BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Barat mendukung Israel, tapi bagaimana dengan negara-negara lain?

Barat mendukung Israel, tapi bagaimana dengan negara-negara lain?

Berita Noos

Setelah serangan Hamas, dunia Barat sebagian besar mendukung Israel bulan lalu. Beberapa negara kini menambahkan “tetapi” pada dukungan ini, dengan inti kritik mereka adalah pertanyaan tentang proporsionalitas tanggapan Israel. Namun dukungan sebagian besar masih utuh.

Di dunia non-Barat, gambarannya beragam. Negara dan wilayah mempunyai kepentingan dan pertimbangan masing-masing. Misalnya, negara-negara yang tergabung dalam BRICS, persatuan negara-negara berkembang, gagal mencapai kesepakatan pada minggu ini. Kami bertanya kepada sejumlah koresponden kami: Bagaimana Anda memandang perang antara Israel dan Hamas di wilayah mereka?

dunia Arab

Di dunia Arab, televisi menyala sepanjang hari. Gambar-gambar kekerasan dari Gaza menjangkau jutaan ruang keluarga dan kafe. Dalam bahasa Arabnya, orang-orang menonton berita sepanjang hari, yang sebagian besar menampilkan sudut pandang Palestina.

Orang-orang tidak bisa tidur selama berminggu-minggu, dan solidaritas terhadap warga Palestina sangat besar di banyak tempat. Namun hal ini tidak berarti bahwa semua orang di wilayah ini mempunyai pemikiran yang sama. Satu negara mempunyai hubungan baik dengan Hamas, sementara negara lainnya tidak. Beberapa negara Arab baru-baru ini menandatangani atau sedang menuju perjanjian dengan Israel. Kini ada pencarian nyata untuk keseimbangan baru. Apalagi, kalimat resminya tentu tidak selalu sama dengan apa yang dikatakan orang di dalam negeri.

Anda mendengar banyak orang berbicara tentang standar ganda dan kemunafikan Barat. Mereka sering merasa bahwa pengetahuan dan pemahaman terhadap wilayah tersebut masih minim. Bagi banyak orang, ketidakpuasan ini dipertegas oleh perang ini. Hal ini juga dibandingkan dengan sikap Barat terhadap perang di Ukraina. Secara umum, kepercayaan terhadap kredibilitas Barat terus menurun, dan hal ini akan sangat sulit diperbaiki di tahun-tahun mendatang.

Lalu ada kekhawatiran akan meningkatnya konflik di tingkat regional, sementara situasi perekonomian di banyak negara tetangga sudah sangat buruk. Banyak orang mengatakan mereka berharap dapat menghindari perang yang lebih luas di wilayah tersebut, karena mereka tahu betul apa dampaknya.

Hubungan ekonomi dengan Israel, mitra teknologi yang penting, sangatlah erat. Tahun ini, Tiongkok telah memperdagangkan barang senilai lebih dari 22 miliar euro. Namun pada tingkat diplomatik, hubungan dengan Palestina jauh lebih erat. Tiongkok adalah salah satu negara pertama yang mengakui negara Palestina pada tahun 1988, dan secara konsisten memberikan suara menentang Israel di PBB. Dengan menunjukkan solidaritas terhadap Palestina, Xi memberikan bantuan kepada negara-negara lain di dunia Islam dan Arab, terutama sekutunya Iran.

Tiongkok mungkin melihat peran mereka sebagai mediator, namun negara tersebut nampaknya tidak mempunyai keinginan untuk mengambil peran yang terlalu aktif dalam konflik yang mereka anggap sebagai konflik yang diciptakan oleh negara-negara Barat. Media resmi menggambarkan Israel sebagai proksi AS di wilayah tersebut. Anti-Semitisme mungkin tersebar luas di media sosial Tiongkok yang sangat disensor: perbandingan antara Israel dan Nazi Jerman sering kali dilakukan di Weibo, tetapi juga dalam kehidupan sehari-hari.

Afrika Selatan

Di Afrika Selatan, ada satu hal yang menonjol dalam demonstrasi pro-Palestina: banyaknya spanduk bertuliskan slogan-slogan seperti “Israel adalah apartheid” dan “Boikot apartheid-Israel.” Sejumlah besar warga Afrika Selatan mengatakan mereka sadar akan nasib warga Palestina. Mereka membandingkannya dengan sejarah apartheid, di mana warga kulit hitam Afrika Selatan merupakan warga negara kelas dua.

Perasaan terhubung ini sudah ada sejak puluhan tahun yang lalu. Nelson Mandela, presiden pertama Afrika Selatan yang terpilih secara demokratis, adalah sekutu setia Organisasi Pembebasan Palestina dan teman Yasser Arafat. Bahkan ada patung Mandela di Ramallah di Tepi Barat. Bahkan setelah apartheid, hubungan dekat dengan Palestina masih tetap terjalin.

Afrika Selatan jelas memihak. Pemerintah menarik diplomatnya dari Israel dan meminta Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag untuk menyelidiki apakah Israel telah melakukan kejahatan perang di Gaza. Menlu menghubungi Hamas dan mengaku memberikan bantuan kemanusiaan kepada warga Gaza. Ada juga banyak kritik lokal dan internasional.

