BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Thailand membuka kembali pulau populer Phuket untuk turis

  • Thailand telah membuka kembali pulau Phuket untuk pihak-pihak yang menyuntik turis asing.
  • Wisatawan tidak diharuskan karantina pada saat kedatangan, tetapi mereka harus dapat menyerahkan tes PCR negatif.
  • Pembukaan kembali merupakan langkah besar bagi pariwisata di Asia Tenggara, dengan banyak negara masih mengatur secara ketat siapa yang mereka izinkan.

Pulau Phuket yang populer di Thailand telah resmi dibuka kembali untuk turis asing yang divaksinasi. Turis tidak harus dikarantina setelah kedatangan mereka, tetapi mereka harus tinggal di Phuket setidaknya selama 14 hari. Setelah dua minggu, wisatawan juga diperbolehkan bepergian dengan bebas di seluruh Thailand.

Turis harus menunjukkan serangkaian dokumen untuk masuk ke Thailand, menurut situs web Otoritas Pariwisata Van De Thailand:

  • sertifikat akses
  • sertifikat vaksinasi
  • Tes RT-PCR negatif memakan waktu hingga 72 jam sebelum keberangkatan ke Thailand.
  • Asuransi perjalanan yang mencakup setidaknya $100.000 dalam potensi biaya Corona.
  • Bukti pembayaran untuk minimal 14 malam di hotel yang disetujui di Phuket.

Pengenalan apa yang disebut “kotak pasir Phuket” datang ketika tiga perempat dari populasi lokal di Phuket telah divaksinasi, menurut laporan. Saluran berita Australia ABC. Tingkat vaksinasi di seluruh Thailand jauh lebih rendah: menurut Pelacak Vaksin New York Times 9,4 juta tembakan di negara ini. Ini berarti bahwa 9,7 persen dari populasi menerima dosis tunggal dan 3,9 persen dari populasi menerima vaksinasi penuh.

Pemerintah Thailand ingin menyuntikkan sejumlah dolar pariwisata yang sangat dibutuhkan ke dalam ekonomi pulau itu melalui “Kotak Pasir Phuket”. Ketiadaan wisatawan merupakan bencana besar bagi pulau itu, di mana ekonomi 80 persen bergantung pada pariwisata. Lebih dari 300.000 pekerjaan disertakan.

READ  Tamasya berkemah mengungkap hubungan antara pemerintah Inggris dan industri

Berita pembukaan Phuket datang ketika pusat wisata lain di Asia Tenggara juga mempertimbangkan untuk mempersingkat masa karantina. Misalnya, Hong Kong ingin mengurangi karantina wajib 21 hari menjadi 7 hari. Juga Singapura Dia ingin mempersingkat masa karantina di hotel.

Virus Corona menyebar di beberapa negara di kawasan ini. Di Indonesia mengancam untuk meletuskan krisisRumah sakit mendekati kapasitas dan kurang dari 5 persen dari populasi diimunisasi lengkap. Dan di Malaysia, dimana hampir semua tempat tidur IC penuh dan 6,9% dari populasi Divaksinasi penuh, pemerintah mengumumkan Senin bahwa tindakan penguncian ” tanpa batas waktu“Diperpanjang.

Baca berita liburan lainnya di sini:

Baca lebih lanjut di Business Insider