BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Taman Boettensburg menunjukkan bahwa penyair wanita Timur hanya ada untuk sejumlah kecil orang

Jan Brungen dan Philip Drog menyelidiki sejarah Hindia Belanda melalui garis ibu mereka.

Di latar depan adalah foto ibu penulis Jan B Count sedang menunggang kuda di Negara Toradja (Sulawesi Selatan) di Taman Buitenzorg. Olga lainnya, wanita kelahiran tahun 1949 yang belum pernah dia kenal. Saat menulis buku, dia mencoba untuk dekat dengannya.

Buah berduri menghiasi amplop kota ibu Philip Droges. Jakarta, sebuah sejarah keluarga. Itu adalah anggukan bagi salah satu julukan dari tempat berkembang di Indonesia ini: Dorian yang Agung. Buah dan kota itu menyebarkan bau yang menjijikkan. Penulis yang sama muncul dengan saran lain: “Spekkoek Raksasa juga akan menjadi nama yang baik untuk kota Indonesia ini. Kota ini memiliki lapisan yang tak terhitung banyaknya, tipis dan hanya dipisahkan satu sama lain oleh minyak kelapa dan beton yang hancur.

Kedua buku tersebut mempelajari sejarah India melalui garis keturunan asli. Potongan-potongannya tetap kecil dan istimewa. Dia pernah mengunjungi Indonesia di masa lalu. Dia tidak kembali ke Taman Boettensburg. Sumber utamanya adalah surat dan gambar dari ibunya Olga, yang dia terima dari seorang bibi dengan pesan: “Kamu masih mencari ibumu. Kamu masih belum menemukan siapa dia sebenarnya.”

Saya menikmati banyaknya kesan

Awalnya, Braken memiliki istri seorang pendeta desa khas Belanda. Dia bertemu dengan seorang yang lebih liberal dan idealis yang melakukan perjalanan ke Timur pada tahun 1935 bersama suami barunya, seorang teolog yang, antara lain, melakukan penelitian tentang gerakan konversi Islam di tempat. Olga menikmati kesan yang berlimpah tentang Dunia Baru dan suaminya. Makassares dan Bougaines belajar, bercakap-cakap dengan para ilmuwan, dan mencoba menghubungi para wanita di pulau itu sendiri melalui pelajaran menjahit.

Penyair wanita itu tidak bertahan lama. Setelah beberapa saat, kekhawatiran finansial datang, dan panasnya beban berat serta meningkatkan persatuan saat Man Han sedang bertugas selama berminggu-minggu. Hal yang paling mengerikan: Dia hampir meninggal pada kelahiran pertamanya, dan putrinya, Nora, meninggal tak lama setelah kelahirannya. Sementara itu, perang sudah dekat. Itu datang “berkerak” dan memasuki kamp. Lebih buruk dari hukuman dan penghinaan di sana, saya menemukan hujan batu yang dirawat oleh penduduk setempat dengan senang hati dalam perjalanan ke kamp: “Awalnya saya berkata pada diri sendiri bahwa batu-batu ini tidak dimaksudkan untuk saya. Dalam jangka panjang tidak mungkin bisa. ditolak.

Olga akhirnya menemukan wawasan baru: “Saya tidak benar-benar tahu apa yang kami lakukan di sini lagi. Ini negara terindah di dunia. Saya selalu ingin tinggal di sini, tetapi dengan keadilan dan atas dasar rasa hormat; saya Saya khawatir itu tidak mungkin lagi. ”

Putranya menulisnya dengan perasaan senang. Dan Braken tidak akan menjadi Braken jika bagian dari pencariannya tidak menyertakan musik dan taman yang rimbun, elemen yang juga memainkan peran utama di tempat lain dalam karyanya yang kaya dan serba guna.

