BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teman berkaki empat sebagai teman dan pendamping dalam pertempuran selama Perang Dunia II

Adolf Hitler dan Eva Braun dengan German Shepherd Blondi di sebelah kanan.Bangun Getty Images

Di rumah sering dikatakan bagaimana nenek kehilangan anjingnya selama perang. Itu sedikit sampah, ras yang tidak ditentukan. Suatu sore ketika dia dan kakek berjalan dengan monster itu, sebuah truk militer ditabrak. Dia meninggal di tempat. Orang Jerman bahkan tidak berhenti, dan nenek sering mengulanginya belakangan. Dia tak terhitung di hari-hari pertama setelah kecelakaan itu. Sampai salah satu anggota keluarga dengan tegas mengatakan kepadanya: “Dunia sedang terbakar dan kamu menangis untuk seekor anjing?”

Air mata Nenek berhenti tajam. Duka itu tidak akan segera berakhir, tetapi nenek itu sendiri percaya bahwa juga tidak pantas untuk mengungkapkannya terlalu banyak pada saat begitu banyak orang sangat menderita.

di depan Bomhond, Pertunjukan Bolt André Heuzer menulis bahwa saat menulis dia terkadang bergumul dengan pertanyaan apakah buku tentang anjing dalam Perang Dunia II sangat cocok. Hal itu diyakini mungkin karena anjing memainkan peran yang tak terbantahkan dalam perjuangan terbesar abad kedua puluh: sebagai sesama kombatan dan sebagai pejuang oposisi, tetapi juga sebagai teman dan gangguan dari semua kesengsaraan.

Anjing memainkan peran besar di kedua sisi selama Perang Dunia II.  Gambar Corbis melalui Getty Images
Anjing memainkan peran besar di kedua sisi selama Perang Dunia II.Bild Corbis melalui Getty Images

Terkadang anjing hanyalah makanan selama perang. Pamflet yang diambil dari judul buku itu merujuk pada eufemisme di mana daging anjing dan juga daging kucing untuk konsumsi manusia dijual pada tahun terakhir perang di Belanda.

Penghargaan militer

Anjing pajangan yang menyandang gelar ada hubungannya dengan pertunjukan anjing dan perlombaan yang berlangsung selama perang. Cynology, spesialisasi penulis yang terkait dengan jurnal Dogzen, Dia mendapat banyak perhatian di buku itu. Mungkin mengejutkan bahwa olahraga anjing tidak berhenti selama perang, tetapi – tulis Howzer – tidak semua orang tertarik pada perlawanan atau pengkhianatan: “… mayoritas orang ingin bertahan hidup, dan mereka ingin hidup kembali normal.”

Ia juga terkejut membaca laporan di surat kabar militer (yang disensor) tentang pertunjukan anjing sesekali di halaman yang sama di mana langkah-langkah pembatasan terhadap orang Yahudi atau hukuman mati bagi pejuang perlawanan diumumkan.

null Grup Gambar Universal Beeld melalui Getty
Koleksi Gambar Universal Beeld melalui Getty

Bagian satir dari Bomhond, Pertunjukan Bolt Untuk pemula terkadang sedikit menggigit. Bahkan lebih menarik, dan sering kali mengasyikkan, ketika Heuzer menulis tentang peran anjing sebagai peserta perang. Anjing-anjing itu dikerahkan oleh tentara di kedua sisi, menyebarkan pesan, mencari ranjau dan yang selamat, membawa muatan, menarik kereta luncur, mengamati, dan terkadang berpartisipasi dalam pertempuran.

Di Hyde Park London terdapat tugu peringatan bagi hewan-hewan (terutama anjing) yang “bertugas dan mati” dalam perang. Ada piala anjing militer di sisi Inggris dan Rusia.

Tentara Merah menggunakan anjing untuk menjinakkan tank Jerman. Padahal, inilah yang dimaksud “anjing bom” dari judul buku tersebut. Anjing anti-tank dilatih untuk merangkak di bawah tank musuh dengan bahan peledak di tubuh mereka. Awalnya Jerman benar-benar dikejutkan oleh anjing-anjing bunuh diri ini, dan kemudian mereka langsung menembak ketika mereka melihatnya di medan perang.

