BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tomat yang hilang ditemukan di Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah delapan bulan

Tomat yang hilang ditemukan di Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah delapan bulan

Untuk melihat apakah sayuran bisa ditanam di luar angkasa, astronot Frank Rubio menanam tanaman tomat di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Dengan sukses, tomat itu tumbuh dan bisa dipanen awal tahun ini.

Karena kemungkinan terkena infeksi jamur, para astronot tidak diperbolehkan langsung memakan tomat tersebut, melainkan diberikan sedikit di dalam tas.

Tomat hilang

Rubio menemukan salah satu tomatnya hilang. “Salah satu anggota kru sedang melakukan panggilan video dengan beberapa anak di Bumi dan ingin memamerkan tomat pertama di luar angkasa. Saya telah mengamankan tomat itu dengan Velcro, dan saya yakin akan hal itu, tetapi ketika saya pergi untuk mengambilnya tomat lagi, dan beberapa saat kemudian, jadinya seperti ini.” “

Saat konferensi pers, Rubio mengatakan dia menghabiskan “antara 8 dan 20 jam waktu luangnya untuk mencari tomat.” Sebagai orang Amerika, astronot tersebut melakukan penerbangan luar angkasa terlama yang pernah ada. Ia tetap berada di orbit selama kurang lebih 371 hari. Awal tahun ini, dia pulang ke rumah tanpa tomat.

aku menemukan ini

Setelah kembali ke Bumi, dia melanjutkan pencariannya. Rekan-rekannya kini bercanda dan menuduhnya makan tomat. “Saya ingin membuktikan bahwa hal ini tidak terjadi.”

Tujuh awak kapal yang tertinggal mencari tomat yang hilang selama berbulan-bulan. Kini, delapan bulan kemudian, misteri tersebut terkuak. Tomat ditemukan. Tidak terungkap di mana buah itu ditemukan dan seperti apa bentuknya beberapa bulan kemudian.

READ  Rocket Lab mengambil rudal helikopter dari langit setelah peluncuran yang sukses - IT Pro - Berita