BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teleskop Harian: Melihat sisa-sisa supernova berusia 800 tahun

Teleskop Harian: Melihat sisa-sisa supernova berusia 800 tahun

Perbesar / Gambar komposit SNR 1181.

NASA, ESA, JPL dan lain-lain. itu.

Selamat datang di Teleskop Harian. Terlalu sedikit kegelapan di dunia ini dan tidak cukup terang, terlalu sedikit pseudosains, dan tidak cukup sains. Kami akan membiarkan postingan lain memberikan ramalan bintang harian Anda. Di Ars Technica, kami akan mengambil rute berbeda, menemukan inspirasi dari gambaran nyata alam semesta yang penuh bintang dan keajaiban.

Selamat pagi. Saat itu tanggal 28 Maret, dan gambar hari ini berasal dari Observatorium Sinar-X Chandra milik NASA serta sejumlah observatorium lainnya.

Ini adalah gambar gabungan dari sisa supernova SNR 1181. Nama objek tersebut memberi kita petunjuk kapan objek ini menjadi supernova: tahun 1181. Selama sekitar setengah tahun, bintang “baru” tersebut muncul di konstelasi Cassiopeia. Butuh waktu lama sebelum para astronom yang menggunakan teleskop modern dapat menemukan sisa-sisa supernova ini, namun mereka akhirnya berhasil menemukannya dalam satu dekade terakhir.

Gambar ini menggabungkan panjang gelombang sinar-X, optik, dan inframerah untuk menghidupkan sisa-sisa tersebut. Dengan melakukan ini, para astronom dapat menyimpulkan apa yang menyebabkan supernova. Rupanya itu adalah spionase astronomi dalam jumlah yang luar biasa:

Studi terhadap komposisi berbagai bagian sisa tersebut telah membuat para ilmuwan percaya bahwa ia terbentuk dalam ledakan termonuklir, lebih tepatnya, jenis supernova khusus yang disebut peristiwa Sub-luminous Tipe Iax. Selama peristiwa ini, dua bintang katai putih bergabung, dan biasanya tidak ada sisa ledakan jenis ini yang diperkirakan terjadi. Namun ledakan yang tidak lengkap dapat meninggalkan sejenis bintang “zombie”, seperti bintang katai putih masif di sistem ini. Bintang yang sangat panas ini, salah satu bintang terpanas di Bima Sakti (sekitar 200.000 derajat Celcius), memiliki kecepatan angin bintang yang mencapai 16.000 kilometer per jam. Kombinasi bintang dan nebula menjadikannya kesempatan unik untuk mempelajari ledakan langka tersebut.

Kebetulan, Observatorium Chandra menghadapi pemotongan anggaran yang besar meskipun tetap beroperasi. Ada upaya penyelamatan Observatorium Besar.

READ  Sebuah penelitian mengungkapkan tingkat "penipuan ilmiah" dalam penerbitan akademik

sumber: Observatorium Sinar-X Chandra

Ingin mengirim foto ke Daily Telescope? Hubungi kami dan ucapkan halo.