Secara total, anjing Rusia membantu menghancurkan 304 tank musuh. Penggunaan anjing bom juga memiliki efek psikologis yang besar: saraf Jerman sangat terpengaruh. Sebuah kesalahan terjadi ketika tank Jerman dan Rusia saling berhadapan di lapangan. Tank Jerman menggunakan bensin dan Rusia menggunakan diesel. Anjing Rusia, yang dilatih dengan tank mereka sendiri, berlari di bawah tank Soviet dengan bau yang familiar dan meledakkannya.

null Beeld ullstein bild melalui Getty Images
Bild Olstein Bild melalui Getty Images

Nazi juga memperluas doktrin rasial mereka ke kerajaan hewan. Anjing, dan tentu saja ras Jerman, dianggap jauh lebih unggul daripada kucing. Itu Germanicher Anjing Neanderthal, Yang sekarang kita kenal sebagai Gembala Jerman, mewujudkan kebajikan rakyat Jerman. Penulis Nazi Will Vesper mengatakan bahwa kucing-kucing itu “berbahaya, berdosa, dan anti-sosial”. Dia menggambarkan mereka sebagai “Yahudi di antara binatang,” kembali ke gagasan abad pertengahan bahwa orang Yahudi dan kucing terkait dengan Setan.

Dalam mengejar kesempurnaan, Andre Heuser tidak dapat menghindari dalam bukunya yang merenungkan cara Nazi menggunakan anjing di kamp konsentrasi mereka. Detailnya terlalu mengejutkan untuk diulangi di sini. Orang asing dalam bab yang dimaksud adalah potret Konrad Jumicki, komandan kamp Westerbork Belanda yang terkenal. Kita melihat pria yang 80.000 orang Yahudi dideportasi di bawah pemerintahannya ke kamp konsentrasi dan pemusnahan di timur, di kediaman resminya dengan setengah dari terrier Airedale di pangkuannya, dengan penuh kasih memeluknya.

Berambut pirang

Penghasut utama PD II juga seorang pecinta anjing. Banyak orang yang mengenal nama salah satu anjing gembala mereka: Blondie. Sebagai pecinta anjing, Anda pasti tidak suka membaca betapa gilanya Adolf Hitler tentang hewan-hewannya. Di rumahnya yang tinggi di Pegunungan Alpen Jerman, dia suka bermain dengan mereka, dan ketika dia menghabiskan waktu di bunker Berlin, dia hanya pergi keluar untuk melakukan beberapa trik dengan Blondie di sebidang kecil tanah.

null Beeld Getty Images
Bangun Getty Images

Tapi Hitler juga bisa brutal dalam berurusan dengan anjing: jika Blondie tidak menurut, dia tidak akan menahan diri untuk menyerang monster itu dengan cambuk.

Bomhond, Pertunjukan Bolt Ini adalah buku hebat yang menambahkan sesuatu ke semua buku tentang perang yang sudah tersedia di Belanda. Sayangnya, hal itu diwarnai dengan pengabaian di sana-sini. Kesalahan d dan t bukan milik buku, dan terkadang menjadi lebih buruk ketika penulis menggunakan sumber asing, terutama bahasa Inggris. Ordo Bintang Merah Soviet hanya disebut Ordo Bintang Merah dalam bahasa Belanda. Ia juga mengatakan bahwa tes Rusia terhadap anjing anti-tank “sangat dirahasiakan”. Ini harus terjemahan yang kikuk untuk Kelas (Rahasia).

André Heuzer, Anjing bom, anjing pertunjukan atau poulet, Dogzine, € 34,95, 330 halaman.  gambar
André Heuzer, Anjing bom, anjing pertunjukan atau poulet, Dogzine, € 34,95, 330 halaman.
READ  "Kakek saya adalah kepala mesin yang kejam."