BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Trump adalah bahaya terbesar di tahun 2024”

“Trump adalah bahaya terbesar di tahun 2024”

internasional30 Desember 23 pukul 18:14pengarang: Mirth Koopman

Pada tahun 2024, sebagian besar penduduk dunia akan datang ke kotak suara. Warga seluruh Uni Eropa, serta Amerika Serikat, Inggris, India dan Rusia, memilih pemimpin baru mereka. Namun, menurut Han ten Broek, direktur urusan politik di Pusat Kajian Strategis Den Haag, ada satu pemilu yang paling penting: “Ini adalah pemilu yang berlangsung di Amerika Serikat.”

“Trump adalah bahaya terbesar tahun 2024”

Komentator asing Bernard Hammelburg sependapat dengannya. “Pemilu tersebut menentukan nasib dunia.” Hamelburg menjelaskan bahwa selama empat tahun terakhir di bawah kepemimpinan Presiden Joe Biden, terdapat kepastian mengenai aliansi Barat, NATO. “NATO sebenarnya adalah landasan segalanya bagi kami. Namun jika Trump terpilih maka akan terjadi kemunduran.

Donald Trump, mantan Presiden Amerika Serikat. (Kantor Berita Afghanistan/Associated Press)

Hal ini, misalnya, akan memberikan tekanan tambahan pada dukungan terhadap Ukraina, karena Trump mengatakan dia tidak tertarik dengan hal tersebut. Pandangan ini sangat populer di partainya di Kongres. Jika dukungan dari Amerika Serikat hilang, maka Eropa akan dibiarkan sendiri. Komentator asing mengatakan bahwa Eropa tidak mampu melakukan hal ini karena tidak mempunyai cukup sumber daya teknis dan senjata.

Wacana fasis

Ten Broek juga sangat prihatin dengan gagasan bahwa Trump mungkin akan kembali merebut kekuasaan di Amerika. Mengapa Trump menjadi bahaya terbesar di tahun 2024? Karena kali ini dia mengusulkan semacam presiden pembalasan.” Dia menambahkan: “Terakhir kali dia terkejut bahwa dia menjadi presiden, tapi sekarang dia mempersiapkan diri dengan baik.”

“Pidato yang sangat kelam, hampir seperti fasis keluar dari mulutnya.”

Han Tin Broek, Direktur Urusan Politik, HCSS

Direktur urusan politik menyatakan bahwa pernyataan Trump kini semakin membuat merinding. Dia menambahkan: “Dari mulutnya keluar pidato yang sangat kelam, hampir seperti fasis, di mana dia menggambarkan lawan politiknya sebagai hama yang harus dimusnahkan.”

umum

Hammelberg menyadari sifat ekstrem dari pernyataan Trump: “Dia mengatakan bahwa imigran mencemari darah orang Amerika, dan itu adalah pernyataan Mein Kampf.” Namun, Trump adalah kandidat paling populer di kalangan Partai Republik. Komentator asing menjelaskan hal ini dengan fakta bahwa Trump berfokus sepenuhnya pada pria kulit putih Amerika yang berpendidikan rendah sejak ia pertama kali mengumumkan pencalonannya.

Baca juga | “Trump baik bagi perekonomian global dan pasar saham.”

“Kelompok ini besar dan merasa didiskriminasi oleh aturan anti-diskriminasi selama bertahun-tahun. Mereka berpikir bahwa semua cinta dan perhatian ditujukan kepada kelompok minoritas, dan merekalah yang menjadi korbannya,” jelas Hamelburg. telah menanggapi hal ini secara dramatis sehingga mereka sekarang melihatnya sebagai semacam “Editor dapat melepaskan diri dari semua teks dan cita-cita itu.”

“Empati hilang, narsisme masuk.”

Han Tin Broek, Direktur Urusan Politik, HCSS

Ten Broek berbagi pandangan ini, menggambarkannya sebagai: “Empati hilang, narsisme masuk.” Selain itu, mayoritas warga Amerika menganggap Joe Biden sudah tua. “Ini bukan lagi Paman Joe, ini Nenek Joe,” Ten Broeke menyetujui. Hammelburg juga melihat penuaan Biden semakin terlihat: “Ini sangat terlihat dan sangat terdengar.”

Baca juga | “Amerika adalah negara yang terkejut”

READ  Dewan Perwakilan Rakyat ingin terus mendukung Ukraina dan mendiskusikan bergabung dengan Uni Eropa Kebijakan