BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mantan petugas pemadam kebakaran mengaku melakukan 10 perampokan bank yang mengerikan sesaat sebelum kematiannya |  Berita RTL

Mantan petugas pemadam kebakaran mengaku melakukan 10 perampokan bank yang mengerikan sesaat sebelum kematiannya | Berita RTL

Seorang warga Australia berusia 73 tahun telah mengakui melakukan sepuluh perampokan bank. Dia melakukannya di pengadilan, setelah diberi izin untuk disuntik mati karena dia sakit parah.

Media Australia menulis, pria tersebut melakukan perampokan bank di kawasan sekitar kota Adelaide, Australia Selatan, antara tahun 2004 dan 2014.

Bandit sepeda

Karena sering mengendarai sepedanya, ia mendapat julukan tersebut Bandit sepeda. Dia mencuri lebih dari €220,000 (AU$359,000) selama perampokan di cabang bank kecil.

Tidak semua cookie diterima. Untuk melihat konten ini, Anda harus memilikinyaUntuk menyesuaikan.

Hingga sekitar delapan bulan lalu, pria yang puluhan tahun bekerja sebagai polisi dan pemadam kebakaran itu berhasil lolos dari polisi. DNA-nya kemudian dikaitkan dengan dua perampokan dan polisi menemukan bahwa peluru yang ditemukan setelah perampokan itu cocok Dia memiliki senjata di tangannya. Namun, ia terus membantahnya hingga saat ini.

Penyakit yang tidak bisa disembuhkan

Namun hari ini di pengadilan, pria penderita kanker stadium akhir itu mengaku melakukan sepuluh pencurian tersebut. Dia bersumpah tidak ada seorang pun yang mengetahuinya, bahkan istri dan anggota keluarga dekatnya pun tidak. Ia mengaku tak berani mengakui perbuatan pidananya kepada mereka, karena takut mereka akan meninggalkannya.

Kim Parsons, begitu pria itu disapa, mendengarkan pernyataan korban secara emosional. Banyak korban menderita stres pasca-trauma, kecemasan dan depresi.

“Tindakan egois”

Salah satu dari mereka mengidap penyakit autoimun tak lama setelah perampokan. Dia menulis untuk ABC NewsYang menurut dokternya disebabkan oleh stres. Yang lainnya kurang tidur, kehilangan kesenangan dalam pekerjaan, menderita kilas balik, dan sulit memercayai orang lain.

“Saya ingin meminta maaf dengan tulus atas trauma yang saya timbulkan pada Anda,” kata Parsons yang emosional di pengadilan. Dia mengatakan dia membaca pernyataan 15 korban “beberapa kali”. “Anda semua mempunyai hak untuk merasa aman di tempat kerja, di rumah, dan di komunitas Anda, dan dalam tindakan egois saya, saya merampas hak tersebut dari Anda.”

READ  Kepala intelijen Spanyol diusir setelah skandal mata-mata di luar negeri

Parsons mengatakan dia tidak punya alasan atas perilakunya. “Pikiran saya tidak logis dan tidak masuk akal, dan selama sepuluh tahun terakhir saya mencoba merehabilitasi diri saya dan meminta bantuan dan pengampunan, namun saya tidak bisa lepas dari rasa malu dan perilaku saya.”

Kembalikan uang yang dicuri

“Saya berharap bisa mengubah masa lalu kita semua, namun hal itu jelas tidak mungkin. Saya berharap melalui pengakuan bersalah, pengakuan melakukan perampokan bank, pengembalian uang yang dicuri dan permintaan maaf yang tulus dapat memberikan solusi. penutupan dan, seiring berjalannya waktu, peluang untuk melanjutkan.”

Dia tidak menjelaskan mengapa Parsons memutuskan merampok bank setelah usia lima puluh tahun. Dia akan mendengar hukumannya pada akhir minggu depan. Menurut pengacaranya, dia diperkirakan meninggal di balik jeruji besi.

Apakah Anda sudah memiliki aplikasi RTL News & Entertainment?

Ya? Kami sangat senang!
Belum? Unduh di sini Android Dan departemen pengendalian internal.