Amerika Latin

Bagi sejumlah besar negara-negara Amerika Latin yang sebagian besar beraliran kiri, perang di Gaza adalah alasan untuk memutuskan hubungan dengan Israel atau memanggil kembali duta besar mereka. Misalnya, Chile, Kolombia, Belize, dan Honduras telah menarik duta besar mereka. Bolivia bahkan bertindak lebih jauh dan memutuskan semua hubungan dengan Israel. Negara-negara seperti Meksiko dan Argentina – yang memiliki komunitas Yahudi dalam jumlah besar – percaya bahwa Israel bertindak terlalu jauh dan menyerukan negara tersebut untuk “menghentikan pelanggaran hukum kemanusiaan internasional.”

Namun, kritikus paling vokal dan berpengaruh di Amerika Latin adalah Presiden Brasil Lula da Silva, yang berulang kali mengkritik tindakan Israel di Gaza. Dalam pidatonya, ia menuduh Israel “tidak mengobarkan perang, melainkan melakukan genosida,” dan bereaksi dengan emosi dan keprihatinan terhadap ribuan anak-anak yang terbunuh.

Banyak negara di kawasan ini merasakan hubungan yang kuat dengan Palestina dan bangsa Palestina, sebagian karena masa lalu kolonial di benua tersebut. Dari sudut pandang penindasan selama empat ratus tahun, yang mana masyarakat adat hampir dimusnahkan dan kehilangan tanah mereka, banyak orang Latin yang mengidentifikasi diri dengan penduduk Palestina. Peran Amerika Serikat sebagai sekutu setia Israel juga berkontribusi terhadap hal ini: bagi Amerika Latin, Amerika Serikat melambangkan penindas yang telah mendefinisikan politik di sini selama beberapa dekade.

Meskipun ada kritik terhadap perang tersebut, banyak negara Amerika Latin, termasuk Brasil, secara tradisional memiliki hubungan baik dengan Israel. Pernyataan kasar yang dilontarkan Lula belakangan ini menimbulkan ketegangan besar dalam hubungan tersebut. Menurut diplomat Brazil, Israel membalasnya dengan sengaja menunda pembebasan warga Brazil yang terjebak di Gaza, sehingga memakan waktu lebih lama untuk melintasi perbatasan ke Mesir.

India

Di bawah pemerintahan Perdana Menteri nasionalis Hindu Narendra Modi, posisi India menjadi lebih mendukung Israel. Secara tradisional, India mendukung Palestina: negara tersebut memberikan suara menentang pembentukan Israel pada tahun 1947 dan baru menjalin hubungan diplomatik dengannya pada tahun 1992. Para pemimpin India, seperti Mahatma Gandhi, melihat Palestina sebagai korban imperialisme Inggris dan, berdasarkan pengalaman mereka sendiri dengan Palestina. pemisahan India dan Pakistan, sangat menentang pembentukan Israel Atas dasar agama.

READ  Tesla meningkatkan perekrutan di Thailand saat persaingan untuk mobil listrik memanas

Ketika Perdana Menteri India Narendra Modi menyatakan dukungannya kepada Israel segera setelah serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober, hal itu sangat mengejutkan karena sejarah ini. Sementara itu, India telah membangun hubungan yang lebih erat dengan Israel di bawah pemerintahan Modi. Negara-negara bekerja sama di berbagai bidang seperti pertahanan. Modi dan para pendukungnya memandang situasi saat ini dari perspektif anti-terorisme dan anti-Islam. Misalnya, di media sosial nasionalis Hindu, Hamas disamakan dengan Muslim India.

Pihak berwenang telah melarang atau menghentikan sebagian besar protes pro-Palestina, dan di Uttar Pradesh, orang-orang telah ditangkap karena postingan pro-Palestina di media sosial. Selain itu, posisi resmi dalam kebijakan luar negeri India tetap konsisten dalam mendukung negara Palestina yang merdeka.

Asia Tenggara

Ada berbagai bentuk keterlibatan konflik di Asia Tenggara. Negara-negara seperti Malaysia dan Indonesia merasakan kewajiban agama terhadap Palestina. Malaysia khususnya, sebagai negara dengan mayoritas penduduk Muslim, telah bersuara keras menentang Israel dan sekutu Baratnya. Perdana Menteri Anwar mengutuk negara-negara tersebut dan menggambarkan tindakan Israel di Gaza sebagai tindakan “biadab” selama demonstrasi pro-Palestina terbesar di Kuala Lumpur.

Indonesia mempunyai populasi Muslim terbesar di dunia. Mereka tidak secara resmi memelihara hubungan diplomatik dengan Israel karena “pendudukan tanah Palestina dan rakyat Palestina,” namun mereka sudah lama tidak berbicara secara terbuka tentang konflik tersebut. Negara ini selalu berusaha bersikap netral di kancah dunia. Namun di bawah tekanan demonstrasi besar-besaran, Presiden Joko Widodo merasa terpaksa mengambil sikap yang lebih jelas. Selama kunjungannya ke Washington, Widodo baru-baru ini mengejutkan rekannya Biden dengan seruan kuat agar Amerika Serikat membantu “menghentikan kekejaman di Gaza.”

Thailand merasa terlibat karena alasan yang sangat berbeda. Hingga 30.000 warga Thailand bekerja di pertanian Israel. Dengan 39 orang tewas dan 25 sandera, tidak ada negara asing yang terkena dampak parah aksi teroris Hamas. Di bawah tekanan masyarakat, pemerintah melakukan segala daya untuk memulangkan ribuan warga Thailand yang ingin kembali ke tanah air mereka dan membebaskan para sandera.