BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Taliban ingin semua wanita di TV Afghanistan menutupi wajah mereka | sekarang

Mulai Sabtu, Taliban akan mewajibkan semua wanita yang tampil di televisi Afghanistan, termasuk pembawa acara dan pembawa berita wanita, untuk menutupi wajah mereka selama mereka ada di dalam gambar. yang melaporkan berita BBC Kamis, menurut juru bicara mereka yang berkuasa di Afghanistan.

Perusahaan media Afghanistan diberitahu tentang keputusan itu awal pekan ini. Seorang presenter TV anonim berkata, “Ini adalah cara tidak langsung untuk membuat pekerjaan menjadi tidak mungkin bagi kami. Bagaimana saya bisa menyampaikan berita dengan mulut tertutup?” BBCkan

Menurut juru bicara, ini hanya saran, seperti yang sering terjadi dengan keputusan Taliban. Dalam praktiknya, warga Afghanistan yang tidak mengikuti “nasihat” ini dilecehkan, diserang, dan bahkan ditangkap.

Dua minggu lalu, Taliban mengeluarkan dekrit yang mewajibkan perempuan mengenakan burqa di depan umum. Menurut pemimpin Taliban Hebatullah Akhundzada, wanita di depan umum “harus mengenakan burqa yang menutupi mereka dari kepala sampai kaki, yang merupakan tradisi dan dihormati.”

Selama rezim Taliban pertama, antara tahun 1996 dan 2001, perempuan juga diizinkan berjalan sendiri mengenakan burqa dan tidak diizinkan bekerja atau pergi ke sekolah. Setelah mengambil alih kekuasaan pada Agustus 2021, organisasi Islam fundamentalis itu mengatakan pihaknya berencana untuk menghormati hak-hak perempuan di Afghanistan.

Namun, dalam beberapa bulan terakhir telah diumumkan bahwa pendidikan anak perempuan akan dilarang. Sejak Maret, perempuan Afghanistan hanya diizinkan naik pesawat ditemani oleh anggota keluarga laki-laki. Segala macam pembatasan diperkenalkan untuk perempuan, terutama di tingkat lokal.

READ  Downing Street mengucapkan 'maaf' kepada Ratu atas upacara berkabung untuk Pangeran Philip | luar negeri