BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tujuh (mantan) atlet hebat ini berjuang untuk Ukraina seperti Klitschko bersaudara | Perang Ukraina: olahraga

Setelah dua bersaudara tinju Vladimir (45) dan Vitaly (50) Klitschko, banyak (mantan) atlet bergabung dengan tentara Ukraina dalam pertarungan dengan Rusia. Dalam beberapa hari terakhir, tujuh orang lagi mengatakan mereka akan mengangkat senjata.

Karateka Stanislav Huruna

Baik untuk perunggu di Karate di Olimpiade Tokyo. Pada hari ia berusia 33 tahun, Stanislav Horona mengumumkan perjuangannya di media sosial dan meminta para pengikutnya bukan untuk hadiah tetapi dukungan keuangan untuk tentara Ukraina. Halo teman-teman, ini adalah hari ulang tahun saya pada tanggal 1 Maret. Jika Anda ingin memberi saya sesuatu sebagai hadiah, belanjakan uang ini untuk sumbangan kepada tentara Ukraina. Dan sebutkan “Ukraina” di postingan media sosial Anda. Terima kasih. Dukung Ukraina! Hurona menulis di Instagram dengan seragam militer dan senapan siap. Dalam sebuah video yang diposting ke Instagram Stories, Hurona menunjukkan tank Rusia yang rusak parah, dengan pesan: “Kami melawan … Setiap penyusup akan dibunuh.”


Oleksandr Usyk, juara tinju kelas berat

Tujuannya di awal tahun ini: untuk mempertahankan gelar kelas berat dunianya ketika dia menatap mata petinju Inggris Anthony Joshua dalam pertandingan ulang. Beberapa bulan kemudian, gol ini terlihat berbeda bagi Oleksandr Usyk. Segera setelah invasi Rusia ke Ukraina dimulai, ia pindah ke tanah airnya untuk melindungi keluarganya. “Saya membela istri saya, anak-anak saya, orang yang saya cintai dan rumah saya,” kata Usyk dalam sebuah wawancara dengan CNN dari kampung halamannya di dekat Kyiv. “Tidak, saya tidak ingin ditembak atau dibunuh.” Tetapi jika Rusia menyerang, Usyk mengatakan dia akan mengangkat senjata. “Kalau begitu aku tidak punya pilihan lain.” Di media sosialnya, dia berkata, “Saya sedang berlatih, tetapi saya kembali. Saya pulang. Teman-teman, kita harus bersatu karena ini adalah masa yang sulit sekarang. Saya sangat emosional dan khawatir tentang negara dan rakyat kita. Teman-temanku, kita harus menghentikan perang ini: kita semua bersama-sama.”

Oleksandr Usyk. © rv

Oleksandr Usyk usai mengalahkan Anthony Joshua di Tottenham Hotspur di London September lalu.
Oleksandr Usyk usai mengalahkan Anthony Joshua di Tottenham Hotspur di London September lalu. © AP

Vasily Lomachenko, mantan juara dunia tinju ringan

Seperti Klitschkos dan Usk, Vasily Lomachenko (34) meraih gelar juara dunia tinju. Dia termasuk yang ringan. Dia juga memenangkan medali emas dua kali di Olimpiade. Lomachenko kembali ke rumah untuk mempertahankan kotanya Belgorod-Dnistrovskyi, dekat Odessa. Di halaman Facebook-nya, dia juga memposting foto (lihat di bawah) dirinya dalam seragam militer dengan senapan di bahunya.

Pertarungan terakhirnya terjadi pada November tahun lalu, dengan kemenangan mutlak atas pemain Ghana Richard Comey. Laporan terbaru menunjukkan dia bisa melakukan pertarungan ringan lainnya melawan petenis Australia George Camposos Jr, tetapi Lomachenko sekarang memiliki prioritas lain.


Vasily Lomachenko.
Vasily Lomachenko. © AP

Sergei Stakovsky, pensiun dari tenis setelah Australia Terbuka

Anak-anak Sergei Stakhovsky percaya bahwa ayah mereka hanya berpartisipasi dalam turnamen tenis. Mereka terlalu muda untuk mengerti apa itu perang. Stakovsky, 36, pemain tenis profesional, pensiun setelah Australia Terbuka Januari lalu. Kemenangannya atas Federer di Wimbledon 2013 merupakan kemenangan terbesarnya. Tapi dia tidak bisa menikmati masa pensiunnya terlalu lama. Dengan Ukraina sebagian dalam reruntuhan dan Kyiv asalnya terkepung, ia bergabung. Saya tidak memiliki pengalaman militer, tetapi saya memiliki pengalaman dalam senjata, kata Stakovsky. “Saya harap saya tidak harus menggunakannya, tetapi jika saya harus, saya akan menggunakannya.” Istrinya tidak berbicara dengannya untuk beberapa saat setelah keputusannya. “Tapi saya tidak mengerti mengapa warga negara saya harus mempertaruhkan hidup mereka dan saya tidak.”

