BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sutina “badut sedih” melambangkan kemiskinan Corona di Indonesia

Sutina “badut sedih” melambangkan kemiskinan Corona di Indonesia

Soutina berpakaian seperti Elmo

Berita Noos

  • Mustafa Mrakadi

    Koresponden Asia Tenggara

  • Mustafa Mrakadi

    Koresponden Asia Tenggara

Hari Soutina dimulai persis seperti sebelum pandemi. Ia mengemas barang-barangnya sekitar pukul 06.30 dan mengendarai skuter untuk bersepeda melewati gang-gang sempit di Jakarta dalam perjalanan menuju tempat kerja. Namun, pekerjaannya bukan lagi pekerjaan kantoran yang nyaman.

Selama krisis ekonomi akibat krisis Corona, pekerjaannya direorganisasi. Setahun yang lalu, ketika dia berusia 28 tahun, dia pergi ke bank swasta tempat dia mendapatkan uang sebagai petugas entri data. Dia sekarang memarkir skuternya di samping pompa bensin, mengenakan setelan Hello Kitty dan wajah Elmo di kepalanya, dan berusia 29 tahun. Badut yang menyedihkan Siapa yang meminta uang.

Kepala Elmo-nya sedikit tumpul. Satu matanya setengah terlepas. Alhasil, Elmo terlihat sedih. Ini hampir terlalu simbolis. “Saat saya mulai, saya merasa sangat malu. Saya terkejut saat mengetahui bahwa seorang wanita yang memiliki pekerjaan bagus di belakang komputer tiba-tiba harus meminta 2.000 rupee kepada mobil yang lewat.”

Karena itu kerja keras. Suhu di Jakarta selalu sekitar 30 derajat, dan Sutina menari dan melambai dengan pakaian yang sangat hangat dari jam 9 pagi hingga jam 5 sore.

Dalam video ini, Sutena bercerita tentang hari-harinya:

Sutena adalah badut jalanan: “Saya beralih dari pekerjaan komputer menjadi mengemis beberapa sen”

itu Badut jalanan atau Badut yang menyedihkan Ini adalah fenomena yang terkenal di Jakarta. Orang-orang berdandan dan menampilkan tarian atau trik mereka di jalan dengan harapan orang yang lewat akan mengambil sejumlah uang dari mobil mereka. Jumlah mereka meningkat drastis selama pandemi. “Anda melihat orang-orang mengenakan pakaian punk, atau mengecat diri mereka dengan warna perak. Meskipun mereka hanya seorang ibu yang turun ke jalan bersama anak-anak mereka. Anda melihat hal itu sering terjadi sekarang.” Alasan terbaru mungkin hanya karena toko kostum, menurut The Jakarta Post Kerja tambahan.

Sungguh mengherankan bahwa masyarakat kelas menengah Indonesia seperti Sutinah bisa serendah ini. Apalagi mengetahui perekonomian sudah lama kembali tumbuh. Indonesia mencatat pertumbuhan sebesar 3,2 persen pada tahun lalu, dan perkiraan pertumbuhan tahun ini lebih dari 5 persen. Namun menurut ekonom Peter Abdullah, yang paling diuntungkan adalah masyarakat kaya. “Ini sebetulnya lumrah. Orang kaya punya aset yang masih menghasilkan pendapatan selama pandemi. Jadi bisa dibilang mereka bisa kaya sambil tidur.”

Harus ada batasan bagi orang kaya. Misalnya dengan mengenakan pajak yang lebih tinggi terhadap asetnya.

Ekonom Peter Abdullah

Orang kaya masih bisa berbohong dengan tenang. Indonesia berada di jalur yang tepat untuk menyalip Tiongkok sebagai negara dengan jumlah penduduk terkaya. Penelitian menunjukkan bahwa jumlah masyarakat Indonesia yang berpenghasilan lebih dari $30 juta akan meningkat sebesar 67 persen setiap tahunnya hingga tahun 2025. Tidak ada tempat lain di dunia yang mengalami pertumbuhan sebesar ini dengan begitu cepat. Hal ini merupakan salah satu tanda bahwa Indonesia berada pada jalur yang tepat untuk mencapai tujuannya menjadi salah satu dari lima negara dengan perekonomian terbesar di dunia dalam waktu sekitar dua puluh tahun.

READ  Iklan McDonald's yang agresif menargetkan anak-anak di negara-negara miskin

Namun sementara itu, 'badut sedih' seperti Sutina berdiri di pinggir jalan dan meminta Rs 10.000. Seperti biasa, lebih banyak orang yang mengemudi daripada berhenti. “Untungnya, beberapa di antaranya selalu berhenti.” Hal ini menunjukkan bahwa jaring pengaman sosial terlalu rapuh untuk membangun kelas menengah yang stabil dan mampu menahan dampak ekonomi yang parah.

“Oleh karena itu, perekonomian juga harus direformasi secara komprehensif,” kata Peter Abdullah. “Harus ada batasan bagi orang kaya. Misalnya dengan mengenakan pajak yang lebih besar pada aset mereka. Selain itu, harus ada lebih banyak proyek untuk membantu orang miskin.”

Tidak selamanya

Namun sampai saat itu tiba, Sutena harus berjuang sendiri. Dia duduk di trotoar sejenak untuk melepas kepala Elmo dan meniupnya. Ia kemudian menghitung berapa ratus ribu rupee yang diterimanya hari itu. “Aku pasti tidak akan melakukan ini selamanya. Aku akan tetap menyelesaikannya, meskipun aku tidak punya pekerjaan sekarang. Saat aku mendapat pekerjaan, aku akan berhenti menjadi badut.”