BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Surplus perdagangan Indonesia menurun pada bulan Februari karena impor meningkat selama bulan Ramadhan – jajak pendapat Reuters

Surplus perdagangan Indonesia menurun pada bulan Februari karena impor meningkat selama bulan Ramadhan – jajak pendapat Reuters

Surplus perdagangan Indonesia kemungkinan turun lebih jauh menjadi $3,27 miliar bulan lalu karena impor meningkat menjelang Ramadhan, ketika konsumsi mencapai puncaknya, jajak pendapat Reuters menunjukkan pada hari Selasa.

Perekonomian terbesar di Asia Tenggara ini membukukan surplus perdagangan setiap bulan sejak Mei 2020, tetapi telah mereda dalam beberapa bulan terakhir karena harga komoditas yang lebih rendah. Pada bulan Januari, surplus mencapai $3,87 miliar.

Indonesia adalah pengekspor batubara termal dan minyak kelapa sawit terbesar di dunia. Ini juga merupakan pemasok utama bahan baku lainnya seperti produk timah, tembaga, karet dan nikel.

Pertumbuhan ekspor akan melambat di bulan Februari menjadi 5% year-on-year, dibandingkan dengan 16,37% di bulan sebelumnya, menurut perkiraan median dari 17 ekonom.

Sementara itu, pertumbuhan impor di bulan Februari diperkirakan meningkat dari 1,27% di bulan Januari menjadi 9,74%.

Ramadhan dimulai di Indonesia, negara dengan mayoritas Muslim terbesar di dunia, minggu depan.

Menurut Faisal Rahman, Ekonom Bank Mandiri, kenaikan impor mencerminkan persiapan perusahaan menghadapi Ramadan dan pulihnya aktivitas industri pascapandemi.

Mandiri memperkirakan surplus perdagangan bulanan Indonesia akan menyempit karena harga komoditas yang lebih rendah, yang dapat mendorong transaksi berjalan menjadi defisit sekitar 1,1% dari PDB tahun ini, naik dari surplus 1% pada tahun 2022.

READ  China Ocean Group Development Limited dan Gree Real Estate Co., Ltd. Letter of Intent Disetujui - 30 Oktober 2023 pukul 14.33