BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teleskop yang diluncurkan dari Antartika akan memetakan debu bintang

Teleskop yang diluncurkan dari Antartika akan memetakan debu bintang

Berita Noos

  • Rob Ramaker

    Editor Berita dan Rekan

  • Rob Ramaker

    Editor Berita dan Rekan

NASA meluncurkan teleskop bukan dengan roket, melainkan dengan balon. Instrumen tersebut digunakan untuk melakukan penelitian terhadap debu bintang.

Itu adalah awan gas dan debu tempat terbentuknya bintang-bintang baru. Dan kesia-siaan bintang-bintang yang sekarat berakhir di sini juga. Para ilmuwan ingin memahami siklus ini dengan lebih baik.

Teleskop Gustow, kependekan dari Galactic/Extragalactic Terahertz Spectroscopic Observatory, diluncurkan dari lapisan es di tepi Antartika, dan akan segera melayang berputar-putar di ketinggian sekitar 36 kilometer. Terdapat berbagai komponen di dalamnya, seperti detektor yang diproduksi di Belanda oleh SRON, Institut Penelitian Luar Angkasa Belanda, dan TU Delft.

Musim panas di Antartika

Jose Silva dari SRON dan sekelompok rekan internasional telah berada di Stasiun McMurdo sejak November, sebuah pangkalan AS di tepi Antartika tempat sekitar seribu orang bekerja. “Awalnya suhunya 10 hingga 15 derajat Celcius di bawah nol, namun terkadang mencapai 30 derajat di bawah nol,” kata Silva. “Tetapi saat ini di Antartika sedang musim panas dan suhunya bagus sekarang. Ini hanya akan menjadi sulit jika angin bertiup, dan untungnya kami memiliki peralatan yang bagus.”

Dia dan rekan-rekannya telah bekerja berjam-jam selama dua bulan terakhir. Di pagi hari mereka berkendara ke Ross Ice Shelf yang tebalnya bermil-mil. Ada beberapa hanggar dalam jarak 15 kilometer dari pangkalan tempat misi pesawat udara dikerjakan. Jarak ini dijaga demi keselamatan, agar tidak ada yang tertabrak jika terjadi kesalahan saat peluncuran.

Anda tidak hanya akan mendapatkan ilmu pengetahuan yang baik, tetapi Anda juga akan mendapatkan nilai yang besar untuk uang Anda.

José Silva, Institut Penelitian Luar Angkasa Belanda SRON

Karena saat ini musim panas di Antartika, panel surya terus menangkap cahaya dan Gusto selalu memiliki listrik. Pada bulan Desember dan Januari, angin bertiup melingkar di sekitar Kutub Selatan – pusaran kutub. Akibatnya, Gusteau terbang pada jalur yang cukup dapat diprediksi, dan NASA memperkirakan ia dapat melakukan observasi setidaknya selama 55 hari dan mungkin lebih lama.

Penelitian luar angkasa dengan menggunakan balon kurang mendapat perhatian, namun memiliki banyak keuntungan. Dengan cara ini bermanfaat. Gusteau dapat melakukan pengamatan menarik dengan biaya yang lebih murah dibandingkan misi satelit, dan “Anda tidak hanya mendapatkan ilmu pengetahuan yang baik,” kata Silva, “Anda juga mendapatkan lebih banyak keuntungan.” Selain itu, Anda dapat mencobanya dengan cepat.

Gusteau akan mempelajari gas dan debu yang ditemukan di antara bintang – medium antarbintang. Awan-awan ini awalnya sebagian besar terdiri dari hidrogen yang menjadi asal mula terbentuknya bintang-bintang. Hal ini, pada gilirannya, juga mengubah komposisi awan gas, kata Floris van der Tack, profesor astrokimia dan ilmu eksoplanet di Universitas Groningen dan peneliti senior di SRON. “Di akhir masa hidupnya, mereka membengkak dan meledak, atau bagian luarnya terbang.” Ini adalah bagaimana unsur-unsur yang lebih berat juga berakhir di awan gas.

READ  Render resmi Samsung Galaxy Buds2 - gambar dan suara - berita

Para ilmuwan memahami garis besar siklus hidup bintang, namun masih banyak lagi yang perlu ditemukan. Misalnya, Gusteau akan melihat awan gas di Bima Sakti dan Awan Magellan Besar, sistem terdekat. Banyak bintang telah terbentuk di Bima Sakti, sehingga pusatnya sudah kaya akan unsur-unsur yang lebih berat. Hal ini tidak terjadi di Awan Magellan Besar. Ia menyerupai Bima Sakti di masa lalu, dan perbandingannya dapat memberikan wawasan yang menarik.