BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Thailand menyelidiki kemungkinan kerugian pengguna Zipmex Crypto

SEC mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah meminta pengguna Zipmex yang terpengaruh untuk memberikan informasi melalui forum online tentang bagaimana mereka terpengaruh oleh masalah dengan platform.

Pertukaran cryptocurrency yang berfokus di Asia Tenggara, yang beroperasi di Thailand, Indonesia, Singapura dan Australia, menangguhkan penarikan Rabu lalu.

Penarikan dilanjutkan pada malam yang sama di Thailand dan kemudian di negara lain, dengan pengecualian transfer satu produk investasi, yang kemudian dikatakan perusahaan menawarkan $53 juta kepada peminjam kripto Babel Finance dan Celsius.

Celsius dan Babel Finance adalah di antara banyak pemain crypto yang telah berjuang dalam beberapa bulan terakhir.

Seorang juru bicara Zipmex mengatakan telah sepenuhnya memenuhi permintaan SEC dan telah berbicara secara aktif dengan lembaga pemerintah.

Pengumuman tersebut muncul karena perdagangan mata uang kripto di Thailand telah melambat dan setelah pemberi pinjaman Thailand SCB X Pcl https://classic.set.or.th/set/pdfnews.do?newsId=16572373881420&sequence=2022082576 Dikatakan telah memperpanjang periode uji tuntas untuk akuisisi senilai $ 537 juta dari pertukaran crypto Thailand Butkub.

Zipmex adalah perusahaan crypto terbaru yang berjuang setelah aksi jual tajam di pasar yang dimulai pada bulan Mei dengan runtuhnya dua koin, Luna dan TerraUSD.

Situs web SEC menunjukkan bahwa Zipmex memiliki pertukaran aset digital dan lisensi pialang aset digital https://www.sec.or.th/en/pages/shortcut/digitalasset.aspx. Selama akhir pekan, perusahaan mengatakan dalam sebuah posting Facebook https://www.facebook.com/zipmexasia/posts/pfbid0mwHXPYA2oMRgeRJvNLmDUvVinSDqywW1J6eSUAuR7ZNbZWgS8HC9TNp5rsSoxthyl Dia sedang menjajaki kesepakatan dengan “pihak yang berkepentingan”.

READ  Perang dan Damai (Bagian Kedua)