BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tiga Rindu Universitas Gratis di Anton de Gomme Chair Institute – Jub

Tiga Rindu Universitas Gratis di Anton de Gomme Chair Institute – Jub

Hari ini

Waktu membaca adalah 4 menit

113 adegan

Universitas ilmu terapan

Universitas VU di Amsterdam baru-baru ini mencoba menggambarkan dirinya sebagai institusi pendidikan tinggi yang inklusif dan anti-kolonial. Dewan dan fakultas melakukan yang terbaik untuk menjauhkan diri dari masa lalu karena sangat berbeda. Misi – yaitu, penyebaran Kekristenan Calvinis – merupakan hal yang sangat penting. Dalam pengertian itu, universitas mengeksplorasi hubungan antara kaum tani dan apartheid di Afrika Selatan. Banyak air harus mengalir melalui Amstel untuk memutuskan ikatan VU itu. Solidaritas dengan gerakan anti-apartheid dan gerakan pembebasan di Afrika dan Asia kuat di kalangan mahasiswa dan fakultas, tetapi telah lama menjadi perlawanan internal. Dan para misionaris di Indonesia memahami bahwa perjuangan kemerdekaan di sana lebih awal dari kebanyakan orang Belanda.

Semangat baru terlihat, misalnya, dalam pembentukan Ketua Anton de Gomme Universitas Vrije. Orang yang ditunjuk akan memiliki tugas mengajar berikut: “Sejarah kolonialisme dan perbudakan serta dampak sosial, budaya dan hukum kontemporernya”.

Dalam lima tahun, kursi baru akan dievaluasi untuk melihat apakah sudah memenuhi harapan.

Ada sesuatu yang aneh tentang itu. Pertama-tama, lowongan baru dirilis pada 30 Juni, tetapi batas waktu sudah pada 23 Juli. Itu adalah tiga minggu yang baik. Akibatnya, tidak mungkin untuk merekrut secara global. Misalnya, pelamar yang cocok dari Amerika Utara dan Selatan atau Afrika tidak masuk. Menurut definisi, sejarah perbudakan adalah spesialisasi yang mengharuskan Anda mempelajarinya dari perspektif global, oleh karena itu sebaiknya mempekerjakan seorang profesor yang bukan dari wilayah kita. Bagaimanapun, ini bukan tentang profesor pemikiran Anton de Gomme, tetapi tentang seseorang yang memiliki sikap mental yang sama. Mereka mencari ahli yang bisa menjembatani kesenjangan antara kemanusiaan dan hukum.

READ  Program Magang - Penggalangan Dana Majalah

Itu miss nomor satu karena universitas tidak menginginkannya. Persyaratannya menyatakan: “Mampu berbahasa Belanda dan Inggris”. Itu aneh. Pengetahuan bahasa yang luas sangat penting untuk bidang studi. Prancis, Spanyol, dan/atau Portugis sangat direkomendasikan. Alangkah baiknya jika profesor baru bisa berbicara bahasa, asli atau tidak, dari Afrika Barat. Melihat sejarah perbudakan bukan dari perspektif Karibia atau Eropa, tetapi dari Afrika akan memberikan hasil yang lebih menarik.

Bahasa Belanda jelas penting. Anda harus mengharapkan kandidat untuk belajar bahasa Belanda dalam waktu yang ditentukan. Mereka tidak perlu memiliki kualifikasi mengajar dasar (BKO) atau kualifikasi mengajar senior (SKO). Anda bisa mengambilnya nanti.

Belajar bahasa Belanda seharusnya tidak terlalu sulit jika Anda sudah menjadi profesor di tempat lain. Pelamar harus memiliki pengalaman dalam mengawasi mahasiswa PhD.

Klaim yang sangat aneh dalam iklan tersebut berbunyi: “Perspektif De Gomme dapat diikuti karena pengalamannya sendiri tentang sejarah kolonialisme dan perbudakan serta konsekuensi sosial, budaya, dan hukum kontemporernya”. Ini adalah contoh dari rasa takut mongering. Panitia pencalonan ingin mengatakan sebagai berikut: “Kami mencari seseorang yang, seperti Anton de Gomme, secara pribadi telah mengalami diskriminasi, dan yang dapat berhubungan dengan sejarah kolonialisme dan perbudakan serta sejarah sosial, budaya dan hukum kontemporer. Berdampak pada dasarnya.” Sekarang ada kalimat dengan kata-kata yang sangat aneh, yang mengarah pada lebih banyak diskusi daripada bermain kartu terbuka. Lagi pula, tidak aneh meminta pengalaman praktis dalam proses aplikasi. Universitas tidak perlu takut orang banyak yang ribut di Internet. Itu Nona No.2

Dan kemudian ada miss nomor 3. Profesor yang ditunjuk harus bersedia menghabiskan satu periode setiap tahun di Universitas Anton de Kom di Suriname untuk mengajar di sana dan mengawasi mahasiswa PhD. Profesor Amsterdam melakukan perjalanan melintasi Sungai Suriname untuk menghujani berkahnya. Benar-benar anti-kolonialisme akan menjadi kebalikannya. Anton de Kom Profesor Anton de Kom ditempatkan di universitas dan melakukan perjalanan ke VU setiap tahun untuk memberikan kuliah dan mengawasi mahasiswa PhD. Ini sepenuhnya dimungkinkan melalui Internet dan arsip, yang sebagian besar dapat diakses secara elektronik.

READ  Eustina lulus! Perguruan Tinggi Priceland

Tapi Belanda adalah markasnya.

Oleh: Menggabungkan proses aplikasi singkat dengan persyaratan khusus yang ditetapkan untuk jabatan profesor baru, bukankah memancing di kolam yang sangat kecil?

Bagi yang lain, saya percaya bahwa skandal biaya tambahan tidak boleh hilang dari pandangan publik, begitu pula urusan gas alam Groningen.

mendengarkan Istana Memori, podcast mingguan tentang politik dan sejarah oleh Han van der Horst dan John Knierium. Sekarang: India.