BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Trump Menjanjikan Bantuan: Membawa Partai Republik Kembali Berkuasa | di luar negeri

“Kami bertemu malam ini untuk membicarakan masa depan Partai Republik dan apa yang perlu kami lakukan untuk membantu kandidat kami menang,” kantor berita Reuters, yang mengakui pidato mantan presiden tersebut, mengutip perkataannya. “Saya berdiri di sini malam ini dengan keyakinan penuh bahwa pada 2022 kami akan memulihkan DPR (Perwakilan) dan memulihkan Senat. Dan kemudian pada 2024, kandidat dari Partai Republik akan memenangkan Gedung Putih.”

Tidak jelas apakah Trump menyebut dirinya sendiri di kalimat terakhir. Dia mengatakan sebelumnya bahwa dia tidak bisa mengesampingkan pencalonannya sebagai presiden lagi. Tahun lalu, Trump kalah (74) dalam pemilihan umum dari Demokrat Joe Biden (78). Trump masih bersikeras bahwa keuntungannya telah “dicuri”. Jadi dia mengulangi tuduhan yang tidak terbukti tentang penipuan itu lagi dalam pidatonya. Dia juga mengejek Senator Republik yang kuat Mitch McConnell, Washington Post melaporkan.

Trump, yang sebagian besar tetap dalam bayang-bayang sejak meninggalkan Gedung Putih dan melarangnya di Twitter setelah Badai Capitol, juga menyerang ahli epidemiologi Amerika Anthony Fauci dalam pidatonya. Menurut penonton, Trump akan mengatakan Fauci tidak menerima apa-apa selain pujian atas sikap kritisnya terhadap presiden saat itu.

Mantan pengusaha real estate itu mengingatkan publik tentang siapa yang mengembangkan vaksin Corona (“Seseorang berkata dia harus menyebutnya trumpsin”), dan memuji kebijakan pemerintahnya tentang Corona, tanpa mengacu pada lebih dari setengah juta kematian akibat Corona di Amerika Serikat. Serikat. Di Amerika Serikat, sekitar 115 juta orang sekarang telah divaksinasi setidaknya sekali.

Kandidat

Di dalam Partai Republik, ada lebih banyak kandidat yang mungkin ingin melawan Biden dalam 3,5 tahun, seperti mantan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo dan Gubernur Florida Ron DeSantis. Tapi nama-nama seperti Nikki Haley dan Ted Cruz terlihat pasti juga.

READ  Minneapolis menunggu juri dalam kasus Floyd: 'kami melihat pembunuhan, sesederhana itu'

Sebelumnya, semua 435 kursi di Dewan Perwakilan Rakyat (Dewan Perwakilan Rakyat) dan 34 dari 100 kursi di Senat (Senat) akan dipilih pada November 2022. Apalagi bagi Demokrat, yang sekarang menikmati sedikit mayoritas di kedua majelis, banyak yang dipertaruhkan. Jika kalah, Biden akan kesulitan menjalankan kebijakannya. Dia mengumumkan pekan lalu bahwa dia ingin memperkuat undang-undang senjata, tetapi Demokrat membutuhkan dukungan politik yang lebih luas untuk itu.