BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tes jalanan di gimnasium Feldhoven: ‘Ini soal memasang dinding plester’ |  Virus corona

Tes jalanan di gimnasium Feldhoven: ‘Ini soal memasang dinding plester’ | Virus corona

VELDHOVEN – Atlet yang tidak memiliki vaksinasi atau sertifikat pemulihan tidak dapat pergi ke gym mereka selama waktu tersebut. Di gym Anytime di Veldhoven, mereka memecahkan masalah ini dengan menyewa ruang ke perusahaan yang menguji aksesibilitas dan perjalanan.

“Kami telah memperhatikan bahwa kami mendapat pertanyaan dari para atlet apakah mereka dapat membekukan langganan mereka,” kata pemilik gym Jeroen Heisackers. Yang lain ingin tetap membayar untuk mendukung kami, tetapi mereka tidak bisa berolahraga. Kemudian saya berpikir, kita harus melakukan sesuatu, karena kita juga percaya bahwa olahraga sangat penting untuk menghilangkan corona. Olahraga meningkatkan sistem kekebalan Anda dan dengan demikian berkontribusi pada kesehatan yang baik. ”

pihak ketiga

Keluarga Heesakker sendiri tidak memiliki ambisi untuk membuat jalan percobaan, jadi dia mulai mencari pihak luar. Itu adalah kombinasi yang luar biasa dari keadaan yang disebut Carivar.”


kutipan

Perusahaan kami sama-sama bekerja di bidang kesehatan

Elias Siddiqui, Perusahaan Pengujian Carephar

“Kami telah mencari tempat di Feldhoven selama setahun,” jelas Elias Seddiqi dari Karivar. “Seorang teman lama di sekitar saya bertanya dan kemudian memberi tahu saya tentang gym baru di lingkungan lamanya. Kedua perusahaan peduli dengan kesehatan.”

Heesakkers: Akses situs pengujian harus mematuhi aturan tertentu, dan fakta bahwa kami buka 24/7 dan memiliki kamera pengintai berarti ruang tersebut telah memenuhi persyaratan itu. Keamanan kebakaran juga diatur.

dinding plester

Selain sedikit cat dan furnitur, yang tersisa hanyalah menutup lorong antara ruang yang ada dan gym. Ini adalah masalah dinding plester. Ruang itu memiliki pintu masuk yang selalu tertutup dan karena sekarang terbuka, kami ingin memastikan bahwa para atlet masih bisa masuk melalui pintu masuk utama. Plus, orang yang datang untuk pengujian mungkin terinfeksi, jadi kami tidak ingin membiarkan mereka masuk ke gym.”

READ  Eric Thohir menargetkan Indonesia lolos ke Olimpiade 2028

Semua langganan “dicairkan”

Dua puluh atlet telah membekukan partisipasi mereka dan pada Maret es telah dicairkan lagi. “Tentu saja aturannya sekarang dilonggarkan, jadi Anda tidak tahu apakah itu masalahnya, tetapi tanggapannya sangat positif,” kata pemilik gym.

Dia juga melihat potensi manfaat lain. Kami telah berada di sini sejak September dan dengan cara ini kami juga dapat meningkatkan kesadaran merek kami. Orang-orang yang datang untuk menguji di sini mungkin berpikir: Hei, ada juga gym di sini.”