BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seperti Musk, Indonesia yang kaya nikel punya ambisi kendaraan listrik yang tinggi – 6 Februari 2023 pukul 7:13 pagi

Seperti Musk, Indonesia yang kaya nikel punya ambisi kendaraan listrik yang tinggi – 6 Februari 2023 pukul 7:13 pagi

Dengan cadangan nikel terbesar di dunia dan larangan ekspor bijih nikel, Indonesia menjadikan dirinya sangat diperlukan dalam industri mobil listrik, yang banyak menggunakan logam tersebut.

Hanya dalam tiga tahun, Indonesia telah menandatangani lebih dari selusin kesepakatan senilai lebih dari $15 miliar untuk memproduksi baterai dan kendaraan listrik di negara ini dengan produsen seperti Hyundai Motor, LG Group dan Foxconn.

Berikutnya adalah raksasa Tesla Inc, produsen mobil paling berharga di dunia. Presiden Joko Widodo telah melakukan segala yang dia bisa untuk meyakinkan CEO Elon Musk untuk memproduksi mobil listrik atau baterai di negara kepulauan Asia Tenggara yang luas.

“Saya sangat yakin bahwa industri ini akan tumbuh dengan cepat, dan tumbuh dengan sangat cepat,” kata presiden yang akrab disapa Jokowi itu dalam wawancara pekan lalu.

Indonesia memiliki total 21 juta ton cadangan terbukti nikel, menurut Survei Geologi AS. Jumlah ini mewakili hampir seperempat cadangan dunia.

Negara ini mengekstraksi 1,4 juta ton nikel dari Januari hingga November tahun lalu, menurut International Nickel Study Group. Jumlah ini jauh lebih banyak dibandingkan produsen terbesar kedua, Filipina, yang mengekstraksi 290.000 ton pada periode yang sama, dan lebih dari dua kali lipat produksi Indonesia sebesar 606.000 ton pada tahun 2018.

Jokowi melarang ekspor bijih nikel pada tahun 2020, namun mengizinkan ekspor produk nikel yang bernilai lebih tinggi, sehingga memaksa perusahaan untuk memproses dan memproduksi nikel di dalam negeri.

Ekspor nikel olahan Indonesia kemudian membengkak menjadi lebih dari $30 miliar pada tahun 2022, dari sekitar $1 miliar pada tahun 2015.

Menurut Badan Energi Internasional, Indonesia akan menyumbang setengah dari peningkatan produksi nikel global antara tahun 2021 dan 2025 seiring dengan meningkatnya permintaan mobil listrik. Setiap kendaraan menggunakan hingga 40kg nikel.

READ  Bahan makanan Olam menggunakan sisa kakao untuk menghasilkan energi

“Pemerintah Indonesia sedang membangun seluruh rantai nilai untuk melayani pabrik kendaraan listrik,” kata Victor Chen, konsultan utama di konsultan logam CRU.

“Jadi masuk akal jika Tesla mempertimbangkan Indonesia, baik untuk mendirikan mega factory atau memproduksi mobil,” ujarnya.

Target Musk adalah menjual 20 juta mobil listrik pada tahun 2030, meningkat lebih dari 15 kali lipat dari 1,3 juta mobil yang dijual Tesla pada tahun 2022. Hal ini mengharuskannya membangun tujuh atau delapan “megafactories” tambahan – fasilitas yang memproduksi baterai mobil listrik. dalam skala besar — ​​Dengan laju satu tanaman setiap sekitar 12 bulan.

Indonesia juga memiliki tujuan ambisius yang serupa – dalam wawancaranya, Jokowi mengatakan bahwa ekspor nikel dapat meningkat 200 kali lipat dibandingkan sebelum larangan ekspor, yaitu sekitar $1 miliar, jika negara tersebut dapat membangun ekosistem kendaraan listrik. Perusahaan pertambangan Brasil, Vale, memperkirakan permintaan nikel akan meningkat sebesar 44% pada tahun 2030 dibandingkan tahun 2022 karena meningkatnya permintaan baterai kendaraan listrik.

Jokowi tidak memberikan jadwal pertumbuhan ekspor tetapi mengatakan Indonesia bertujuan untuk menciptakan rantai pasokan baterai kendaraan listrik yang terintegrasi pada tahun 2027.

Langkah lainnya, Indonesia juga akan melarang ekspor bijih tembaga dan bauksit, keduanya digunakan dalam produksi kendaraan listrik, pada bulan Juni.

Kepentingan pribadi

Larangan ekspor nikel UE telah ditentang di Organisasi Perdagangan Dunia. Organisasi Perdagangan Dunia memenangkan Uni Eropa, namun Indonesia mengajukan banding atas keputusan tersebut.

Namun keberhasilan Indonesia telah mendorong negara-negara lain untuk meniru langkah Indonesia: Filipina berencana mengenakan pajak atas ekspor bijih nikel untuk mendorong para penambang berinvestasi dalam pengolahannya.

Mengembangkan industri di Indonesia merupakan hobi Jokowi. Dia berusaha meyakinkan Musk untuk berinvestasi di Indonesia dan berbicara dengan CEO Tesla sebanyak dua kali.

READ  Pejabat hotel: "Fimka menakuti turis" | Majalah Stan Higgins

Pekan lalu, Jokowi mengatakan dia telah menawarkan Tesla konsesi penambangan nikel dan keringanan pajak untuk investasi di negara tersebut, dan dia yakin kesepakatan akan tercapai.

Tesla sedang mencari pusat produksi tambahan namun belum mengomentari rencana perusahaannya di Indonesia. Korea Selatan, Kanada, dan Meksiko juga mencoba merayu produsen mobil tersebut.

Seorang pejabat pemerintah mengatakan bahwa perusahaan tersebut telah menandatangani kontrak nikel senilai sekitar lima miliar dolar dengan perusahaan di Indonesia.

Yang menjadi perhatian calon investor adalah dampak lingkungan dari penambangan nikel dan penggunaan batu bara di Indonesia untuk menghasilkan listrik.

Proses pembuatan nikel yang cocok untuk baterai mobil listrik memiliki jejak karbon yang besar dan menghasilkan limbah yang dikhawatirkan akan dibuang ke laut oleh para pemerhati lingkungan.

Produsen mobil global berinvestasi atau membeli nikel dari Indonesia karena terbatasnya alternatif dan meningkatnya permintaan, kata para analis.

“Ekspansi kapasitas nikel di luar Indonesia tidak mencukupi. Produksi nikel Indonesia telah tumbuh dari kurang dari 20% menjadi hampir 50% selama empat tahun terakhir,” kata Suni Kumari dari ANZ.

Bahkan pembeli dari negara maju, yang lebih sadar akan keberlanjutan, harus membeli dari Indonesia, kata Kumari.

“Seiring dengan terus meningkatnya permintaan nikel baterai, perusahaan baterai dan otomotif tidak bisa begitu saja mengabaikan kritik bahwa ‘nikel Indonesia tidak cukup ramah lingkungan’ padahal sebagian besar pertumbuhan di masa depan akan datang dari Indonesia,” katanya.