BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Titik Kerusakan Iklim Mendekati, Tetapi Negara-negara Sudah Bekerja Untuk Meningkatkan Produksi Energi Fosil


Pembaruan terakhir 11:08


Banyak produsen energi fosil terbesar di dunia, meskipun ada kesepakatan ketat dalam kesepakatan iklim Paris, dengan keras kepala melanjutkan pekerjaan mereka. Penghancuran iklim kegiatan. Hal ini dinyatakan dalam laporan yang dikeluarkan oleh Badan Lingkungan Hidup Perserikatan Bangsa-Bangsa, UNEP. Jika rentetan saat ini berlanjut, target iklim akan jauh dari terpenuhi.

Alih-alih mengurangi produksi energi fosil, banyak negara justru meningkatkannya. Produksi batu bara di seluruh dunia memang menurun meski sedikit, namun di sisi lain, produksi gas dan minyak justru meningkat. Kesepakatan iklim menyatakan bahwa negara-negara berusaha membatasi pemanasan global hingga maksimum 1,5 derajat. Jika negara-negara kaya melanjutkan produksi mereka saat ini, rata-rata pemanasan pada akhir abad ini akan meningkat sebesar 2,7°C.

KTT iklim utama PBB akan diadakan di Glasgow pada bulan November. Awal bulan ini, Sekretaris Jenderal Bank Nasional Inggris Antonio Guterres meminta negara-negara G20 untuk menunjukkan kepemimpinan dalam mengatasi krisis iklim. Menurut Guterres, negara-negara tersebut memenuhi janji yang mereka buat di Paris enam tahun lalu, dan rentetan saat ini adalah “bencana” bagi planet ini.

Kepala penelitian Program Lingkungan PBB, Ploy Ashakolwisot, sekarang memperingatkan bahwa beberapa tahun ke depan akan menjadi sangat penting. Tujuan hanya dapat dicapai jika kita menjauh dari sumber energi fosil dengan sangat cepat dan secara ketat mengurangi emisi karbon dioksida.

READ  Rens van Tilburg: "Sebagai CFO, Anda seharusnya tidak bersalah atas perubahan iklim"