rv
© rv

Biathlete Dmytro Pedrochny dan pemain kerangka Vladislav Herasevich

Mereka berlaga di Olimpiade Beijing beberapa minggu lalu. Pedrochny dinobatkan sebagai juara dunia pada balapan tahun 2019. Dia mengatakan akan bertarung untuk kampung halamannya di Ternopil di Ukraina barat. Keduanya telah menyaksikan hujan di Beijing. Heraskevich menulis “Tidak untuk Perang di Ukraina” di selembar kertas biru dan kuning, yang ia perlihatkan setelah salah satu keturunannya. “Pernyataan politik” itu sebenarnya mendapat persetujuan dari Komite Olimpiade Internasional. Sekarang pria berusia 23 tahun itu mengenakan seragamnya dan memegang senapan mesin.

Vladislav Heraskevich.
Vladislav Heraskevich. © AP

Dmytro Pedrochny.
Dmytro Pedrochny. © rv

Yuri Fernidop, pelatih sepak bola FC Sheriff

Pelatih sepak bola Yuri Fernydub (56) dari FC Sheriff Tiraspol juga mencetak gol. Pada bulan September, timnya melakukan aksi mutlak di Liga Champions dengan mengalahkan Real Madrid di Bernabéu. Orang-orang yang dekat dengan saya mencoba menghentikan saya, istri saya, anak-anak saya dan cucu-cucu saya. Tetapi saya berdiri teguh dan berterima kasih kepada istri saya atas dukungannya. Dia tahu karakter saya. “Jika saya membuat keputusan, saya akan menaatinya,” katanya kepada BBC dalam wawancara panjang.

“Anak-anak, istri, dan cucu saya mungkin pergi ke Moldova, tetapi saya dan istri saya akan tinggal di sini,” lanjut Fernidop. Saya tidak jauh dari perjuangan saat ini. Pertempuran terberat terjadi sekitar 120 kilometer dari sini. Tapi aku sudah memutuskan, tidak apa-apa. Saya tidak takut.” Di masa mudanya, pelatih melakukan semua dinas militernya.


Vernydub mengaku sebagai bagian dari “kelompok gila”. Sangat istimewa menjadi bagian dari tim ini dengan kepribadian yang berbeda, tetapi semua orang bersatu, ramah dan antusias pada intinya. Kami berbagi segalanya. “Dia tidak diizinkan untuk mengungkapkan perannya di tentara. Dia siap untuk bertarung. Saya tidak dapat memahami Putin dan lingkungannya. Mereka menyebut kami fasis dan Nazi … Saya bahkan tidak dapat menemukan kata-katanya untuk menggambarkan apa yang mereka lakukan. Mereka menyerang rumah-rumah sipil, tetapi mereka mengatakan Mereka hanya membatasi infrastruktur. Mereka berbohong.”

“Ketika kami mengalahkan Real Madrid, saya tidak dapat membayangkan situasi ini. Pada awal Februari, keraguan muncul. Berita tentang itu menjadi lebih intens. Kemudian saya mulai khawatir”, lanjut Vernydub. “Para pemain terus bertanya mengapa saya begitu sedih. Saya mengatakan sesuatu akan terjadi. Mereka terus mengatakan tidak, tapi saya merasakannya. Saya yakin Ukraina akan memenangkan perang ini.”

Yuri Vernidup.
Yuri Vernidup. © AP

Pemain Liga Premier Oleksandr Zinchenko (Manchester City) dan Andrey Yarolenko Dan (West Ham) telah menunjukkan kesediaannya untuk memberikan dukungannya. “Kami meminta dunia sepak bola untuk menolak propaganda Rusia dan mengatakan yang sebenarnya tentang perang di Ukraina,” kata keduanya dalam video klip dengan sembilan pemain top lainnya. Asosiasi Sepak Bola Ukraina mengatakan bahwa pemain sepak bola telah mengumpulkan setengah juta euro yang langsung masuk ke tentara.

Tiga mati

Dua pemain dari negara ini tewas dalam perang di Ukraina, menurut serikat pemain. Menurut berbagai media, Vitaly Sapelo yang berusia 21 tahun, seorang pemain muda dari tim Carpathian Lviv, mendaftar di tentara sebagai komandan tank untuk pertahanan negaranya. Yevvin Malyshev, seorang atlet wanita berusia 19 tahun yang tergabung dalam tim pemuda nasional antara 2018 dan 2020, juga kehilangan nyawanya.

Tonton video terbaru dari dunia olahraga di bawah ini.

READ  Indonesië gaat naar onderzeese overstroomde bergen | Buitenland