BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sutradara Jim Taihutu di De Oost: “Tentu saja Anda tidak akan membayangkan sesuatu bersama”

Martijn Lakemeier (kiri) sebagai Prajurit Johann dan Marwan Kenzari sebagai Kapten Raymond Westerling di De Oost.

Hanya satu menit materi Timur Sudah cukup ribut-ribut September lalu. Film perang berskala besar ini menceritakan tentang tentara Belanda yang dikirim ke Hindia Belanda saat itu pada tahun 1946. Kehebohan itu terutama tentang format: Para prajurit, yang dipimpin oleh Kapten Raymond Westerling (Marwan Kanzari) yang kontroversial dalam film, mengenakan pakaian bersejarah seragam hitam salah, dan Westerling dirinya di kumis Clark Gable, yang telah ditafsirkan sebagai kumis Hitler.

Jadi, menurut para kritikus, “Our Boys” secara langsung dibandingkan dengan para prajurit pasukan khusus. Hal ini menyebabkan perdebatan sengit dan bahkan gugatan yang hilang pada hari Selasa di mana Asosiasi Hindia Belanda meminta para pembuat film untuk menempatkan penafian di awal film yang menyatakan bahwa cerita itu fiksi.

Sutradara Jim Taihutu tidak terlibat dalam percakapan itu; Film itu sendiri harus menjadi jawabannya. “Saya memutuskan sejak awal dalam proses manufaktur untuk tidak terlalu terlibat di dalamnya,” katanya. “Begitu Anda tahu Anda akan membuat film ini, Anda hanya perlu melakukannya. Sejak saat itu Anda membuat film ini sesuai dengan hati nurani Anda. Tentu saja Anda tidak berfantasi tentang sesuatu bersama, justru karena itu adalah topik sensitif. Kami sangat menghormati apa yang terjadi – dari semua sisi” .

penindasan sejarah

Meskipun film ini memilih perspektif seorang tentara Belanda, Johann (Martijn Lakemeier) yang berusia delapan belas tahun, naskahnya membuka pintu untuk semua aspek lainnya. Untuk mengalami perang untuk semua jenis karakter di sela-sela, yang terkadang merasa seperti mereka pantas mendapatkan film mereka sendiri – dari komando tentara Belanda untuk pejuang kemerdekaan Indonesia dan warga sipil dalam kesulitan.

“Anda ingin membahas semua aspek yang memberikan suara kepada orang-orang,” kata Taihuttu. “Kebenaran tidak ada, tentu saja, setiap orang mengalaminya secara berbeda. Ada anak laki-laki yang telah melakukan hal-hal buruk, dan ada anak laki-laki yang telah bermain bola voli selama empat tahun di posisi depan di sebuah pabrik gula yang belum pernah dikunjungi siapa pun. . Pada akhirnya, semua orang mudalah yang telah jatuh ke dalam corong Sejarah. Dan sebelum Anda menyadarinya, Anda adalah seorang anak petani yang mengisi kuburan massal.”

Sutradara Jim Taihutu:
Sutradara Jim Taihutu: “Saya mencoba untuk membuatnya tetap muda, dalam bahasa visual juga.”gambar ANP

Untuk menghidupkan banyak perspektif ini, kata Taihutu, percakapan yang dia lakukan dengan orang-orang yang pernah mengalami perang sangat penting. “Anda bisa mendapatkannya dari buku atau film dokumenter, tetapi Anda hanya ingin membuat skala itu, dan juga layak melakukan proyek seperti ini. Kami berbicara dengan para veteran di Belanda serta orang-orang di desa-desa yang dulunya adalah Sulawesi. . Itu membuat kesan besar: cerita orang-orang Di akhir 90-an mereka menyaksikan kekejaman itu sebagai remaja.”

