BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tesla meningkatkan perekrutan di Thailand saat persaingan untuk mobil listrik memanas

Tesla meningkatkan perekrutan di Thailand saat persaingan untuk mobil listrik memanas

Pengumuman pekerjaan datang pada saat meningkatnya permintaan dan minat pada kendaraan listrik di Thailand di tengah kekhawatiran tentang kenaikan harga energi dan insentif pemerintah untuk konsumen.

Hampir 20 pekerjaan di Bangkok, termasuk pengembang stasiun pengisian rumah, telah diiklankan di situs web perusahaan, dan posisi “pemimpin infrastruktur pengisian daya” telah diposting di LinkedIn pada hari Senin.

Lowongan lainnya adalah untuk Teknisi Kendaraan, Layanan Pelanggan dan Konsultan Suku Cadang.

Tesla tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Thailand diperkirakan tidak akan menjadi lokasi produksi mobil Tesla saat ini, meskipun pemerintah telah meningkatkan penjualan mobil listrik dan ada spekulasi bahwa perusahaan dapat mendirikan showroom resmi di sana.

Thailand adalah pusat perakitan dan ekspor mobil terbesar keempat di Asia untuk perusahaan seperti Toyota Motor Corp dan Honda Motor Co Ltd.

Ini menghasilkan sekitar 1,5 juta hingga 2 juta mobil per tahun, sekitar setengahnya diekspor.

Permintaan domestik untuk kendaraan listrik merupakan bagian penting dari strategi pemerintah Thailand untuk mempertahankan posisinya sebagai produsen mobil regional teratas. Pemerintah bertujuan untuk memproduksi 725.000 kendaraan listrik setiap tahun, atau 30% dari total produksi mobil, pada tahun 2030.

Produsen mobil China telah mulai menjual mobil listrik di Thailand dengan harga yang menurut pelanggan masuk akal. Great Wall Motors meluncurkan ORA Good Cat di pameran mobil tahunan seharga 828.500 baht ($ 22.600).

Great Wall Motors mengatakan pihaknya berencana untuk memproduksi model di Thailand pada tahun 2024.

Hozon Auto China meluncurkan NETA V bulan lalu seharga 549.000 baht ($15.000), setara dengan harga awal mobil konvensional.

Sementara itu, Presiden Indonesia Joko Widodo pada Agustus mendesak Tesla untuk memproduksi mobil dan baterainya di negaranya.

READ  Kucing hilang? Cat Radar membantu pemilik melacak hewan peliharaan mereka

($ 1 = 36,5600 baht)