BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tiga Orang Bijak dari Timur … di Antwerp

Tiga Orang Bijak dari Timur … di Antwerp

Indian Fransiskus Accara (32) Berakhir di Antwerpen setelah undangan dari Dominikan Belgia kepada orang India untuk bekerja sama. Uskup Antwerp juga meminta sebuah biara Dominikan di kota itu.

Kebijaksanaan Saya tidak tahu kebijaksanaan apa yang bisa saya berikan karena saya telah belajar banyak dengan datang ke Belgia. Namun, pengalaman hidup saya dari negara lain membantu saya untuk memahami keragaman budaya dan betapa pentingnya untuk mengenali dan menerima orang dari negara sendiri. Sama seperti memahami budaya Belgia membantu saya melihat dunia lain dengan segala keindahannya, memahami dan melihat iman kepada Tuhan melalui budaya kita membuka pintu untuk melihat melampaui satu budaya dan tradisi.

Suka • Saya ingin kita terus mencintai semua orang terlepas dari perbedaan budaya, warisan dan keragaman kita dan kita terus melihat kekayaan di semua budaya. Ini akan membuka peluang baru untuk menjadikan dunia ini tempat yang lebih baik untuk hidup dalam damai.

Marcin Terdziuk (42) Dari Lublin, Polandia, dekat perbatasan Ukraina, para Saudara Dina adalah anggota Ordo Kapusin. Dua belas tahun yang lalu, Kapusin memutuskan untuk mendirikan komunitas internasional baru di Belgia, meninggalkan Frater Marcin untuk meninggalkan lingkungan akrabnya.

Kebijaksanaan • Yang paling penting adalah iman saya kepada Yesus, yang adalah Tuhan bagi saya, tetapi seorang teman dan saudara. Iman dan kepercayaan kepada-Nya yang selalu datang kepada kita memainkan peran khusus dalam hidup saya. Juga, saya ingin berbagi kebijaksanaan menjadi manusia di antara orang-orang. Setiap manusia harus dihargai tanpa terkecuali. Orang-orang dari Antwerpen dan luar negeri, baik kaya maupun miskin, memiliki pendapat berbeda tentang agama. Beragam orang, dari mana pun mereka berasal.

Kebijaksanaan yang saya pelajari di sini meluap dari berbagai macam orang. Aku menyukainya!

Suka • Harapan saya adalah agar Anda sehat dan bahagia. Semoga cinta dan kasih sayang Tuhan selalu menginspirasi Anda untuk menjadi manusia bagi sesama.

READ  Indonesia Mengenakan Pajak Kripto 63% Lebih Rendah Meskipun Ada Aturan Baru dan Kenaikan Harga - BLOX

Cara ketiga kami disebut Thomas Hendricks (40) berasal dari Indonesia. Dia adalah seorang misionaris Scoot. Pada tahun 2014, dia diminta oleh atasannya di Roma untuk memulai misi baru di Flanders bersama beberapa orang lainnya. Selain melayani sebagai imam, ia juga menjadi sukarelawan di tempat penampungan tunawisma dan terlibat dalam dialog antaragama. Jadi dia belajar Islam di Kairo. Pengalaman tersebut membantu mengeksplorasi bagaimana agama dapat bekerja sama untuk membangun perdamaian di kota.

Kebijaksanaan • Saya ingin meneruskan kebijaksanaan yang telah saya pelajari dari budaya, orang tua, dan leluhur kami. Saya punya tiga pedoman: Berbuat baiklah dimanapun kamu berada. Kekayaan bukanlah berapa banyak yang Anda hasilkan, tetapi berapa banyak yang dapat Anda bagikan. Belajarlah dari kebaikan orang lain, bukan keburukannya.

Suka • Keinginan saya adalah agar masyarakat tetap percaya bahwa masyarakat yang harmonis dalam keberagaman adalah sesuatu yang dapat dirasakan dengan pasti. Ini bukan utopia belaka. Saya percaya bahwa jika kita benar-benar ingin mengenal orang lain, kisah dan sejarah mereka, kita dapat hidup damai satu sama lain.