BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tetangga Myanmar dan beberapa anggota ASEAN mengadakan pembicaraan rahasia tentang krisis – sumber

Tetangga Myanmar dan beberapa anggota ASEAN mengadakan pembicaraan rahasia tentang krisis – sumber

Dua pejabat mengatakan perwakilan pemerintah dan think tank dari Myanmar dan negara-negara tetangga, termasuk India dan China, mengadakan pembicaraan di New Delhi pada hari Selasa sebagai bagian dari upaya rahasia untuk meredakan krisis berdarah di negara Asia Tenggara yang dipimpin militer itu. sumber.

Myanmar terjerumus ke dalam konflik dan kekacauan ekonomi pada tahun 2021 setelah militer yang kuat menggulingkan pemerintahan sipil terpilih peraih Nobel Aung San Suu Kyi.

Pembicaraan minggu ini adalah yang kedua dari dialog “jalur 1.5” yang dimulai di Thailand bulan lalu. Frustrasi meningkat di dalam blok Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) atas kegagalan militer untuk mengimplementasikan rencana perdamaian yang disepakati pada April 2021.

Sumber yang meminta untuk tidak disebutkan namanya dan tidak mengidentifikasi perwakilan karena prosesnya rahasia, kata Myanmar, India, China, Thailand, Kamboja dan Laos menghadiri pertemuan hari Selasa, serta india, ketua ASEAN saat ini.

Salah satu sumber mengatakan para peserta tertarik untuk melibatkan pemerintah bayangan Persatuan Nasional Myanmar, sebuah organisasi yang terkait dengan perlawanan dan junta telah menyatakan “teroris”, dalam prosesnya.

Sumber yang mengetahui pertemuan tersebut mengatakan, “Mereka ingin berbicara dengan Pemerintah Persatuan Nasional secara formal di beberapa titik, karena Pemerintah Persatuan Nasional dan Tentara Myanmar belum berbicara secara formal sama sekali.” “Ini adalah harapan yang dimiliki para peserta.”

Kementerian luar negeri India dan Thailand, kedutaan besar China di New Delhi dan Pemerintah Persatuan Nasional tidak segera menanggapi pertanyaan Reuters, sementara juru bicara junta Myanmar tidak dapat dihubungi. Seorang juru bicara kementerian luar negeri Indonesia mengatakan dia tidak mengetahui pertemuan itu.

Sumber kedua mengatakan bahwa pertemuan tersebut dipandu oleh sebuah think tank India dan termasuk diskusi tentang pengurangan kekerasan, menciptakan ruang dialog dan memberikan bantuan kemanusiaan.

READ  WhatsApp berjalan di Halaman Kuning untuk bisnis

“Perspektif negara tetangga harus diperhitungkan. Bagi mereka, menghentikan eskalasi kekerasan adalah prioritas utama,” kata sumber itu.

Negara-negara Barat telah meninggalkan junta, tetapi telah memperkuat hubungan dengan Rusia dan baru-baru ini menerima pengunjung dari Thailand, termasuk panglima militer dan menteri luar negeri.

Pensiunan diplomat Ban Ki-moon, yang melakukan beberapa perjalanan ke Myanmar sebagai kepala Perserikatan Bangsa-Bangsa, bertemu dengan pemimpin junta dan mantan kepala reformisnya pada Senin dan menyerukan segera diakhirinya kekerasan.

Rencana perdamaian ASEAN, yang dikenal sebagai Konsensus Lima Titik, adalah satu-satunya proses diplomatik resmi Myanmar dan melibatkan penghentian permusuhan dan dimulainya dialog antara semua pihak.

ASEAN melarang junta berpartisipasi sampai rencana itu dilaksanakan, yang membuat marah para jenderal.

“Upaya ini tidak akan menggantikan ASEAN. Itu hanya akan menjadi tambahan,” kata sumber kedua tentang pembicaraan yang sedang berlangsung.