BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tugu ‘Sava Belanda’ di sawah Arnhem menandai penderitaan pengungsi Indonesia Belanda | Arnhem

ARNHEM – Penderitaan lebih dari 300.000 orang Indo-Belanda yang datang ke Belanda dari Indonesia antara tahun 1945 dan 1965 diperingati di Arnhem pada hari Senin.

Sebuah karangan bunga dibayarkan ke memorial Sava BelandaSebuah karya seni tujuh halaman granit di sekitar petak sawah di taman Sacre Coeur di belakang rumah pensiun Regina Pacis di Welberweg.

Halaman artis Joyce Bloom termasuk teks yang diukir oleh saudara perempuannya Marion Bloom. Sebagai anak-anak dari orang tua Indonesia, mereka selamanya terhanyut dalam cerita keluarga tentang koloni, pendudukan Jepang, revolusi Indonesia, dan sambutan dingin orang tua mereka di Belanda setelah semua penderitaannya.

Dan Bachman, presiden Sava Belanda Memorial Foundation, mengenang bahwa ‘kengerian Perang Dunia II’ telah berakhir 77 tahun lalu. Dia menunjuk ke neraka yang menunggu orang-orang yang selamat dari kamp wanita Jepang selama pemberontakan setelah penyerahan Jepang.

Peringatan Hindia di monumen ‘Sava Belanda’, sebuah karya seni di taman Sacre Coeur di belakang rumah jompo Regina Pacis. © Gerard Burgers

Gelombang kekerasan ekstrem selama ‘Persiab’

Dengan senjata, tombak bambu dan klewang, gerombolan bandit dan nasionalis Bemutas menyerang warga sipil yang tak berdaya. Orang Indo-Eropa, Maluku, Belanda, Cina, dan Jepang menjadi korban gelombang kekerasan ekstrem ini. Seruan perang ‘Persiab’ yang tidak menyenangkan terdengar di mana-mana, bersiaplah untuk perjuangan kemerdekaan bangsa baru. Itu menjadi pembantaian yang masih menghantui sejarawan.

Böckman menguraikan pendekatan pemerintah Belanda terhadap pengungsi atas kekerasan ini. “Setelah Indonesia mendeklarasikan kemerdekaan, Belanda menolak menerima ribuan keluarga India. Dengan Argumen: Mereka tidak memiliki dokumen identitas yang valid. Logis, karena mereka hilang pada masa pendudukan Jepang.”

Dia bertanya-tanya apakah dunia telah berubah begitu banyak pada tahun 2022. “Jumlah pengungsi di seluruh dunia tidak pernah lebih tinggi.”

READ  Hindia Belanda dan Veteran Jatuh di Brosur Penelitian Hindia Belanda

Bunga ditempatkan di salah satu sisi granit dengan cerita orang-orang Indo-Belanda dari monumen 'Sava Belanda' di Sacre Coeur Park, Arnhem.
Bunga ditempatkan di salah satu sisi granit dengan cerita orang-orang Indo-Belanda dari monumen ‘Sava Belanda’ di Sacre Coeur Park, Arnhem. © Gerard Burgers