BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Suhu yang sangat tinggi di kutub utara dan selatan

Sudah jauh lebih hangat dari biasanya dalam beberapa hari terakhir di Kutub Utara dan Antartika. Stasiun cuaca Antartika mencatat rekor suhu: di beberapa daerah suhunya 40 derajat lebih tinggi dari biasanya pada tahun ini. Bagian Kutub Utara 30 derajat lebih hangat dari biasanya.

Di kota Vostok Antartika, yang terletak di ketinggian sekitar 3.500 meter, suhunya luar biasa tinggi – 17,7 ° C pada hari Jumat. Di pantai, suhu berada pada 7 derajat jauh di atas titik beku, lapor Washington Post. Itu sementara di belahan bumi selatan musim panas hampir mendekati, sehingga suhu di Antartika seharusnya turun.

Suhu di sekitar titik beku diukur di Kutub Utara minggu lalu. Pada akhir musim dingin dan awal musim semi, suhu di sana biasanya jauh lebih rendah, sekitar -25 derajat.

Musim oposisi

Sungguh luar biasa bahwa itu sangat panas di kedua kutub secara bersamaan. “Ini adalah dua musim yang berlawanan. Kami belum pernah melihat Arktik dan Antartika mencair pada saat yang bersamaan,” kata ahli glasiologi AS Walt Meyer kepada kantor berita Associated Press. “Ini benar-benar luar biasa,” kata Gerrit Hemstra, ahli meteorologi di NOS.

Suhu yang sangat tinggi di Kutub Utara dan Antartika disebabkan oleh daerah bertekanan rendah. Di Kutub Utara, wilayah bertekanan rendah di dekat Kanada timur dan Amerika Serikat mendorong udara hangat dari selatan ke utara. Dekat Antartika ada serangkaian daerah bertekanan rendah yang memungkinkan udara hangat mengalir di sebagian besar benua.

Saya belum pernah melihat es laut yang begitu kecil

Sebagai akibat dari suhu tinggi, sejumlah besar es mencair. Di Kutub Utara, es telah mencair sejak Februari, yang biasanya baru dimulai pada pertengahan Maret.

READ  AS siapkan sanksi jika terjadi invasi Rusia

Sejak pengukuran pertama pada 1979, hanya ada sedikit es laut di Antartika pada akhir musim panas di Belahan Bumi Selatan. Sekarang ada kurang dari 2 juta kilometer persegi es di sekitar benua. Sebagian besar es akan tumbuh lagi dalam beberapa bulan mendatang saat musim gugur dan musim dingin berubah menjadi musim gugur dan musim dingin di Belahan Bumi Selatan.

Para ilmuwan tidak sepenuhnya yakin bahwa suhu yang sangat tinggi disebabkan oleh perubahan iklim. Lebih mudah untuk menentukan apakah suhu tinggi ini lebih sering terjadi di kutub dan dengan demikian ada kecenderungan. “Tapi itu tidak akan terjadi tanpa perubahan iklim,” kata Hemstra.