Percakapan itu tidak hanya memberinya semua jenis detail yang memperkaya filmnya, tetapi akhirnya mendefinisikan strukturnya yang lebih besar. “Seorang veteran perang Belanda memberi tahu kami bahwa perang pribadinya baru dimulai ketika dia pulang. Ketika mereka tiba dengan perahu, ada protes, orang-orang melemparkan botol bir, dan ada tanda-tanda bertuliskan “Nazi” dan “Pembunuh.” Ini benar-benar mengejutkannya. . Saya langsung berpikir: Ya Tuhan, beginilah seharusnya film dimulai – dengan seorang pemuda pulang ke rumah dengan kecewa. Tampaknya semuanya tidak berjalan sebagaimana mestinya, jadi apa yang terjadi? Setelah percakapan itu saya tahu: Kisah ini tidak hanya bisa terjadi di Indonesia, ini juga tentang apa yang terjadi setelah itu.”

Film perang klasik

Omong-omong, tidak ada model yang membutuhkan penafian untuk menyadari hal ini Timur Ini adalah film fitur. Ini secara alami menambah ledakan visual. Taihuttu jelas terinspirasi oleh film perang klasik – tetapi tidak banyak film Belanda tentang Perang Dunia II.

“Film perang Belanda selalu terlihat sama,” katanya. “Lensa yang sama, bidikan yang sama, bahasa elegan yang sama. Saya tidak berpikir itu harus selalu membosankan ini. Saya mencoba membuatnya muda juga dalam bahasa visual. Anda berlari dengan orang-orang ini, seolah-olah Anda ada di sana.”

Teks berlanjut di bawah trailer

Taihuttu juga menemukan inspirasi dalam sebuah buku bergambar gambar berwarna Bali, yang diterbitkan oleh Douwe Egberts pada 1950-an. “Berisi foto-foto berwarna pertama Bali dan Indonesia, foto-foto yang sangat keren. Foto-foto ini diambil dengan bahan yang sangat sensitif, sehingga beberapa warna sedikit klik. Kami menggunakan itu sebagai referensi untuk warna jenuh dalam film. Juga di kontras dengan pemandangan di Belanda, yang memiliki tampilan dan nuansa yang sama sekali berbeda – sedikit di kepala saya Malam Gerard Reeve sebagai. ”

Berkat sikap muda ini dan karena lingkungan hutan, Timur Terutama gambar dari film Vietnam klasik Amerika. “Saya suka film bergenre,” kata Taihutu. “Rabat Ini semacam film Serigala Ini adalah sejenis film. Saya suka struktur itu, saya pikir itu keren. Jadi ini benar-benar sebuah film yang mirip dengan film Vietnam klasik – dengan latar belakang perang yang tidak dapat dimenangkan, yang tidak ada alasan sebenarnya, sejumlah anak muda dikirim ke sana. Presiden dari masa muda mereka. Dan seperti orang muda, orang muda akan bertindak.”

Timur

Akhirnya film tentang perang di Indonesia. Sebuah representasi dari momen yang hampir tidak pernah dibicarakan dalam sejarah Belanda, sebuah cerita tidak nyaman yang diam-diam menghilang dari buku teks dan hanya mendapat sedikit perhatian dalam beberapa tahun terakhir. Melalui mata prajurit Johann (Martijn Lakemeier) muncul Timur Aksi kontroversial Kapten Raymond Westerling (Marwan Kanzari). Dia telah menindak para tersangka teroris, termasuk eksekusi singkat. Dengan film Vietnam klasik sebagai contoh, ledakan visual dan keputusasaan moral Johan dilepaskan. Ini bekerja dengan baik, meskipun beberapa karakter kecil terjebak dalam klise dan akhir opera secara harfiah merupakan jembatan yang terlalu jauh. Di sana, kombo yang berani memberikan nuansa yang dibuat dengan hati-hati.

Timur Itu bisa dilihat di Amazon Prime Video.

READ  Tempatkan diri Anda pada posisi rakyat, hanya dengan begitu kekejaman perang dapat dipahami