BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Trauma masa kanak-kanak meningkatkan risiko pengembangan MS, studi skala besar menemukan

Dampak trauma masa kanak-kanak bisa berlangsung seumur hidup, membuat orang merasa seperti bayangan diri mereka sebelumnya. Korban pelecehan juga menghadapi rasa sakit yang tak terbayangkan dan konsekuensi kesehatan yang sangat nyata, tidak ada yang salah mereka.

Sekarang, sebuah penelitian terhadap hampir 78.000 wanita Norwegia telah menemukan bahwa pengalaman masa kanak-kanak, khususnya paparan pelecehan emosional, seksual dan fisik masa kanak-kanak, dapat berkontribusi pada risiko pengembangan multiple sclerosis (MS), penyakit autoimun yang melumpuhkan yang mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia.

“Pelecehan, pengabaian, dan disfungsi rumah tangga adalah jenis stres yang ekstrem.” Sebuah tim peneliti medis menjelaskan Dalam makalah baru yang dipimpin oleh penulis pertama Karen Rumah Sakit Universitas Hokkaido, Norwegia.

Sementara stres kronis dikaitkan dengan kesehatan mental dan fisik yang buruk, dan peristiwa kehidupan yang penuh tekanan mungkin memprovokasi serangan penyakit Untuk orang dengan MS, yang tidak diketahui adalah apakah pengalaman masa kecil yang traumatis dapat muncul bertahun-tahun kemudian sebagai peningkatan risiko mengembangkan MS, yang sering disalahpahami sebagai banyak penyakit autoimun dan sulit didiagnosis.

Sebuah Studi sejarah 2009 dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) menemukan bahwa semakin banyak kasus pelecehan yang dialami atau dialami orang sebagai anak-anak, semakin besar kemungkinan mereka dirawat di rumah sakit karena salah satu dari 21 penyakit autoimun beberapa dekade kemudian.

Pada MS, khususnya, sistem kekebalan tubuh secara keliru menyerang sel-sel saraf, menghancurkan lapisan mielin pelindung yang mengelilinginya, yang dapat menyebabkan nyeri kronis, kejang otot, mati rasa, dan bahkan kehilangan penglihatan.

Untuk menyelidiki hubungan antara kondisi dan trauma masa kanak-kanak, para peneliti mengkorelasikan data dari studi nasional Norwegia yang melacak wanita hamil dari 1999 hingga 2018 dengan registrasi rumah sakit dan National Registry of Multiple Sclerosis Diagnosis di Norwegia.

READ  Fosil 'hantu' mengungkap mikroorganisme yang selamat dari peristiwa pemanasan laut purba

Analisis menemukan bahwa wanita yang mengalami pelecehan emosional dan seksual sebelum usia 18 tahun memiliki peningkatan risiko terkena MS di kemudian hari.

Dari 300 wanita dalam penelitian yang memiliki MS, hampir satu dari empat melaporkan riwayat penganiayaan masa kanak-kanak ketika direkrut ke dalam penelitian.

Hubungan antara trauma dan multiple sclerosis paling menonjol di antara wanita yang pernah mengalami serangan seksual (65 persen peningkatan risiko MS), dan pada wanita yang terpapar lebih dari satu jenis trauma (antara 66 hingga 93 persen peningkatan risiko).

Salah satu cara untuk menginterpretasikan data adalah bahwa trauma masa kanak-kanak dan stres berikutnya dapat memperburuk risiko MS pada orang yang memiliki kerentanan yang mendasari kondisi tersebut, baik faktor genetik atau gaya hidup.

Bagaimana itu? Para peneliti percaya bahwa trauma lebih lanjut dapat merangsang respons stres tubuh atau mengganggu sistem kekebalan tubuh, membuat tubuh mengalami stres kronis dan peradangan parah yang mengarah pada penyakit.

Pertimbangkan seperti apa trauma masa kecil itu Terkait dengan masalah kesehatan kronis seperti penyakit jantung, penderita diabetesDan depresiDan obesitas – yang juga melibatkan peradangan – tentu bisa ditoleransi.

Tetapi memisahkan dampak trauma dan stres pada MS diperumit oleh banyak kemungkinan penyebab penyakit misterius ini: kekurangan sinar matahariterlalu banyak polusi udaradiet Makanan ultra-olahanGen dan infeksi virus umum semuanya bisa menjadi pemicu.

Namun, penelitian menunjukkan bahwa tahun-tahun muda kita mungkin merupakan jendela kritis, terlepas dari faktor risiko yang berperan.

“Beberapa faktor risiko lingkungan yang paling konsisten untuk MS, termasuk vitamin Tingkat D, paparan sinar matahari, epstein bar virus Infeksi dan obesitas tampaknya memiliki periode kritis kerentanan terhadap multiple sclerosis di masa kanak-kanak, terutama remaja,” Eid dan rekan Penjelasan dalam makalah mereka.

READ  Para ilmuwan mengembangkan sistem berpemandu laser yang dapat mengirim pesawat ruang angkasa ke Mars dalam 45 hari

“Pemahaman yang lebih baik tentang faktor risiko dan waktu paparan, dapat membuka pintu untuk pencegahan dan memberikan lebih banyak wawasan tentang mekanisme penyakit.”

Tentu saja, penting untuk dicatat bahwa studi observasional semacam itu—bahkan analisis nasional yang besar—tidak dapat mengidentifikasi penyebab, dan hanya dapat menunjukkan hubungan antara kondisi kehidupan awal dan penyakit, dalam kasus ini.

Namun, meningkatkan kesadaran di kalangan profesional medis tentang efek berjenjang dari trauma masa kanak-kanak dapat membuat perbedaan besar dalam kehidupan masyarakat.

Tingkat pelecehan anak mungkin kurang dilaporkan dalam penelitian ini, dengan beberapa peserta melewatkan bagian dari kuesioner yang menyentuh pelecehan masa kanak-kanak, mungkin karena narasi dari pengalaman tersebut terlalu menyedihkan.

Yang juga mengaburkan gambaran adalah fakta bahwa wanita dengan riwayat trauma sering kali adalah perokok atau kelebihan berat badan – faktor risiko yang diketahui untuk MS dan penyakit autoimun lainnya, yang coba dijelaskan oleh analisis tersebut.

Selanjutnya, para peneliti tidak memiliki informasi tentang berapa lama trauma itu berlangsung, pada usia berapa itu dimulai, atau berapa banyak dukungan emosional yang dimiliki orang-orang ketika mereka masih anak-anak, dari keluarga atau teman.

“Mengalami pelecehan sebagai insiden satu kali mungkin memiliki efek yang berbeda dibandingkan dengan pelecehan berulang,” kata para peneliti Menulis.

Jelas ada banyak nuansa untuk dinavigasi di sini, tetapi mengingat Meningkatnya beban global MS dan efek seumur hidup dari trauma masa kanak-kanak, temuan penelitian tentu memerlukan penyelidikan lebih lanjut dari hubungan antara keduanya.

Namun, untuk saat ini, ini adalah pengingat yang serius — kita semua harus memperhatikan — bagaimana mencegah pengalaman traumatis di awal kehidupan memberi anak-anak kesempatan. Tembakan terbaik dalam hidup.

READ  Bersiaplah untuk detik yang baru dan lebih baik

Studi ini dipublikasikan di Jurnal Bedah Saraf dan Psikiatri.