BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Terlalu mahal atau pas?  – Makan malam yang sangat santai untuk dua orang seharga £400

Terlalu mahal atau pas? – Makan malam yang sangat santai untuk dua orang seharga £400

Baru-baru ini, Tim Hayward pergi makan malam di restoran biasa di London tanpa bintang Michelin. Tagihannya mencapai hampir £400 (€468). Sulit dibayangkan bagi banyak orang Inggris yang terbiasa makan di luar begitu sering. Harga di industri katering Inggris sekarang turun drastis. Pada saat yang sama, industri katering tidak dapat mempertahankan kepalanya di atas air. Hayward menjelaskan Waktu keuangan Bagaimana bisa

Pertama, Inggris Raya memiliki inflasi setinggi langit. Pada tahun hingga Maret tahun ini, inflasi utama di Inggris adalah 10,1%. Inflasi makanan bahkan lebih tinggi, naik menjadi 19,2%. Dan dengan harga restoran naik lebih cepat, pelanggan bertanya-tanya berapa tagihan mereka. “Bagus,” kata jurnalis Jerman yang baru-baru ini makan siang dengan Hayward, sedikit bingung. “Tapi tidak bernilai £95.” Keduanya makan satu Pai, kue yang enak. “A Pai Pada akhirnya hanya ada satu hal Pai.”

Orang Inggris terbiasa dengan harga rendah di industri katering – atau mungkin manja. Mereka tidak membayar cukup untuk makanan atau layanan: Dalam persentase, mereka membelanjakan lebih sedikit dari pendapatan mereka untuk makanan dibandingkan negara-negara yang sebanding. Yang lebih penting lagi adalah minat media terhadap ‘makanan’ yang muncul sejak pergantian abad. Masukkan Gordon, Jamie, Nigella, Hugh dan Rick. Satu generasi ‘pecinta kuliner’ Inggris tiba dan orang Inggris pergi makan secara massal.

Ini memberikan peluang bagi koki selebritas dan rantai katering – dan perusahaan pengiriman rumah – dan investor. Sebuah industri bernilai miliaran dolar muncul, kata Hayward, “ontologi untuk makan di luar.” Secara implisit menerima bahwa itu akan menjadi ‘gerakan satu arah’, pembangunan yang telah dimulai akan terus berlanjut tanpa berakar pada budaya Inggris. Raksasa dengan kaki tanah liat.

READ  Peringatan 15 Agustus (Video) - Wilayah Noordkop

Tapi kemudian datanglah Brexit. dan infeksi korona. dan inflasi. dan krisis energi. dan sewa mendaki. Dan TikTok “retas makanan” yang tidak bisa Anda sebut resep lagi. Menurunnya bar dan restoran: Pada Maret 2023, 12 perusahaan katering berlisensi akan tutup sehari.

Hal ini tidak mungkin tanpa peningkatan biaya dalam situasi saat ini di mana restoran menghitung harga mereka di belakang alas bir sebagai bahan 30%, staf 30%, biaya overhead 30%, dan keuntungan 10%. “Jika Anda tahu berapa biaya makan di restoran rata-rata, dan jika Anda tahu berapa gaji karyawan restoran, Anda bisa bertaruh bahwa orang yang menyiapkan makanan Anda atau membawanya ke meja Anda tidak mampu makan,” tulis Hayward.

Apakah harga restoran di Inggris naik drastis? Ya, tulis Hayward. Apakah itu akan mengusir pelanggan? Seharusnya tidak. “Kita semua harus tahu bahwa makanan adalah sesuatu yang kita beli dan siapkan sendiri sebagai bahannya, dan kita tidak boleh membayar seseorang untuk memasak atau membawanya untuk kita.”