BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertumbuhan ekonomi? Kita harus berhenti melakukan ini sesegera mungkin, kata profesor dan kolumnis baru untuk Friesch Dagblad Matthias Olthaar

Matthias Olthar adalah dosen ekonomi hijau dan perbaikan proses di NHL Stenden University of Applied Sciences. Tinggal di Beilin. Foto: Rince Huinga

Keinginan terus-menerus untuk pertumbuhan ekonomi harus diakhiri. Matthias Olthar, dosen bioekonomi di NHL Stenden University of Applied Sciences dan kolumnis minggu ini untuk makalah ini, berjuang untuk ekonomi yang mencukupi.

Olthar bekerja saat dia berkhotbah. Untuk wawancara tentang kolom barunya, Olthaar melakukan perjalanan dengan transportasi umum dari Beilen ke Leeuwarden. Ketika dia bekerja di Emin, dia mengendarai sepeda listriknya. Pakaiannya bekas, dan liburan terbang tidak mungkin.

Bintang masa depan yang sedang naik daun

Kehidupan yang sederhana ini tidak seperti menuju Olthar pada awalnya. Penduduk dibesarkan di Beilin dekat Rotterdam, di mana ia belajar bisnis internasional. “Saya punya sesuatu untuk bekerja dari rumah. Saya ingin mulai bekerja,” katanya. Tapi sejak hari pertama itu salah. ,, Kami disapa di universitas atas nama Bintang masa depan yang sedang naik daun Idealnya adalah bekerja di perusahaan besar seperti Shell dan Unilever. Aku tidak menyukainya.”

Magang di Filipina mengajarinya bahwa hal lain lebih penting. Misalnya, Anda sebagai pengusaha bisa memerangi kemiskinan. Sebagai guru besar, ia memilih CSR. Dia kemudian menerima gelar Ph.D. dari Universitas Groningen, di mana dia melakukan penelitian tentang bagaimana petani di Ethiopia dapat meningkatkan situasi ekonomi mereka. Ini diikuti oleh jabatan profesor di NHL Stenden University of Applied Sciences.

Selama bertahun-tahun, saya menyadari bahwa sistem ekonomi kita saat ini, yang terutama berfokus pada pertumbuhan, tidak berfungsi. Rasa lapar akan lebih banyak datang dengan mengorbankan alam, iklim, dan kehidupan manusia. “Perdagangan yang adil berarti perdagangan yang lebih sedikit,” ini adalah keyakinannya.

READ  Apa arti invasi Ukraina bagi masa depan Taiwan

pertumbuhan palsu

Namun Olthar tidak memungkiri bahwa pertumbuhan ekonomi memang menguntungkan. Setelah Perang Dunia II, Belanda adalah negara miskin, dan pertumbuhan ekonominya membawa kesehatan, kebahagiaan, dan kekayaan. Tapi pertumbuhan terus berlanjut. Beberapa masih mendapat manfaat darinya, tetapi sebagian besar menderita. Itu adalah pertumbuhan palsu. Pada satu titik kita seharusnya mengatakan: Itu sudah cukup.”

Menurutnya, fakta bahwa Belanda adalah salah satu negara paling bahagia di dunia menurut statistik tidak berarti banyak. Dia menjawab: “Negara paling bahagia adalah Kosta Rika.” Orang-orang di Belanda memiliki masa kecil yang relatif baik, tetapi sebagai orang dewasa kami tidak dapat menangani kekecewaan. jumlah Dibakar Antara dua puluhan dan tiga puluhan Anda sangat tinggi di sini.

Skor Friesland bagus

“Dan di Belanda, bagian yang kurang makmur seperti Freslin dan Drenthe mendapatkan hasil terbaik jika Anda melihat kemakmuran yang luas,” lanjutnya. Bentuk kemakmuran ini juga mencakup aspek-aspek seperti kesehatan dan kontak sosial. Wilayah yang secara ekonomi lebih kuat mendapat skor terburuk. Dan di sini kita memiliki penyakit dua kali lebih banyak daripada di beberapa bagian Afrika yang kita sebut primitif. Misalnya karena PFAS, gula, polusi udara, stres dan kelelahan. ”

Karena itu, kata dia, segala sesuatunya harus berubah. Konsumsi lebih sedikit, miliki lebih sedikit, kurangi perdagangan. Menurut reporter NHL, ini akan mengarah pada lebih banyak kebahagiaan, lebih banyak kesehatan, dan lebih banyak tanaman hijau. Dia mengatakan perubahan akan terjadi dengan bencana seperti bencana lingkungan, atau dengan simbolisme seperti laporan IPCC terbaru yang mengganggu tentang iklim.

“Saya tidak tahu apakah itu akan membuka mata kita. Kadang-kadang dikatakan bahwa pengetahuan adalah kekuatan, tetapi selama beberapa dekade kita telah mengetahui bahwa segala sesuatunya bisa salah. Anda perlu makna untuk berubah. Semua orang menginginkan dunia di mana semua orang setara dan ada adalah menghormati alam. Tapi selama itu tidak menjadi masalah besar Tidak banyak yang akan terjadi. Imajinasi penting di sini. Jika semua orang harus berjalan-jalan di toko penjahit di Bangladesh sebelum membeli celana, tidak ada yang akan membeli pakaian lagi.”

READ  Pengusaha | Dunia lebih terbuka, tetapi masih dengan ujian ...

Penawaran

Menurut Olthar, solusi tersebut sudah dikenal sejak lama. Seperti membeli makanan lokal dan jarang terbang. ,, Tapi Anda harus melewatkannya, dan berkorban. Di rumah, misalnya, kami membeli bahan makanan di tiga tempat. Segar dari koperasi Herenboerderij pribadi, bahan makanan berkelanjutan di Pieter Pot, dan sisanya di supermarket lokal Anda. Ini biaya penelitian, waktu dan uang. Tapi ini tidak masalah jika itu layak untuk Anda. Dan konsumsi akan membuat Anda tidak bahagia dalam jangka panjang.”

di kolomnya (Anda dapat membaca yang pertama di sini) Olthaar akan menulis tentang semua jenis topik yang berkaitan dengan ekonomi dan kemakmuran yang luas. Misalnya: Bisakah sesuatu menjadi baik bagi perekonomian dan buruk bagi kita, dan sebaliknya? Itu membuat saya sibuk, dan saya ingin mendiskusikan ini di kolom.”

Olthar adalah seorang suami Kristen dan ayah dari tiga anak. Dia adalah salah satu pendiri Enough to Live, dan telah menulis buku Bagaimana Saya Berdagang dengan Jujur? Dengan Paul Schendeling. Di NHL Stenden University of Applied Sciences, ia meneliti apa itu bioekonomi