Yang mengherankan, dia adalah kerabat jauh Wieteke van Dort

Philip Drog memilih ibu kota. Jakarta, Lebih Banyak Sejarah Keluarga tentang Gerakan Besar dan Garis Sejarah Panjang. Dia sebagian orang India, dan yang mengherankan ternyata adalah kerabat jauh artis Wieteke van Dort, pemain sepak bola / pelatih Giovanni van Bronckhorst dan pelopor musik rock and roll di Belanda, Tielman Brothers. Dia tidak tertarik dengan jalur selebriti. Masa lalu leluhurnya yang kurang dikenal melakukan hal itu. Petualangan mereka banyak bercerita tentang sejarah Hindia Belanda / Indonesia dan Batavia / Jakarta.

Nenek moyang pertama tersebut adalah David de Solimen, berasal dari Inggris, yang mendarat pada tahun 1631 di Hindia Belanda, menjadi komandan VOC dan membentengi kota dari serangan luar. Nenek moyang lainnya, Karel Hartsink, adalah orang Belanda pertama yang memasuki perdagangan minuman keras Batavia. Perusahaan itu jatuh – dengan tidak hormat – terhadap sebuah tempat suci Islam.

Druge yang sebelumnya pernah menulis tentang Hindia Belanda di Tambora dan Pilgrim menggambarkan Batavia sebagai kota multikultural, tempat para penguasa, Indus, Tionghoa, dan pribumi berkumpul, tetapi sementara itu mereka harus tahu di mana mereka berada. Dekadensi dan budaya pamer dan pamer sangat kontras dengan norma Calvinis di Belanda.

Nenek moyang Drog pindah ke sisi garis yang berbeda. Satu, Andres Hartsink, memanjakan wanita Asia di haremnya dan memperoleh kepemilikan yang substansial, sebagian berkat korupsi. Yang lainnya, Peter Morris, sebagai pengacara, berjuang melawan pelanggaran hukum dan menunjukkan minat pada budaya lokal.

Penulis melakukan yang terbaik untuk menghidupkan kembali dunia mereka yang hancur

Di antara para wanita, banyak di antaranya memberikan gen Asia kepada nenek moyang Druge, lebih sedikit jejak yang dapat ditemukan di arsip. Namun, penulis melakukan yang terbaik untuk menghidupkan kembali dunia mereka yang hancur. Sementara laki-laki, ketika menentang iklim tropis, sering hidup sebagai dewa di Batavia, nasib perempuan seringkali tidak menyenangkan: dari selir dengan status kelas tiga hingga perempuan yang menjadi gadis penghibur hingga penjajah Jepang.

Drog memperkenalkan sejarah nenek moyangnya dengan kesan dari Jakarta saat ini. Ini bukan tentang elemen autobio redundan yang terkadang Anda temui dalam dongeng berwarna pribadi lainnya. Penulis sangat tertarik dengan bahasa Indonesia saat ini dan bahkan mempelajari bahasa mereka. Hasilnya adalah cerita yang rumit dengan permata unta. “Saat perut saya mencapai lantai atas dengan penundaan beberapa detik, saya berjalan ke balkon besar di sisi timur,” tulisnya tentang mengunjungi bar rooftop di kawasan bisnis Jakarta.

Memperhatikan bahwa di antara pendahulunya adalah penjajah dan budak, ia mencatat dengan datar: “Jika menyangkut ganti rugi perbudakan, saya dapat mentransfer uang dari saku ke saku. Ini menunjukkan betapa gilanya berurusan dengan masa lalu di ruang sidang peristiwa terkini. ” Grote Spekkoek, misalnya, membantu Jakarta secara tajam meninjau kembali stratifikasi sejarah.

Jean Bracken
Taman Boettensburg
AtlasContact 224 halaman 22,99 euro

Gambar gratis

Philip Droge
Kota ibu. Jakarta, sebuah sejarah keluarga
Unibox / Spektrum Panas; 448 halaman, € 24,99

Baca juga:

David van Rybroek dibuat bingung oleh kurangnya kesadaran sejarah di Belanda

Penulis Flemish David van Rybroek telah berbicara dengan ratusan lansia Indonesia, Belanda dan Jepang. “Masa lalu kolonial kita Tidak: tautan penting dalam sejarah dunia – orang lain yang menjalaninya dengan meyakinkan mengatakan kepadanya.

READ  Misalnya, bakat kata yang diucapkan Amara van der Elst mengenang "momen di tahun ketika setiap kata penting".