BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Terusan Suez saat ini tidak tersedia karena “menghabiskan uang semua orang.”

Terusan Suez saat ini tidak tersedia karena “menghabiskan uang semua orang.”

internasional18 Juni 24 08:03pengarang: Mirth Koopman

Kapal kontainer masih menghindari penyeberangan Terusan Suez karena serangan yang terus berlanjut oleh pemberontak Houthi dari Yaman terhadap kapal di Laut Merah. Mayoritas sektor peti kemas tidak berharap dapat menggunakan rute ini lagi dalam jangka pendek, menurut laporan lembaga penelitian Drewry. “Ini sangat tidak pasti,” tegas jurnalis FD Peter Lalkins.

Terusan Suez saat ini tidak tersedia karena “menghabiskan uang semua orang.”

Karena Terusan Suez tidak dapat dilayari, sebagian besar kapal dalam perjalanan dari Asia ke Eropa terpaksa berbalik arah. Hal ini terjadi terutama melalui Tanjung Harapan. Rute ini memastikan kapal menghabiskan rata-rata tujuh hingga sepuluh hari lebih lama di jalan. Hal ini memerlukan banyak biaya.

Kapal kontainer masih menghindari penyeberangan Terusan Suez karena serangan yang terus berlanjut oleh pemberontak Houthi dari Yaman terhadap kapal di Laut Merah.

Oleh karena itu, sektor peti kemas pesimistis. Penelitian Drury menunjukkan bahwa 60% perusahaan pelayaran besar dan perusahaan pelayaran berharap dapat menggunakan Terusan Suez paling cepat pada paruh pertama tahun 2025. “14% berpendapat hal itu akan terjadi nanti, baru pada paruh kedua tahun 2025. Sebagian kecil, 17%, memikirkan tentang paruh kedua tahun ini,” jelas Lalkins.

Biaya meningkat

Serangan Houthi dari Yaman terhadap kapal-kapal di dalam dan sekitar Laut Merah dimulai pada bulan Desember tahun lalu. Dua kapal lagi dihantam minggu lalu, sehingga banyak perusahaan pelayaran memilih menghindari jalur pelayaran tersebut. “Meskipun ada upaya Barat untuk menghalau serangan tersebut, kelompok Houthi tetap bertahan,” kata Lalkins.

Oleh karena itu metode pengiriman alternatif masih digunakan. Akibatnya, jadwal pelayaran menjadi kacau, pelabuhan-pelabuhan yang banyak digunakan perlahan-lahan ditutup, dan biaya-biaya meningkat dengan cepat. “Ini menghabiskan uang semua orang,” Lalkins menyimpulkan. “Dalam beberapa minggu terakhir, harga kontainer kembali naik puluhan persen.”

READ  Mengampuni terpidana tentara gay Amerika

“Saat Terusan Suez kembali digunakan, harganya akan turun secara signifikan.”

Peter Lalkins, jurnalis FD

Lalkins yakin ada kemungkinan besar bahwa harga akan membutuhkan waktu untuk kembali ke level sebelumnya. Di antara pihak-pihak yang diwawancarai, 60 persen percaya bahwa diperlukan waktu tiga bulan lagi sebelum keadaan kembali normal. Bahkan ada yang berpendapat akan memakan waktu lebih lama. Namun begitu Terusan Suez kembali digunakan, harganya akan turun drastis.