BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sudah waktunya bagi perusahaan untuk lebih melindungi “wanita” mereka lintas batas


Sekaranglah saatnya bagi perusahaan untuk berhenti menutup mata terhadap pelecehan terhadap perempuan dalam rantai produksi mereka. Kepentingan saat ini dalam penyalahgunaan kekuasaan dan posisi perempuan dalam perusahaan-perusahaan Belanda memberikan waktu yang tepat untuk mengatasi hal ini. Perundang-undangan yang baik di Belanda dan Uni Eropa tentang Tanggung Jawab Sosial Perusahaan Internasional (ICSR) adalah tongkat penting di balik pintu. Oleh karena itu kami cukup terkejut bahwa proposal UE yang disajikan minggu ini tidak memberikan perhatian khusus pada situasi genting perempuan.

Kami telah melihat dalam berita dalam beberapa minggu terakhir bahwa perusahaan tidak selalu peduli dengan pelecehan terhadap perempuan. Tidak ada yang akan melewatkan pengungkapan baru-baru ini tentang perilaku intimidasi di tempat kerja dalam masyarakat Belanda kita. Ada seruan di dalam Departemen Luar Negeri untuk memberikan kesempatan yang sama bagi perempuan dan laki-laki di posisi senior. Menteri Hoekstra kemudian menyebut dirinya seorang feminis. Tugas kementerian sekarang adalah mengaktifkan kata-kata.

cc gambar: CIFOR

Perusahaan-perusahaan Belanda di pasar global juga sering menutup mata terhadap pelanggaran terhadap perempuan. Beberapa contoh: Wanita Indonesia yang membuat minyak sawit dalam sampo Anda tidak selalu memiliki kontrak sendiri. Jika pasangan mereka berpisah, mereka tidak akan memiliki pekerjaan lagi. Dan di Guatemala, perempuan menghadapi perampasan tanah sebagai akibat dari industri kelapa sawit. Di industri garmen, pertanian, hortikultura dan banyak sektor lainnya, mayoritas pekerja adalah perempuan, dan mereka memiliki pekerjaan dengan gaji terendah. Karena pesanan ditunda karena Corona, banyak dari wanita ini turun ke jalan sepanjang malam.

Perusahaan Belanda diwajibkan di bawah ICSR untuk memeriksa apakah ada penyimpangan dalam rantai mereka. Terlepas dari pengakuan internasional bahwa perempuan sangat terpengaruh oleh pelanggaran, yang mengejutkan kami, tidak ada komitmen nyata dalam proposal UE untuk menjamin hak-hak perempuan. Bagaimana perusahaan dapat melakukan ini dijelaskan dalam berbagai pedoman internasional dari Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi.

READ  Permintaan maaf tidak dapat dibenarkan tanpa Indonesia mengembalikan kompensasi

Yang mendasari hal ini adalah pentingnya karyawan wanita dan wanita lain yang berpartisipasi dalam kegiatan perusahaan untuk memiliki suara. Dialog sosial dan konsultasi dengan perempuan dan masyarakat menawarkan solusi. Dalam dialog sosial, serikat pekerja dan pengusaha berkumpul untuk membentuk kesepakatan perburuhan yang berkelanjutan. Sistem yang memastikan perempuan dibayar lebih rendah daripada rekan laki-laki mereka ditangani jika perempuan juga ada di meja. Hanya ketika perempuan berpartisipasi dalam konseling, konsekuensi spesifik gender, seperti akses ke air minum atau risiko kekerasan berbasis gender, menjadi jelas. Serikat pekerja lokal dan organisasi hak-hak perempuan dapat membantu perusahaan melihat melalui “kacamata gender”.

Namun, itu masih tidak semudah itu. Penelitian menunjukkan bahwa perusahaan multinasional yang berbasis di Prancis yang tercakup dalam undang-undang ICSR tidak berbuat cukup untuk melindungi hak-hak perempuan dan mencegah kekerasan berbasis gender dalam rantai produksi mereka. Menurut penelitian yang dilakukan oleh pemerintah Belanda, perusahaan Belanda juga kesulitan menggunakan kacamata seks saat berbisnis uji kelayakankan

Jadi kami menyerukan undang-undang ambisius yang peduli dengan hak-hak perempuan di tempat kerja. Biarkan Belanda memimpin dalam hal ini dan memberikan inspirasi untuk memperkuat undang-undang Eropa tentang persetujuan hukum internasional. Hanya dengan perhatian khusus pada hak-hak perempuan, masalah-masalah kelompok yang paling rentan secara struktural dapat diselesaikan.

Ellis van Ark, Direktur, CNV International
Marit Mag, Direktur ActionAid