BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tank Rusia yang rusak sedang melakukan perjalanan melalui Belanda sebagai simbol kemenangan Ukraina

Berita NOSrata-rata

  • Wesel de Young

    Reporter

  • Wesel de Young

    Reporter

Tank T-72B Rusia yang rusak berat tiba di Freedom Museum di Groesbeek pada Jumat sore. Ini merupakan perjalanan panjang baginya: melalui Warsawa, Praha, Berlin, dan sekarang melalui Belanda. Untuk menjaga kesadaran perang tetap hidup di kalangan penduduk.

Rantai-rantai itu berderak keras pada tank Rusia yang rusak parah ketika sebuah derek besar mengangkatnya ke tempatnya di alun-alun di depan Museum of Freedom. Tank Sherman Amerika yang biasanya berdiri di sana harus minggir untuk sementara waktu.

Sungguh pemandangan yang aneh, tangki berkarat, berkarat, larasnya, lubang besar di bagian bawah baja. Beberapa saat sebelumnya, dia dibungkus dengan terpal jingga cerah, seperti hadiah yang mengerikan, dan diangkut dengan truk besar.

Tangki T-72 di Grozbek

Gerard Boenck, mantan militer dan setelah lima tahun menjadi pengamat di OSCE (Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa) di Ukraina timur, tampak puas. Dia adalah kekuatan pendorong di balik kedatangan tank.

simbol agresi

Tank itu mungkin menabrak ranjau anti-tank di dekat Boyca pada awal invasi Rusia dan meledak. Buenke melihat tank itu pada bulan Juli di Kiev, di mana tank itu dipajang sebagai simbol agresi Rusia melawan Ukraina.

Awalnya mesin tempur ada di Warsawa dan Berlin. Di sana seluruhnya ditutupi dengan mawar merah, yang ditempatkan oleh orang Rusia yang tinggal di Jerman. Hal ini membuat marah Ukraina, setelah itu tank tersebut dipindahkan empat hari kemudian untuk mencegah ketegangan lebih lanjut.

Sisa-sisa bunganya masih di bagian bawah. Gelang Ukraina digabungkan menjadi beberapa bagian, label biru kekuningan ditempelkan pada baja, dan bahkan lilin yang meleleh masih menghiasi lubang kecil di tangki.

“Saya melihatnya sebagai cara untuk menarik perhatian pada perang di sini di Belanda,” kata Boenck, yang telah melihat kelelahan di gedung Ukraina. “Kamu tidak boleh kehilangan pandangan.”

Reservoir di Berlin dihiasi dengan mawar merah

Will Linders, direktur Museum of Liberty, merasa sama-sama terlibat. “Setelah Perang Dunia II, kami memulihkan demokrasi, supremasi hukum dan kebebasan. Delapan puluh tahun kemudian, hal itu dilanggar lagi di Eropa. Kami ingin mengeluarkan peringatan bahwa kediktatoran Putin merupakan ancaman bagi Eropa.”

Victoria Mutsi dari Ukraina, dengan tangan terlipat, menonton bersama suaminya, Dmytro. Dia pikir penting bahwa tangki ada di sini sekarang. Dia mendesah dalam-dalam. “Realitas perang dan kesadaran akan hal itu dengan menunjukkan tank ini memberi kami harapan bahwa kami dapat memenangkan perang. Sungguh mengerikan memikirkan bahwa banyak kejahatan perang dilakukan dengan mesin-mesin ini.”

Dia sendiri berada di Bucha bersama keluarganya, yang harus berlari mengejar tank-tank ini. Seseorang membuat lubang besar di rumahnya. Motsi: Saya ingin menghancurkan tank itu sepenuhnya. Suaminya, Dimitro, melihat peralatan itu dengan ngeri: “Saya pikir itu menjijikkan. Itu membunuh orang.”

Rusia tidak akan menang

Juga ada Mark Slinkman, Walikota Berg en Dal, dan Wakil Duta Besar Anatoly Solovej dari Kedutaan Besar Ukraina. Slinkman terkesan. Dia merawat sekitar tiga ratus orang Ukraina di kotanya. Ia bangga waduk ini ada di Groesbeek. “Itu adalah simbol harapan bagi tanah air mereka. Tank Rusia ini menunjukkan bahwa Rusia tidak akan memenangkan perang.”

Solovej berpikir itu adalah inisiatif yang bagus untuk membiarkan tank Rusia yang babak belur melakukan perjalanan melalui Belanda. Penting untuk menyebarkan pesan kecaman atas agresi Rusia terhadap negara saya di Eropa. Setiap hari orang Ukraina bertempur dan setiap hari mereka menghadapi malapetaka ini.

Tak lama kemudian dia berbicara kepada mereka yang hadir dan mengatakan bahwa dia senang dengan dukungan Belanda untuk negaranya. “Teruskan,” katanya. “Beri kami apa yang kami butuhkan, kami tidak akan mengecewakan Anda. Kami akan menang. Hidup Ukraina!”

Tank Rusia akan tinggal di Groesbeek selama dua bulan ke depan, setelah itu akan pergi ke Groenlo dan Amsterdam.

READ  Cina secara tajam meningkatkan kapasitas pembangkit listrik tenaga batu bara pada tahun 2022 | Ekonomi