BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Taiwan menuju tempat pemungutan suara untuk memilih presiden dan parlemen baru

Taiwan menuju tempat pemungutan suara untuk memilih presiden dan parlemen baru

Tempat pemungutan suara di ibu kota, Taipei, dan tempat lain dibuka pada pukul delapan pagi waktu setempat

Berita Noos

  • Sjoerd den das

    Koresponden Tiongkok

  • Sjoerd den das

    Koresponden Tiongkok

Tempat pemungutan suara telah dibuka di Taiwan untuk pemilihan umum yang akan menentukan arah hubungan antara Tiongkok dan Taiwan. Akankah Partai Progresif Demokratik yang kritis terhadap Tiongkok akan mendapatkan masa jabatan ketiga, atau akankah Taiwan dan Kuomintang memilih untuk melakukan pemulihan hubungan lagi dengan Tiongkok?

Dua pesaing utama presiden adalah William Lai dari Partai Progresif Demokratik, partai yang berkuasa saat ini, dan Yu Yi dari Kuomintang. Di jalan-jalan Bingu, mereka bergelantungan saling berhadapan, di spanduk pemilu yang besar.

Penghus, disebut juga Pescadors, terletak di tengah Selat Taiwan. Negara ini lebih dekat dengan Taiwan dibandingkan dengan Tiongkok, namun tetap saja: Tiongkok tidak jauh sama sekali. “Kami sering menjumpai mereka,” kata salah satu dari sekian banyak nelayan yang menghadiri pelelangan pagi saat ia mengangkut ikan ke pantai. “Mereka mengosongkan air kita.” Saat ini, rakyat Taiwan memilih parlemen baru dan presiden baru.

  • nomor

    Poster pemilu Taiwan dengan William Lai di sebelah kanan
  • nomor

    Poster menunjukkan Hui Yue di sebelah kanan

Dia banyak membahas topik lokal. “Sesuatu perlu dilakukan di pasar perumahan. Harga rumah tidak terjangkau,” Ziyi mengungkapkan rasa frustrasinya. Dia adalah seorang sopir taksi di pulau utama Bingu. “Saya sangat menghargai layanan kesehatan dan transportasi,” kata seorang penjual kastanye di pasar terbesar di pulau tersebut.

Intimidasi Tiongkok

Perkembangan di Hong Kong memainkan peran penting dalam pemilu tahun 2020. Protes yang meluas terhadap perjanjian ekstradisi kontroversial dengan Tiongkok dan tindakan keras Beijing terhadap kebebasan sekali lagi memberikan cerminan bagi masyarakat Taiwan: Beginilah cara Tiongkok beroperasi di bawah pimpinan partai Xi Jinping.

“Mereka harus pergi dan tidak pernah kembali,” kata seorang pensiunan di pulau tersebut ketika ditanya tentang dampak intimidasi Tiongkok. Tahun lalu, Tiongkok meningkatkan tekanannya terhadap Taiwan dengan mengirimkan pesawat tempur dalam jumlah besar ke Selat Taiwan. Dalam beberapa minggu terakhir, Tiongkok sekali lagi mempertahankan tingkat minat yang rendah terhadap hal ini. Saya mengirim beberapa balon.

Rekannya mengatakan: “Lebih baik bagi sektor pariwisata jika kedua belah pihak saling berbicara.” “Dengan cara ini, ada lebih banyak peluang untuk menghasilkan uang.” Ini adalah pilihan paling penting yang ada di hadapan kita: melanjutkan jalur independen Partai Progresif Demokratik, atau memilih oposisi Kuomintang. Meskipun partai ini tidak menyerukan “penyatuan kembali” dengan Tiongkok, partai ini mendukung hubungan yang lebih erat dengan Republik Rakyat Tiongkok.

Klik pada bahasa Taiwan

Menjelang pemilu, Beijing meningkatkan tekanan pada rakyat Taiwan untuk membuat “pilihan yang tepat.” Kubu tradisional Partai Progresif Demokratik sangat menderita. Melalui sanksi ekonomi terhadap petani buah-buahan, antara lain, Tiongkok berharap dapat mengubah pikiran para pendukung DPP, meski mereka tidak terlalu terkesan.

“Harga di Tiongkok lebih tinggi dibandingkan di Jepang,” kata Cheng, yang mangganya tidak lagi sampai di Tiongkok. Seperti banyak petani di kawasan ini, ia kini fokus terutama di Korea Selatan dan Jepang. “Persyaratan di sana ketat, dan harganya sedikit lebih rendah. Tapi saya lebih memilih memiliki mitra yang stabil dan harga yang lebih rendah daripada berurusan dengan kediktatoran yang harganya lebih tinggi. Anda tidak pernah tahu kapan mereka tidak akan menginginkan barang Anda lagi. .”

READ  Sang ayah harus membayar tunjangan lagi: dia melempar 80.000 koin ke taman bekas truk ke luar negeri
Perkebunan Buah Cheng

Jalanan Bingu juga menampilkan poster besar miliarder Terry Gou, pendiri pembuat iPhone Foxconn. Dia mencalonkan diri dalam pemilihan presiden di Taiwan, tetapi menghilang setelah perusahaannya di Tiongkok dikritik oleh inspektorat pajak. Pintu kantor kampanye ditutup, dan Joe keluar.

konflik

Tiongkok mempunyai kepentingan dalam hal ini: Guo telah berhasil mengalihkan pemilih dari calon pemenang Tiongkok, Kuomintang. Masih harus dilihat apakah dia akan menang. Banyak pemilih yang masih mengambang. Jajak pendapat terbaru sepuluh hari lalu menunjukkan pertarungan antara Partai Progresif Demokratik dan Kuomintang. Kandidat dari Partai Progresif Demokratik, Lai, memperoleh sekitar 36 persen suara, sedangkan Ho Fan dari Kuomintang memperoleh 31 persen suara.

Kandidat ketiga adalah Ku Wen-jie dari oposisi Partai Rakyat Taiwan. Diikuti pada jarak tertentu sebesar 22 persen. Komunikasi daftar tersebut dengan Kuomintang terputus. Tampaknya kesenjangan antara dirinya dan kedua pemimpin tersebut tidak dapat dijembatani. Di parlemen, di mana baik DPP maupun KMT tidak terlihat sebagai mayoritas, peran besar mungkin menantinya.

Tiongkok telah membingkai pemilu sebagai pilihan antara perang dan perdamaian. Namun di Bingu, garis depan konflik, mereka berusaha tetap setenang mungkin. “Kami ingin menjaga perdamaian,” kata Chen Huiquan, yang mencalonkan diri dalam pemilihan parlemen di kepulauan nusantara sebagai kandidat independen. “Masyarakat akan melawan jika menggunakan kekerasan, namun akan banyak korban jiwa,” imbuhnya.