BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tentang BRICS, latihan angkatan laut dan ancaman AS

Tentang BRICS, latihan angkatan laut dan ancaman AS

AS menyatakan keprihatinan atas bantuan militer China ke Rusia. Hari ini Cina, Rusia, dan Afrika Selatan memulai latihan angkatan laut bersama di lepas pantai yang terakhir. Negara-negara BRICS akan segera bertemu untuk memutuskan anggota baru. Konsep ini memadukan ketiga hal tersebut.

Kapal angkatan laut selama pelatihan; Foto oleh Xinhua (penafian)

peduli

Baik Menteri Luar Negeri AS Blinken dan Wakil Presiden Harris telah menyatakan keprihatinan atas kemungkinan bantuan militer China ke Rusia dalam beberapa hari terakhir. Harris menambahkan bahwa ini akan mengalahkan tujuan AS untuk melemahkan Rusia. Pernyataan ini jelas sejalan dengan perang dagang Amerika melawan China, tetapi kedua politisi harus menyadari bahwa menyerang China secara ekonomi tidak ada gunanya di satu sisi, dan berharap China mendukung Amerika Serikat dalam perjuangannya melawan Rusia di sisi lain. Mengapa kita mendengar pernyataan ini sekarang?

Latihan

Kita harus mencari alasan langsung untuk pernyataan ini dalam latihan militer bersama selama seminggu antara angkatan laut China, Rusia dan Afrika Selatan, yang dimulai hari ini di lepas pantai Afrika Selatan. Ini adalah kedua kalinya ketiga negara melakukan latihan semacam itu. AS, tentu saja, memandang tindakan seperti itu dengan curiga. Selain dimaknai sebagai dukungan militer China untuk Rusia, hal itu juga menegaskan pengaruh kedua negara yang semakin besar di Afrika. Pemerintah China menjelaskan dalam sebuah pernyataan bahwa latihan tersebut dilakukan dalam kerangka organisasi BRICS dengan tujuan untuk memperkuat keamanan arus kargo internasional melalui laut.

Brix

BRICS, kemitraan Brasil, Rusia, India, China, dan Afrika Selatan, tidak lagi terbatas pada negara-negara tersebut. Terutama selama konferensi anggota BRICS terbaru, banyak negara menyatakan minat untuk bergabung. Ini termasuk Aljazair, Bahrain, Bangladesh, Mesir, Indonesia, Iran, Meksiko, Nigeria, Pakistan, Arab Saudi, Sudan, Suriah, Turki, Uni Emirat Arab, Venezuela dan Zimbabwe. BRICS akan segera memutuskan masuknya Arab Saudi dan Iran. BRICS terutama merupakan kemitraan ekonomi. Namun, mengingat keadaan dunia, bukan tidak masuk akal bagi anggota untuk mempertimbangkan dan menyepakati perjanjian untuk melindungi arus perdagangan timbal balik. Itu juga menambahkan aspek militer.

READ  Keuntungan Investor Teknologi Prosus Dari Popularitas Belanja Online - Wel.nl

logo BRICS; Sumber: BRICS (disclaimer)

Lingkaran setan

Dengan cara ini, pesan yang tampaknya berbeda membentuk keseluruhan organik. Sayangnya, mereka juga mengungkap lingkaran setan yang telah dibentuk oleh gerakan Barat di bawah kepemimpinan Amerika Serikat. Dalam komentar sebelumnya, pendekatan Barat terhadap China menunjukkan bahwa apa yang sebelumnya dipromosikan sebagai bantuan pembangunan, sebenarnya adalah bantuan kontraproduktif. Negara-negara non-Barat diperbolehkan untuk berkembang, tetapi tidak dapat melampaui negara-negara Barat. Cina, dan pada tingkat lebih rendah India, memimpin dalam sektor teknologi tinggi dan pendidikan. Ini memperingatkan Barat, yang telah meluncurkan perang dagang melawan China. Namun, BRICS lebih kuat dari yang diperkirakan orang. Perang di Ukraina, yang sebenarnya merupakan perang proksi melawan R di BRICS, merupakan faktor yang rumit. Tidak hanya Barat tidak dapat memecah BRICS, tetapi BRICS berkembang dan masih dipaksa untuk bekerja sama secara militer oleh Barat. Jadi terserah Barat untuk memutuskan lingkaran setan ini. Amerika tidak akan pernah berubah. Negara-negara UE dapat melakukan transisi, tetapi kemudian mereka harus melonggarkan hubungan yang kuat dengan AS.

Sumber: China Daily, Global Times, CNN, infobrics.org.

Cetak ramah, PDF & email