BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teleskop Luar Angkasa James Webb dan misi yang dibagikan semua orang

Dalam kasus kegagalan, semuanya masih bisa siap, saya pikir, kecuali keputusan untuk membangun teleskop seperti itu dalam kasus pertama. Membangunnya membutuhkan yang terbaik dari manusia: kerjasama dan dedikasi untuk pengetahuan, keberanian dan kerendahan hati, menghormati alam dan ketidaktahuan kita, dan tekad untuk terus mengambil bagian dari kegagalan dan memulai dari awal. dan lagi.

“Ini luar biasa. Kami berada 600.000 mil dari Bumi, dan kami sudah memiliki teleskop,” kata Bill Ochs, Direktur Proyek Webb di Goddard Space Flight Center, ketika teleskop akhirnya mengungkapkan sayap emasnya awal bulan ini.

Kami berayun ke atas di bawah beban pengetahuan kami tentang halaman. Menghadapi jurang paling dalam yaitu takdir, kita dapat menemukan kehormatan dan martabat dalam kenyataan bahwa kita telah memainkan permainan kosmik untuk menang, mencoba untuk mengetahui dan merasakan sebanyak yang kita bisa dalam abad-abad singkat yang diberikan kepada kita.

Suatu ketika, dahulu kala di kehidupan lain, saya duduk di sebelahnya Riccardo Giacconi, seorang pemimpin senior Ilmu Pengetahuan Besar dan kemudian Hadiah Nobel dalam Fisika, dalam perjalanan ke sebuah konferensi yang kami hadiri di San Diego. Saat itu dia bekerja dengan Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian dan ingin meluncurkan proyek impiannya, sebuah satelit – yang kemudian disebut Observatorium Einstein – yang akan merekam gambar sinar-X dari benda-benda keras seperti lubang hitam.

Namun, Dr. Giacconi menyarankan untuk menamai satelitnya Pecode, setelah kapal terkutuk yang Ahab perintahkan untuk mengejar Moby-Dick, yang membuat rekan-rekannya geli dan bingung.

Jadi saya bertanya kepadanya mengapa dia ingin menamai ciptaan impiannya dengan nama pemburu paus yang terkutuk.

Dr. Giacconi menjawab bahwa dia menyukai hubungan antara cerita perburuan paus dan New England. Kemudian dia mulai mencari Dante, dari semua orang. Selama tur penyair Neraka di bagian Neraka dari “Komedi Ilahi,” ia menemukan Odysseus dimakan api, sebagai hukuman atas dosa-dosanya, skema, dan taktik selama Perang Troya dan perjalanan pulang.

READ  Gejala Omicron mungkin termasuk keringat malam

Odysseus menceritakan kisah hidup dan perjalanannya, dan bagaimana dia kembali ke Ithaca, tetapi kemudian bosan dan berangkat bersama anak buahnya dalam perjalanan melalui Pilar Hercules ke laut barat yang tidak dikenal. Ketika krunya gugup dan ingin kembali, dia menyuruh mereka mengumpulkan kekuatan.