BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengendara sepeda motor Sunderland memenangkan Reli Dakar untuk kedua kalinya: ‘Kepala saya hampir meledak’ | olahraga lainnya

Pembalap Inggris Sam Sunderland memenangkan MotoGP Dakar untuk kedua kalinya. Pembalap GasGas berusia 32 tahun itu tidak melakukan kesalahan besar pada etape kedua belas dan terakhir melalui Arab Saudi hingga Jeddah dan mengklaim kemenangan secara keseluruhan. Sunderland memenangkan reli terkenal di tanah Amerika Selatan untuk pertama kalinya pada tahun 2017, ketika ia berada di sepeda KTM.

Pablo Quintanilla dari Chili memenangkan etape khusus terakhir dengan jarak 164 km dan finis kedua di klasemen, 3 menit 27 detik di belakang Sunderland. Matthias Walkner dari Austria finis ketiga dengan waktu 6,47.

Dalam beberapa hari terakhir, Sunderland, Walkner dan Prancis Adrien van Beveren telah diputar di puncak klasemen. Van Beveren kehilangan banyak waktu di tahap kedua dari belakang pada hari Kamis dan karena itu harus menyerah memimpin demi Sunderland, yang memiliki hubungan dengan saudara perempuan Prancis itu.

“Saya sangat senang,” kata orang Inggris itu di akhir. Tahap terakhir sangat sulit, saya merasakan banyak tekanan. Terkadang itu yang terbaik penipu Mobilitas. Kepala saya hampir meledak dan saya takut saya telah mengemudi dengan cara yang salah terlalu sering. Saya mengalami banyak momen sulit di Reli Dakar ini, tapi itulah mengapa kemenangan keseluruhan ini terlihat lebih indah. Impian memenangkan Reli Dakar untuk dua tim yang berbeda menjadi kenyataan.” Akhir tahun lalu, Sunderland menggantikan tim pabrikan KTM dengan GasGas, yang merupakan milik kandang KTM. “Senang bisa melunasi semua kesulitan itu. kerja semua orang di tim ini.”

Pembalap Inggris itu finis ketiga di Dakar pada 2019 dan tahun lalu. Dia menggantikan pemain Argentina Kevin Benavides, pemenang reli, melalui Arab Saudi.

READ  Liveblog Play: Belgische katten imponeren tegen Australië - andere sporten

© Badan Perlindungan Lingkungan