesor Madya Kimia Biologi Irvine. “Pemahaman yang tepat tentang bagaimana gangguan sirkadian mendorong perkembangan penyakit dapat mengarah pada modifikasi perilaku untuk mengurangi risiko kanker.”

“Seiring dengan semakin majunya pemahaman kita tentang mekanisme dasar pengaturan kekebalan sirkadian, kita akan dapat memanfaatkan kekuatan ritme alami tubuh untuk melawan kanker dan mengembangkan strategi pengobatan yang lebih personal dan efektif,” kata Bridget Fortin, peneliti utama di the Universitas Kalifornia, Kalifornia. Mahasiswa PhD di Departemen Kimia Biologi Irvine.

READ  Misi bulan Artemis NASA berakhir dengan kejatuhan

Meskipun penelitian ini merupakan langkah maju yang penting dalam mendefinisikan kontrol sirkadian imunitas anti-tumor, tim percaya bahwa penelitian di masa depan harus fokus pada eksplorasi faktor-faktor tambahan dan jenis sel yang mempengaruhi respons tepat waktu terhadap pengobatan penghambat checkpoint.