BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tembaga sedikit naik di tengah harapan stimulus Tiongkok, nikel rebound – 28 November 2023 pukul 13.21

Tembaga sedikit naik di tengah harapan stimulus Tiongkok, nikel rebound – 28 November 2023 pukul 13.21

Harga tembaga sedikit naik pada hari Selasa di tengah harapan bahwa Tiongkok, konsumen logam terbesar, akan memperluas langkah-langkah dukungan bagi perekonomiannya, sementara nikel pulih dari level terendah dalam tiga tahun.

Patokan tembaga di London Metal Exchange naik 0,1 persen menjadi $8,374 per metrik ton pada pukul 12.00 GMT, setelah turun 0,8 persen pada hari Senin dari puncak dua bulan yang dicapai minggu lalu.

Berita bahwa gubernur bank sentral Tiongkok mengatakan kebijakan moneter akan tetap akomodatif untuk mendukung perekonomian membantu meningkatkan pasar.

Data menunjukkan bahwa laba perusahaan-perusahaan industri Tiongkok meningkat untuk bulan ketiga di bulan Oktober, meskipun dengan laju yang lebih lambat, yang menunjukkan bahwa diperlukan lebih banyak dukungan politik dari Beijing.

“Pedoman pertumbuhan pemerintah Tiongkok kini lebih jelas dibandingkan 12 bulan terakhir,” kata Carsten Meinke, analis Julius Baer di Zurich.

“Mereka masih mencari cara untuk menstabilkan atau menstimulasi sebagian perekonomian, tapi saya pikir kita sekarang dapat mengatakan dengan keyakinan penuh bahwa mereka tidak akan membatalkan langkah-langkah stimulus lama yang berbasis luas dan intensif logam.”

Berita bahwa serikat pekerja di tambang tembaga besar Las Bambas di Peru telah memulai pemogokan tanpa batas waktu juga merupakan dorongan bagi tembaga.

Di tempat lain, harga nikel kembali menguat setelah laporan industri menyatakan kemungkinan adanya perubahan dalam cara Indonesia, sebagai pemasok utama, dalam menentukan harga logam tersebut.

Harga di Shanghai Futures Exchange naik tertinggi dalam dua bulan, sementara harga nikel untuk tiga bulan di London Metal Exchange naik 1,8% menjadi $16,375 per ton.

Harga timah di Shanghai mencapai titik terendah dalam tujuh bulan, turun sebanyak 4,5%, karena melimpahnya pasokan dan lemahnya permintaan, sementara harga London Metal Exchange naik 1,8% menjadi $23,190 per ton, setelah mencapai titik terendah sejak bulan Maret, Senin.

READ  Whitvin, CEO Blokker, mundur menjelang IPO

Analis Hongyuan Futures mencatat harga timah berada di bawah tekanan karena produksi dalam negeri tetap stabil sementara impor meningkat.

Indeks dolar stabil setelah mencapai level terendah dalam tiga bulan, karena para pedagang terus melepas posisi beli dolar mereka menjelang data inflasi di Amerika Serikat dan zona euro minggu ini.

Dolar yang kuat membuat barang-barang yang dihargai dalam mata uang AS lebih mahal bagi pembeli yang menggunakan mata uang lainnya.

Aluminium di London Metal Exchange turun 0,4% menjadi $2,202.50, seng turun 0,6% menjadi $2,524.50, dan timbal turun 0,6% menjadi $2,149.

Untuk berita paling penting di bidang logam, klik

($1 = 7,1538 yuan Tiongkok) (Laporan oleh Eric Onstad, laporan tambahan oleh Si Liu di Beijing; Penyuntingan oleh Kirsten Donovan)